Si Doel Anak Sekolahan Episode 48, Musim 3: Doel Diizinin Berangkat ke Swiss – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 48, Musim 3: Doel Diizinin Berangkat ke Swiss

Artikel

Avatar

Ada Sarah dan Mak Nyak yang sedang bicara di depan warung Mak Nyak di Si Doel Anak Sekolahan episode 48. Mak Nyak waswas menunggu Doel pulang, khawatir Doel tidak diterima kerja. Sarah menenangkan Mak Nyak, sekalian meminta pada Mak Nyak untuk berhenti memanggilnya “Non Sarah”, sebaiknya panggil “Sarah” saja.

Doel datang dan memberi tahu Mak Nyak dia telah diterima kerja. Mak Nyak bahagia sekali. Mak Nyak langsung masuk ke rumah untuk menyiapkan makan. Sedangkan Sarah melihat wajah Doel yang murung.

“Bener Doel kamu diterima kerja?”
“Iya.”
“Tapi kok mukanya kayak orang nggak seneng gitu? Kamu nggak diterima ya?”
“Diterima, tapi….”
“Tapi kenapa?”
“Aku harus pergi, Sar”
“Pergi ke mana?”
“Aku harus mempersiapkan proyek.”
“Lho, bagus dong kamu dapat kesempatan kayak gitu. Emangnya mau ditugasin ke mana sih? Nggak lama kan?”
“Aku nggak tahu lama atau tidak, tapi aku harus mempelajari teknologi itu di Swiss.”

Sarah kaget mendengar Doel ditugaskan jauh di Swiss.

“Aku bingung, Sar.”
“Bingung kenapa?”
“Yah, apa Nyak setuju?”
“Ya, kamu ngomong dong.”
“Aku takut Nyak akan merasa kehilangan.”

Mak Nyak memanggil Doel dan Sarah untuk masuk dan makan bersama. Mak Nyak melihat wajah murung Doel dan menanyakannya ke Sarah selagi Doel sedang cuci tangan di belakang. Sarah tidak berani menjawab pertanyaan Mak Nyak. Mereka menunggu Doel.

“Nyak, Nyak ijinin nggak kalo Doel ditugasin di luar kota?” tanya Doel langsung.
“Emangnye lu mau ditempatin di mane Doel?”
“Doel ditugasin belajar ke luar negeri. Ke Swiss, Nyak. Minggu depan Doel musti berangkat. Nyak ijinin kan?”
“Yah, kalo itu emang udah tugas lu,” Mak Nyak mengucapkan ini dengan mata berkaca-kaca dan langsung pamit mau salat. Doel dan Sarah hanya diam.

Mandra dan Munaroh yang sedang bicara di teras sepertinya mendengar obrolan antara Doel, Sarah, dan Mak Nyak tadi. Saat Doel dan Sarah keluar, ada Atun dan Mas Karyo yang baru pulang juga. Mandra bilang ke Atun bahwa Doel mau disekolahkan di luar negeri. Setiap pertanyaan dari Atun dan Mas Karyo, Mandra yang menjawab. Hahaha. Atun sepertinya juga tidak rela kalau Doel harus berangkat ke luar negeri, tapi Mas Karyo coba menenangkan. Sementara mereka ribut sendiri, Doel pindah duduk sendirian di opelet.

Mak Nyak yang sudah selesai salat akhirnya memanggil Doel untuk bicara dengannya di teras. Di depan semua orang, Mak Nyak mulai bicara.

“Doel, lu bener-bener pengen pergi?”
“Ya, kalau Nyak nggak ngijinin, Doel bisa cari kerja yang lain, Nyak.”
“Doel, kalo menurut lu itu jalan yang paling baek, Nyak setuju. Nyak ikhlas.”
“Bener Nyak?”
“Iye. Pergi deh, Doel. Nyak nggak ape-ape.”

Doel langsung sungkem ke Mak Nyak. Semua orang terharu melihat adegan ini. Saya juga. Huhuhu.

Malamnya, saat sedang makan malam Mandra bilang ke Mak Nyak dan Doel bahwa besok dia mau pinjam baju dan dasi milik Doel. Mandra mau melamar kerja di tempat kerjanya Munaroh. Ada lowongan sebagai petugas gudang. Kemudian mereka mendengar Atun sedang menangis di kamarnya. Doel masuk ke kamar Atun. Atun menangis sambil masih memakai mukenah. Kelihatannya dia baru saja kelar salat. Doel meyakinkan Atun bahwa dia harus ikhlas melepas Doel tugas ke luar negeri. Toh, Doel tidak akan lama.

