Si Doel Anak Sekolahan Episode 7, Musim 2: Doel dan Zaenab Mulai Dekat – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 7, Musim 2: Doel dan Zaenab Mulai Dekat

Artikel

Avatar

Di episode ini kita bakal kenalan lebih dekat dengan Zaenab (yang katenye lugu) bersama dengan babe dan nyaknya.

Si Doel Anak Sekolahan episode 7 musim 2 dibuka dengan adegan Bang Mandra yang sedang bersiul-siul sambil mencuci opelet. Mas Karyo yang memang tidak pernah merasa sreg dengan Mandra lantas berkomentar ini-itu yang ujung-ujungnya jadi pertengkaran.

Di dalam rumah, Babe Sabeni yang sedang sakit ngotot tidak mau minum obat. Obat dari puskesmas, juga racikan kunyit dan madu bikinan Mak Nyak dicuekin. Babe merasa putus asa, tidak mau sembuh.

“Biarin aja mati,” katanya.

Dengan berbagai cara dan bujukan, Mak Nyak mencoba merayu Babe agar mau minum obat.

Atun yang akan berangkat daftar kursus ke salon, diminta tolong oleh Mak Nyak untuk mampir ke rumah Zaenab. Maksud Mak Nyak tentu agar Atun bertemu dengan Encang Rohim, babenya Zaenab, supaya Doel bisa bekerja di pabrik milik Encang Rohim.

Babe yang mendengar obrolan Mak Nyak dan Atun jadi curiga.

“Ngapain ke rumah Zaenab?” tanya Babe.
“Itu, aye ada urusan sama Bang Rohim,” jawab Mak Nyak menutupi.
“Urusan ape? Elu masih mau ngejodohin si Doel ame Zaenab, ye?!”
“Udah deh, Bang. Gak usah dipikirin,” kata Mak Nyak.

Mak Nyak juga berpesan pada Doel yang sedang membelah kayu di halaman belakang untuk mampir ke rumah Zaenab bertemu dengan Encang Rohim. Intinya, menurut Mak Nyak, jangan sampai kesempatan ini lepas juga. Harus dimanfaatkan sebaik mungkin.

Baca Juga:  5 Tips Investasi Aman untuk Pemula agar Nggak Boncos

Doel pada akhirnya memang datang ke pabrik milik Encang Rohim, lalu dikenalkan dengan Ahong, rekan Encang Rohim dari Taiwan yang membantu bekerja sama membangun pabrik itu. Doel mengenali Ahong yang dulu pernah datang ke rumahnya menawar tanah Babe Sabeni.

Dengan kerendahan hati, Doel bilang kepada Encang Rohim bahwa untuk sementara dia bisa dan mau membantu merawat mesin di pabrik itu. Tapi bila suatu saat dia dapat panggilan kerja di tempat lain, dia meminta agar Encang Rohim jangan sampai kecewa.

Hal ini disetujui oleh Encang Rohim.

Adegan berpindah ke rumah Doel. Di kamar Babe, Atun sedang menemani Babe yang ditinggal Mak Nyak ke pasar. Atun menceritakan tentang Bu Susi, guru kursusnya kepada Babe.

“Bu Susi itu dulunya berkumis, Be,” kata Atun.
“Ah, elu. Dari tadi Bu Susi melulu, siape sih?”
“Bu Susi itu guru kursusnye Atun, Be. Dulunya lelaki, sekarang cakep deh, Be.”
“Lu naksir ye?”
“Babe mah gitu! Bu Susi kan sekarang udah jadi perempuan!”
“Ape lu kate? Laki bise jadi perempuan begimane carenye? Emangnye die uler bisa gonta-ganti kulit?”

Babe yang emang lagi tidur-tidur ayam kayaknya juga susah mencerna omongan Atun nih jadinya. Hahaha.

Di tempat lain, Mandra dan Munaroh yang lagi bestrit (iye, backstreet, iye) sedang bicara berdua. Munaroh bilang bahwa babenya sudah curiga kalau Munaroh masih sering bertemu dengan Mandra. Babe Munaroh sudah berniat untuk mengantar Munaroh ke pasar naik sepeda saja setiap harinya. Mandra akhirnya berencana untuk minta tolong pada Mpok Lela dan Bang Sabeni supaya bicara pada Bang Daim, babenya Munaroh, perihal ini.

Baca Juga:  Nggak Usah Ngeyel, Mie Sedaap Lebih Enak daripada Indomie

Doel pulang dari pabrik Encang Rohim bersama dengan Zaenab yang mengantarkan makan siang untuk babenya. Sepanjang jalan mereka bercerita tentang apa yang sedang dirasakan oleh Doel. (#TimSarah mohon tahan emosi.)

Malam harinya, di rumah Doel dipanggil oleh Babe ke kamar.

“Ngapain aje lu di pabriknya si Rohim?” tanya Babe.
“Encang Rohim minta aye ngawasin mesin pabriknye yang baru, Be,” jawab Doel.
“Emang die nggak punya mandor?”
“Bukannya nggak punya, cuma mandornya nggak ngerti mesin.”
“Lu tau nggak maksud si Rohim yang sebenernye? Lu mau dijodohin ame si Zaenab! Tau nggak lu?”
“Siape yang kate begitu, Be?”
“Eh, Doel, si Rohim tu ngebet anaknye jadi sarjana tapi anaknya kagak ade yang kepuguhan. Lulus SMA kawin, lulus SMA kawin. Cuma si Zaenab aja tuh yang belom. Mangkenye die ngebet banget pengen elu jadi mantunye. Biar kate, anaknya kagak ade yang jadi sarjana, yang penting die punya mantu tukang insinyur, cukup deh.”

Sedangkan di halaman depan, terpantau Mandra dan Mas Karyo sedang ribut (lagi). Sebelum dipanggil oleh Babe tadi, si Doel memang berniat meniup terompet tanjidor di opelet. Tapi karena keburu dipanggil oleh Babe, akhirnya terompet itu ditinggalkan oleh Doel di opelet. Nah, Mandra iseng meniupnya. Mas Karyo marah karena burung peliharaannya jadi panik kaget mendengar suara terompet yang berisik. Akhirnya ributlah mereka.

Baca Juga:  Politik Alkohol

Di Si Doel Anak Sekolahan episode 7 ini juga kita bakal melihat betapa matrenya Nyak Zaenab yang mati-matian ingin menjodohkan anaknya dengan laki-laki bernama Jaja yang (katenye) mobilnye banyak. Nyak Zaenab tidak setuju kalau Zaenab dekat-dekat dengan Doel.

Nah, bagaimana lanjutannya? Zaenab bakal jalan sama Jaja, nggak? Mandra sukses nggak minta Mpok Lela untuk datang ke rumah Munaroh? Apa Babe bakal sembuh? Tungguin besok ya, Mylov.

Sumber gambar: Instagram @sidoelanaksekolahan

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.