Preman Pensiun Episode 23, Musim 1: Anak Buah Kang Mus kok Gitu?

Artikel

Avatar

Preman Pensiun episode 23 ini dibuka dengan Kang Bahar yang menyuruh Amin memarkirkan mobil di garasi karena tak akan bepergian dalam waktu cukup lama. Amin berucap bahwa sesekali mobil harus dibersihkan, menggambarkan betapa dirinya sangat tak nyaman berada di ambang pemecatan sebagai sopir Kang Bahar. Kang Bahar tampak cuek-cuek saja. Laki-laki tua itu justru tampak murung, rindu kehadiran ketiga anaknya.

Selanjutnya ada Ubed yang sedang dalam galau. Penyebab awalnya adalah Junaedi yang menjadi korban tabrak lari. Kaki mantan bosnya saat mencopet itu patah dan membutuhkan banyak biaya pengobatan. Di lain sisi, Dewi justru sedikit “bersyukur” atas kejadian tersebut. Menurutnya, siapa tahu setelah ini Junaedi jadi berhenti nyopet dan hidup menjadi manusia normal yang tak bergantung pada hasil copetan.

Loncat ke adegan di mana Kang Jamal, tanpa sepengetahuan Kang Mus, memberi mandat kepada Dikdik untuk menjadi pengawal seorang calon artis terkenal bernama Diva Mardiva. Dibantu oleh Murad dan Firmansyah Vitra alias Pipit, Dikdik mengawal ke mana pun Diva pergi.

Kekonyolan terjadi ketika mereka mengawal Diva berbelanja di toko pakaian. Kekonyolan pertama, ketika Diva mencoba beberapa baju dan meminta pendapat, Dikdik selalu berkata, “Bagus.” Karena katanya, model baju apa saja pasti bagus kalau Diva yang mengenakan. Lalu dia disekak oleh Diva, “Tugas kamu itu mengawal, bukan menggombal.” Kekonyolan kedua di kedai yang sama, Pipit ikut mencoba baju dan meminta pendapat Murad sambil bertingkah sok imut. Kontan ia langsung diusir Murad.

Kembali lagi ke kegalauan Ubed. Via telepon, dia diajak Saep membantu Junaedi. Saep memang selalu mencari cara untuk mengajak Ubed kembali ke khazanah percopetan. Kali ini dia mengajak Ubed beroperasi, mengatasnamakan solidaritas demi membantu teman mereka yang sedang butuh biaya banyak untuk pemulihan. Di sisi lain, Ubed sudah berjanji kepada Dewi untuk tak kembali mencopet. Tetapi jika tak mencopet, dari mana pula ia bisa mendapatkan uang untuk membantu Junaedi?

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 10, Musim 2: Mandra Kesurupan!

Meninggalkan kegamangan Ubed yang berada di antara dua pilihan, kita kembali ke toko pakaian. Di sana, Dikdik mendapat laporan bahwa suami Diva sedang berada di tempat yang sama, mencari keberadaan Diva. Dikdik pun memberi perintah kepada Murad untuk menjaga Diva yang sudah ia suruh bersembunyi di ruang ganti. Lalu suami Diva diamankan tanpa kekerasan, kemudian dibawa ke markas besar atas perintah Kang Mus.

Di markas besar, Kang Mus menanyakan alasan suami Diva selalu mencari-cari Diva. Walau ketakutan, suami Diva menjawab bahwa dia hanya mau meminta Diva mengurus perceraian mereka. Jika sudah resmi berpisah, dia akan membebaskan Diva.

Berhubung sudah mendapatkan kejelasan dari masalah itu, Kang Mus menelepon Eneng. Anaknya itu sudah pulang dan sedang mendengarkan lagu artis yang tengah naik daun. Dari sinilah Kang Mus akhirnya tahu siapa itu Diva Mardiva.

Kisah beralih kepada Kang Bahar yang menyatakan keinginannya untuk pindah ke Garut, agar bisa lebih dekat dengan makam istrinya. Selama ini dirinya amat kesepian, meski Kirani sering berkunjung. Sebab, semuanya tak sama lagi. Tak ada istrinya, tak pula ada anak-anaknya yang dulu sering berkumpul di ruang keluarga. Sekarang dia merasa sendirian.

Adegan berpindah ke Kang Jamal yang tak mau berkoordinasi dengan Kang Mus mengenai Diva Mardiva. Gesekan prioritas terlihat jelas di sini. Kang Jamal hanya memenuhi permintaan manajer untuk menjaga Diva dari suaminya, dan tak ada urusan dengan suami Diva. Sedangkan Kang Mus tidak peduli dengan karier Diva, dan hanya ingin Diva menyelesaikan urusannya dengan sang suami. Kini Kang Mus yang mengambil alih pengawasan Diva.

Kang Jamal kalah. Dia memerintahkan anak buahnya untuk menyerahkan Diva kepada sang suami. Sangat jelas bahwa dirinya tak mau terang-terangan menunjukkan perlawanan terhadap Kang Muslihat.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 29, Musim 3: Nunung Pertama Kali Muncul

Namanya juga komedi. Preman Pensiun episode 23 ditutup dengan adegan Pipit mengajak Diva Mardiva foto bareng dengan pose sok imut, sebelum menyerahkan calon artis terkenal itu kepada sang suami.

Baca sinopsis semua episode Preman Pensiun musim 1 di sini.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
2


Komentar

Comments are closed.