Ratu Tisha, Bukti Wanita Bisa Berprestasi untuk Sepak Bola Indonesia

Artikel

Muhammad Arsyad

Sekretaris Jenderal Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) Ratu Tisha Destria menyatakan diri untuk mundur kemarin (13/4). Banyak yang menyayangkan keputusannya ini. Di jagat Twitter ramai komentar mengenai pengundurandirinya. Banyak yang suka, pun banyak pula yang tak suka.

Memang belakangan ini suaranya tak begitu terdengar. Semenjak PSSI dipimpin Muchamad Iriawan atau akrab disapa Iwan Bule, pernyataan-pernyataan resmi PSSI jarang dikeluarkan Ratu Tisha. Hampir seluruh pernyataan resmi PSSI didominasi Iwan Bule.

Sebelumnya, Ratu Tisha telah menorehkan prestasi yang lumayan apik buat sepak bola Indonesia. Dia adalah wanita pertama yang berhasil menduduki jabatan sekjen di lembaga sepak bola nomor satu di Indonesia.

Perjuangannya menjadi sekjen PSSI juga tak mulus-mulus amat. Sebelum naik menjadi sekjen, dia harus bersaing dengan 30 calon pada proses seleksi Mei 2017, setelah sekjen PSSI lama, Ade Wellington, memutuskan mundur. Ratu Tisha lolos ke lima besar. Dan dia satu-satunya wanita yang berhasil menyingkirkan empat kompetitornya yang semuanya laki-laki.

Masuknya Ratu Tisha ke tubuh PSSI dan menduduki jabatan penting inilah menjadi titik tumpu kalau ternyata perempuan bisa loh mengurusi federasi sepak bola di tengah justifikasi masyarakat bahwa sepak bola tak cocok untuk perempuan. Kalau ditanya, olahraga apa yang identik dengan pria? Pasti kamu akan menjawab sepak bola, padahal ada pilihan lain: basket.

Ia membuktikan bahwa sepak bola tak hanya dikuasai oleh kaum pria, kendati ia tak bermain sebagai gelandang atau penjaga gawang. Dalam cuplikan rekaman pengunduran dirinya, Ratu Tisha mengatakan hatinya jika dibelah, isinya kecintaan terhadap sepak bola.

Ia juga berhasil menghidupkan kembali gairah sepak bola putri di Indonesia. Kita tahu sebelum Ratu Tisha menjabat, sepak bola putri Indonesia nyaris tak terdengar kabarnya. Baru setelah dia naik menjadi sekjen, sepak bola wanita tanah air bisa berkembang. Bahkan tim sepak bola putri kita tampil di berbagai ajang internasional.

Baca Juga:  Sepak Bola Kita Butuh Pertolongan

Ini adalah sebuah prestasi yang tak bisa kita bantah dari kerja Ratu Tisha selama ini. Berkat dia, Indonesia terpilih menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 yang rencananya digelar 2021 mendatang. Artinya, Timnas Indonesia tak perlu susah payah menjalani kualifikasi. Saya mengerti, menjadi sekjen dan mengurus federasi sepak bola satu negara bukan perkara mudah.

Dia juga menjadi orang Indonesia pertama yang sukses menjadi anggota Komite Kompetisi di Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC).

Perjalanan Ratu Tisha sewaktu menjabat sekjen tak semulus apa yang kita bayangkan. Pada pertengahan 2019, Ratu Tisha pernah diminta mundur. Dia  sempat berurusan dengan Satgas Anti-Mafia Bola. Ratu Tisha diperiksa menjadi saksi kasus dugaan pengaturan hasil pertandingan PSS Sleman vs Madura FC di Liga 2 pada awal 2019.

Ratu Tisha sering disoraki suporter. Pernah sekali waktu, dia dikabarkan hendak masuk ke Stadion Andi Mattalatta menyaksikan pertandingan PSM Makassar lawan Persija Jakarta, tapi dihalang-halangi. Kendati begitu, dia adalah sosok wanita yang tak gampang goyah. Dia termasuk perempuan dalam sirkel federasi sepak bola Indonesia dengan cukup banyak tekana dari pendukung, pengamat sepak bola, sampai PSSI sendiri.

Ketika figur wanita Indonesia lebih banyak memilih menjadi pimpinan daerah, anggota dewan, dan jabatan di pemerintahan pusat, Ratu Tisha memilih PSSI yang notabene federasi olahraga yang sangat maskulin. Entah kenapa dia memilih sepak bola, padahal ada olahraga lain yang tak bias gender.

Dia tak memilih bagian dari partai politik, tak ambil posisi anggota dewan. Ditambah dia bukan masuk ke PBSI, PBVSI, atau organisasi olahraga yang identik dengan perempuan.

Mundurnya Ratu Tisha dari jabatan sekjen PSSI, membuat kita kehilangan sosok perempuan vokal di dunia sepak bola tanah air. Saya sih berharap supaya PSSI lekas menemukan penggantinya. Bila perlu wanita lagi. Biar sepak bola tak hanya identik dengan pria. Rumornya wakil sekjen PSSI saat ini, Maaike Ira Puspita, yang juga adik ipar Iwan Bule akan menggantikan Ratu Tisha.

Baca Juga:  Pensiunnya Bambang Pamungkas Bukti Kita Tidak Bisa Move On dari Permainannya

Yang jelas, semoga masih ada dan terus ada figur wanita yang mau memajukan sepak bola Indonesia di tengah dominasi pria. Sehingga tak ada istilah wanita cuma bisa duduk di bangku suporter atau menunggu di rumah. Mereka bisa ikut ambil andil mengurus federasi dan menjadi sosok penting di dalamnya. Salam olahraga!

BACA JUGA Alangkah Baiknya Jika Pemerintah Kita Belajar dari Warga Ciraos Bernama Idoy dan tulisan Muhammad Arsyad lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.