Si Doel Anak Sekolahan Episode 18, Musim 3: Mak Nyak Sedih Dimaki sama Ibunya Zaenab – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 18, Musim 3: Mak Nyak Sedih Dimaki sama Ibunya Zaenab

Artikel

Mandra betulan diantarkan ke rumah Ambar oleh Sarah. Pengin gegayaan, di Si Doel Anak Sekolahan episode 18 ini, Mandra minta Sarah jangan pergi dulu biar si Ambar bisa lihat kalau Mandra datangnya naik mobil, bukan ojek. Kelamaan nunggu, Sarah keburu kesal dan akhirnya cabut.

Apesnya Mandra, Pak Bendot malah ikutan turun. Mau nggak mau ya kudu diajakin masuk ke rumah Ambar. Pak Bendot yang mengantuk disuruh tidur di teras oleh Mandra supaya nggak mengganggu acara kencan pertamanya, tapi eh tapi, Ambar malah lebih respek ke Pak Bendot. Ambar menyusul ke teras dan mengajak Pak Bendot masuk. Hahaha. Apes trooosss.

Doel yang baru pulang dari rumah Sita kaget karena halaman kosong. Tidak ada opelet, tidak ada mobil Sarah. Atun dan Mak Nyak yang menjelaskan ke Doel kalau tadi opeletnya dibawa ke bengkel dengan ditarik pakai mobil Sarah. Mak Nyak juga bilang kalau Sarah langsung mau ke rumah Zaenab dan menunggu Doel di sana. Bukannya langsung menyusul ke rumah Zaenab, Doel malah masuk rumah dulu.

Hari sudah gelap saat Doel sampai ke rumah Zaenab. Nyak Ipah sejak awal sudah ketus banget melihat Doel datang. Bukannya masuk, Nyak Ipah malah berlagak jadi bodyguard yang mantengin obrolan Doel sama Zaenab di teras. Iya, Doel memang nggak dibolehin masuk. Kata Nyak Ipah, di dalam panas jadi mending duduknya di teras saja. Setelah berbasa-basi tanya tentang sakitnya Zaenab, Doel kudu rela disemprot lagi oleh Nyak Ipah. Kali ini semprotannya langsung menohok.

“Eh iya, Doel. Bukannya elu nggak Encing bolehin ke sini. Elu kan tahu si Zaenab Encing udah jodohin sama Koh Ahong. Nah, sekarang Encang lu lagi ke rumahnya Koh Ahong, lagi nanyain kapan nikahnya Zaenab ama Koh Ahong. Udah deh, ntar daripada lu kepergok sama Encang lu sama Koh Ahong, pulang aja deh sekarang ye?” kata Nyak Ipah.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 20, Musim 3: Zaenab Minta Pernikahannya Dibatalkan

“Ya udah, ‘Ncing. Kalo gitu aye pulang dulu,” Doel mengalah.

Doel pulang, Zaenab masuk ke kamar dan mulai menangis. Nyak Ipah tentu tidak diam begitu saja. Omelan masih berlanjut. Seperti yang sudah-sudah, intinya melarang Zaenab berhubungan dengan Doel yang pengangguran. Owalah.

Doel ternyata tidak langsung pulang ke rumah, dia lanjut ke rumah Sarah. Sampai di rumah Sarah ternyata ada Roy di depan. Sarah memang sedang bersiap pergi dengan Roy. Doel kelihatan menutupi rasa kecewanya.

“Aku cuma mau ngasih tahu, aku udah nengokin Zaenab. Dan dia udah sembuh. Aku pulang ya?” kata Doel mencoba senyum. Surem amat situasi di Si Doel Anak Sekolahan episode 18 ini.

Sementara di rumah Doel ternyata ada Sita datang bersama suaminya dan Raka. Sita menitip pesan ke Mak Nyak bahwa dia ingin menanyakan tentang pekerjaan yang dia tawarkan ke Doel. Suami Sita bilang kalau memang Doel tidak mau bekerja di perusahaan Sita maka Doel bisa bekerja di perusahaan miliknya karena juga sedang membutuhkan seorang ahli mesin. Mak Nyak bahagia mendengar tawaran ini. Setelah Sita pulang, Mak Nyak mengabarkan hal ini ke Atun dan Mandra yang lagi nonton tivi di dalam.