Atun berhasil ditenangkan oleh Doel, dia lalu menyusul yang lain untuk makan. Tapi Atun malah menangis di depan Mak Nyak, Doel, dan Mandra. Atun bilang kalau selama ini dia sudah berbohong pada semua orang. Ternyata alasan Atun tidak bekerja selama beberapa hari ini bukanlah karena salon Bu Susi sedang dirombak, melainkan Atun dipecat karena dirasa tidak produktif. Sekali lagi Mak Nyak menunjukkan kebesaran hatinya, dia bilang harusnya Atun jujur saja bicara apa adanya, dia tidak akan marah.

Ucapan Mak Nyak malah membuat semua orang terharu. Doel ikut menangis. Apalagi saat Atun menyerahkan uang sisa gajinya ke Doel, untuk bekal Doel selama di Swiss, katanya. Doel menolak, dia bilang Atun saja yang simpan duit itu. Doel sudah mendapat jatahnya penuh dari kantor.

Tapi ada satu orang yang lebih terpukul sepertinya, Mandra. Dia langsung menghentikan makan dan kabur ke teras. Mandra menangis di situ. Doel menyusulnya. Kenapa Si Doel Anak Sekolahan episode 48 jadi isinya nangis-nangisan gini???

“Kenapa lagi lu?” tanya Doel.
“Gue malu, Doel. Gue di sini cuma bisa nyusahin doang. Nggak bantu apa-apa.”
“Yang bilang gitu siape?”
“Gue sendiri.”
“Sekarang udah waktunya lu berbuat sesuatu. Besok kan lu kerja.”
“Belom. Baru dites, belum tentu diterima.”
“Yah, gue doain deh. Cuma ntar kalo lu udah dapet kerja, lu mesti disiplin, jujur. Gue seneng lu mau kerja. Lu nggak usah mikirin soal opelet deh. Ntar kalo lu udah kerja, gue kerja. Kita kumpulin duit, kita beli angkot yang baru.”
“Gue juga pengen maju, Doel. Gue juga pengen buktiin, gue juga pengen sukses kayak lu.”
“Ya, gue doain. Cuma gue minta nanti kalo gue pergi, lu tolong jagain Nyak ama Atun.”
“Tapi jangan lupa Doel, gue besok pinjem baju ama dasi.” Sempet-sempetnyaaa.

Sebelum Si Doel Anak Sekolahan episode 48 ini berakhir, kita akan melihat kesibukan di rumah Doel sehari sebelum Doel berangkat. Mak Nyak mau mengadakan selametan kecil-kecilan. Dengan berbekal menjual perhiasan emasnya, Mak Nyak berangkat belanja ke pasar. Engkong Ali dan Nyak Rodiyah juga datang membawa beberapa makanan juga tikar. Atun membereskan rumah dibantu oleh Mas Karyo dan Akang Karedit yang kebetulan lewat.

Doel diberi pesan oleh Mak Nyak untuk mampir ke rumah Zaenab mengabarkan soal Doel diterima kerja sekalian mengundang ke acara selamatan. Tapi reaksinya Nyak Ipah amat sangat ngeselin. Zaenab yang langsung manis saat melihat Doel kaget juga mendengar kabar bahwa Doel akan berangkat ke Swiss besok. Setelah Doel pulang, Nyak Ipah mulai nyap-nyap ke Zaenab.

“Lagunya sok banget, baru diterima kerja di luar negeri udah belagu!”
“Nyak kalo ngomong gitu deh.”
“Ngapa? Emang dia belagu! Pake ngabarin kita, supaya kita tahu?”
“Ya, orang maksudnya baek, mau ngundang.”
“Pokoknya elu Nyak bilang jangan dateng, jangan dateng!”
“Emang kenapa kalo aye dateng?”
“Jangan dateng! Malu-maluin orang tua aja lu! Mau ngejar-ngejar lelaki lu? Lelaki banyak Nab, bukan si Doel doang!”

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 41, Musim 3: Yah, Mandra Patah Hati Lagi

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.