Alangkah Baiknya Jika Pemerintah Kita Belajar dari Warga Ciraos Bernama Idoy – Terminal Mojok

Alangkah Baiknya Jika Pemerintah Kita Belajar dari Warga Ciraos Bernama Idoy

Artikel

Muhammad Arsyad

Beruntungnya sinetron Dunia Terbalik masih tetap tayang di tengah anjuran agar di rumah saja, meskipun yang tayang bukan episode-episode terbaru. Mungkin pihak televisinya patuh sama anjuran pemerintah. Banyak pelajaran yang bisa dipetik lewat sinetron ini. Apalagi setting dan jalan ceritanya disesuaikan dengan kondisi masyarakat sekarang. Iklim masyarakat yang suka gosip; diskursus pekerjaan laki-laki dan perempuan; sampai soal kepemimpinan. Setiap tokoh dalam sinetron ini punya karakter unik. Salah satu yang paling langka adalah tokoh Idoy.

Saya yakin, semua penikmat Dunia Terbalik kenal dia. Sosok ini digambarkan mlehoy alias nggak nyambung kalau diajak bicara. Jika Haji Bolot itu pura-pura tuli saat melawak, Idoy berbeda. Dia denger kalau orang lagi ngomong, tapi nggak nyambung. Orang lain bicara apa, dia nangkepnya apa. Idoy juga gampang lupa. Baru dua menit langsung lupa apa yang barusan dibicarakan.

Menyaksikan dan menerka-nerka, ditambah melakukan pengamatan ala kadarnya, plus perenungan yang dalam, saya mulai berpikir pemerintah kita sama seperti Idoy. Bedanya dikit doang: pemerintah bertanggung jawab sama rakyat, Idoy tanggung jawabnya pada sutradara.

Kalau Idoy disuruh orang lain melakukan sesuatu mesti mengerti dan paham, cuman tak lengkap memahaminya. Alhasil dalam praktiknya tak sesuai apa yang diinginkan. Misalnya saat Idoy datang ke rumah Akum, sahabat baiknya. Ia ke rumah Akum dengan mengendarai motornya. Kemudian Akum dan Idoy hendak ke rumah Pak Ustaz. Akum menyuruh Idoy untuk bergegas naik motor. Tapi, apa yang terjadi? Justru ia malah naik ke motornya Akum. Padahal maksudnya adalah agar Idoy naik ke motornya sendiri.

Cerita lain saat Idoy hendak menikahi Zaenab. Seluruh warga Ciraos berduyun-duyun datang ke rumahnya. Mereka semua mengira Idoy sudah siap-siap dan tinggal berangkat. Eh, ternyata Idoy malah nyuci baju. Nah, pemerintah kita pun seperti itu perilakunya.

Baca Juga:  Mixtape untuk para BuzzerRp Pendukung Omnibus Law

Ketika rakyat menuntutnya apa, tapi yang dikabulkan berbeda dari apa yang dituntutkan. Rakyat menanti kebijakan efektif pemerintah buat menanggulangi virus corona, tetapi justru kebijakan-kebijakan aneh yang dicanangkan. Termasuk darurat sipil, kendati belum resmi diterapkan.

Itu baru contoh saat ini. Kemarin-kemarin negara kita sering sekali mlehoy macam Idoy. Pas demo #ReformasiDikorupsi tahun lalu, pemerintah diminta batalin RUU KPK dan ngesahin RUU Penghapusan Kekerasan Seksual (PKS). Ya akhirnya memang dilakukan, tapi kebalik: RUU PKS yang ngendon jadi draf, RUU KPK-nya malah disahkan. DPR juga, biasanya sama rakyat disuruh kerja cepat dan tangkas, tapi dianya melempem dan alon-alon kelakon. Sekarang pas disuruh kerja di rumah dan melakukan social distancing, eh malah ngebut ngebahas RUU KUHP yang disebelin banyak orang.

Namun, antara Idoy dan pemerintah/negara memiliki perbedaan lumayan mencolok. Idoy meskipun menderita afasia, ia masih mau mendengarkan kembali. Untuk kemudian memahami ulang dan mempraktikkannya. Sementara pemerintah sama sekali tidak. Justru cenderung tutup kuping saat sudah meneken kebijakan ngawur.

Setiap manusia mempunyai tiga pola belajar atau media komunikasi otak. Yaitu visual (penglihatan), auditori (pendengaran), dan kinestetik (gerakan atau sentuhan). Idoy memerlukan ketiganya dalam memahami suatu informasi.

Idoy mendapatkan informasi pertama dari auditori, tapi ia tak langsung paham. Kemudian lawan bicaranya—paling sering Akum—melakukan sedikit gerakan seperti menunjuk-nunjuk. Dan Idoy bisa melihat gerakan itu, baru deh paham. Nah, kalau pemerintah kita gimana?

Mari coba kita cocokologikan analogikan. Rakyat telah melakukan upaya kinestetik, dengan mengusung demo. Rakyat bejibun di jalan-jalan, meminta agar pemerintah segera menjalankan kebijakan yang tak merugikan rakyat. Sahkan RUU yang ini, batalkan RUU yang itu. Tapi ternyata belum berhasil juga.

Baca Juga:  Sinetron Dunia Terbalik Sebaiknya Menghilangkan Tokoh-tokoh Nyampah Ini

Selanjutnya rakyat mengusung suara-suaranya melalui pelbagai media. Media sosial lah, media massa lah. Seharusnya pemerintah sampai sini udah paham. Apalagi suara di Twitter, beuh, nyaring bener. Eh, tetap belum berhasil.

Pemerintah ketika nggak paham-paham mestinya pakai cara terakhir dong. Harapannya cuma mengandalkan pola komunikasi visual alias dengan melihat. Itu pun jika mereka punya “mata”. Sayangnya kan… ya gitu deh.

Pemerintah, segeralah nonton Dunia Terbalik. Bisa nonton bareng-bareng di Istana. Atau mungkin bisa di kantor Kemenko Kemaritiman dan Investasi. Dengar-dengar Pak Luhut orangnya baik hati. Jadi, mana mungkin dia mau melarang Kabinet Indonesia Maju, plus perwakilan DPR RI, nobar sinetron Dunia Terbalik di kantornya. Bisa sekalian belajar bagaimana Idoy memahami dan melaksanakan setiap perintah temannya.

BACA JUGA Menghitung Kekayaan Ustaz Kemed: Sang Pemimpin Besar Ciraos dan tulisan Muhammad Arsyad lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
16


Komentar

Comments are closed.