Atun dan Mandra kalem saja, apalagi Mandra yang mukanya kelihatan kesal. Kayaknya masih kesal perkara Ambar tadi siang. Mak Nyak juga sempat tanya ke mana Pak Bendot, kata Mandra dia nggak tahu. Tadi di perjalanan pulang dari rumah Ambar, mereka berpisah. Mak Nyak jadi khawatir Pak Bendot nyasar lagi.

Besok paginya, Doel sudah bersiap mau ke bengkel melihat keadaan opeletnya dengan Mandra. Mak Nyak berpesan setelah dari bengkel baiknya Doel mampir ke kantor Sita untuk membahas tentang pekerjaan, Doel seperti biasa bilang iya-iya saja bisanya. Berangkatlah mereka ke bengkel.

Baca Juga:  Salahkah Melakukan Dokumentasi Saat Kegiatan Amal?

“Mpok, Dinda berangkat,” kata Mandra berpamitan ke Mak Nyak. Haish.

Baru saja Doel dan Mandra berangkat, eh Sarah datang ke rumah. Mungkin Sarah mau menjelaskan kejadian semalam pada Doel. Kata Mak Nyak mending Sarah langsung menyusul saja ke bengkel. Sebelum pamit Sarah sempat tanya apakah sudah ada surat panggilan kerja untuk Doel, tapi Mak Nyak bilang belum ada surat datang sama sekali tuh. Di mobil, Sarah kembali menghubungi Pak Harry, stafnya Om Wisnu untuk menanyakan panggilan kerja untuk Doel. Saat Sarah sampai di bengkel, Doel sudah tidak ada. Hanya ada Mandra di situ. Kata Mandra sih nanti Doel bakalan balik lagi karena motornya mau dipinjam oleh Mandra buat ngapel ke rumah Ambar.

Zaenab ternyata datang juga ke rumah Doel. Saat tahu Doel sedang ke bengkel dan Sarah juga sedang menyusul ke sana, Zaenab memilih menunggu saja di situ. Dia tidak mau pulang tapi juga tidak mau menyusul ke bengkel. Dia malah membantu Atun mengangkat dan melipat jemuran yang sudah kering. Sudah dilarang oleh Mak Nyak pun Zaenab nggak mau mendengar.

Saat itulah, Nyak Ipah datang diantar oleh Ahong. Nyak Ipah mencari Zaenab. Atun dengan polosnya menjawab kalau Zaenab lagi mengangkat jemuran di belakang. Nyak Ipah ngamuk. Dia marah ke Zaenab. Mak Nyak yang sedang salat mendengar omongan Nyak Ipah lalu menyusul keluar. Dengan angkuhnya Nyak Ipah bilang bahwa sebaiknya Mak Nyak tidak usah menyuruh Zaenab main ke rumahnya lagi. Mak Nyak membela diri dengan bilang bahwa Zaenab sendiri yang datang tanpa disuruh, tapi Nyak Ipah tidak mau mendengar.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 38, Musim 3: Doel dan Sarah Bicara dari Hati ke Hati

Mak Nyak sedih sedangkan Atun hanya bisa diam tidak berani melawan. Mak Nyak meminta Atun untuk segera menutup warung karena Mak Nyak tiba-tiba merasa tidak enak badan. Atun lalu membantu Mak Nyak berbaring di kamar.

Tak lama, Mandra pulang. Awalnya dia ngomel-ngomel karena setelah menunggu lama di bengkel, Doel nggak datang-datang juga. Mandra diam setelah tahu Mak Nyak sedang sakit dan sedih, apalagi saat tahu penyebabnya adalah omongan Nyak Ipah. Mandra tidak terima kakaknya diperlakukan macam itu.

“Seenaknya aja maki-maki mpok orang, dia belum tahu siapa gue kali. Gue makan mentah-mentah! Kesel!” Mandra mengomel di teras.

Doel datang. Atun hanya memberi tahu kalau Mak Nyak sedang sakit. Doel langsung masuk ke kamar Mak Nyak, tapi Mak Nyak berusaha terlihat tenang. Mak Nyak hanya bilang kalau dia kecapekan tanpa menceritakan yang sebenarnya.

Sebelum Si Doel Anak Sekolahan episode 18 ini ditutup, ada Mandra yang sedang menghibur Mak Nyak di kamar. Mandra punya niatan untuk datang ke rumah Zaenab dan bicara tentang masalah ini ke Encang Rohim, tapi Mak Nyak melarang. Mak Nyak nggak ingin nanti jadinya semakin ribut. Mandra akhirnya diam dan memilih memijat kaki Mak Nyak, biar enakan, katanya.

Duh. Sedih ya, mylov.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.