Pernyataan Komisioner KPAI Adalah Bukti bahwa Negara Kita Krisis Edukasi Seks

Artikel

Avatar

Perempuan yang berenang di kolam renang yang ada laki-lakinya, punya kemungkinan bisa hamil. Kalimat tersebut merupakan kalimat yang keluar dari mulut seorang Sitty Hikmawatty, Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI). Tentu bukan seperti itu persis kalimatnya, tapi kurang lebih seperti itu maksudnya. Iya, memang benar pernyataan tersebut keluar dari seorang Komisioner KPAI dan kita tidak salah dengar kali ini. Sejak hari Sabtu (22/2) hingga hari Minggu (23/2) kemarin, Sitty menjadi pusat pembahasan di berbagai media. Pernyataannya jelas menyedot perhatian publik.

Setelah satu hari sukses membuat dirinya dan lembaganya menjadi pusat perhatian karena pernyataan ngawur, Sitty akhirnya meminta maaf terkait pernyataannya kemarin yang sempat membuat gaduh masyarakat. Permintaan maaf Sitty ini keluar setelah sebelumya pihak KPAI juga membuat permintaan maaf (klarifikasi). Sayang sekali isi dari klarifikasi itu tidak jelas dan tidak menunjukkan rasa bersalah. Isi dari permintaan maaf Sitty ini kurang lebih adalah permintaan maaf terhadap publik atas pernyataannya kemarin. Ia menjelaskan bahwa pernyataannya adalah pernyataan pribadi, bukan dari KPAI, serta menyudahi perdebatan tentang pernyataannya kemarin.

Sebenarnya agak aneh melihat permintaan maaf Sitty ini, terutama poin kedua yang menyatakan bahwa pernyataannya kemarin adalah pernyataan pribadi, bukan dari KPAI. Aneh, karena KPAI langsung membuat surat permintaan maaf (klarifikasi, lebih tepatnya) yang tidak menunjukkan rasa bersalah. Namun ya sudahlah, namanya juga KPAI, yang akhir-akhir ini kadang suka bikin gaduh.

Namun satu hal yang jadi harus perhatian terkait pernyataan komisioner KPAI kemarin, yaitu negara kita memang krisis edukasi seks sejak lama. Saya tidak tahu pasti, apa yang menjadi dasar atau latar belakang dari seorang komisioner KPAI punya pernyataan seperti itu. Saya juga belum menemukan kasus kehamilan yang dikarenakan soerang perempuan berenang di kolam renang yang ada laki-lakinya.

Baca Juga:  Ngomongin Jadi Partai Oposisi Padahal Memahami Istilahnya Aja Salah Kaprah!

Ketakutan komisioner KPAI ini mungkin karena beliau beranggapan bahwa di kolam renang yang umum, bisa saja terdapat sperma-sperma yang mungkin sengaja atau tidak keluar dari laki-laki. Terdengar aneh, kan? Memang, pemahaman mengenai hal-hal seperti ini saja tidak dipahami dengan baik oleh seorang yang punya jabatan sebagai komisoner KPAI. Agak miris juga, karena fokus beliau malah ke kehamilan perempuan yang berenang di kolam renang umum (yang ada laki-lakinya). Fokusnya bukan soal kemungkinan pelecehan seksual yang terjadi di kolam renang, misalnya.

Hal-hal seperti inilah yang harusnya jadi pembahasan dari KPAI, baik itu pernyataan pribadi seorang komisioner, maupun pernyataan lembaga itu sendiri. Ini juga kembali mempertegas bahwa negara ini sudah harus terbuka mengenai edukasi seks dan tidak lagi menganggapnya sebagai hal yang tabu. Kalau dirunut ke belakang, hal-hal ini juga masih berhubungan dengan edukasi seks, tentang bagaimana proses pembuahan, pengetahuan mengenai sel sperma dan semacamnya. Ini juga menandakan bahwa pemahaman mengenai edukasi seks seorang komisioner KPAI juga bisa dibilang sangat rendah.

Secara umum edukasi seks juga tidak diajarkan secara spesifik dan terbuka di sekolah-sekolah, atau bahkan di rumah. Bahkan banyak dari orang tua di negara ini yang masih enggan mengajarkan anaknya soal edukasi seks. Imbasnya, banyak anak-anak yang mencari sendiri pengetahuan mengenai seks melalui sumber-sumber yang keliru, yang juga menyebabkan pemahaman yang keliru juga. Saya curiga, Sitty Hikmawatty ini juga salah satu orang yang belajar edukasi seks dengan sumber yang keliru. Coba saja suatu saat beliau ditanya soal hal itu. Kalau benar, ya tidak heran beliau bisa membuat pernyataan seperti kemarin.

Ironis sebenarnya melihat bagaimana masyarakat kita masih enggan terbuka soal edukasi seks ini. Banyak yang berdalih juga bahwa budaya timur tidak terbuka dengan edukasi ini. Saya berani katakan bahwa dalam edukasi seks, tidak ada batasan budaya ini dan budaya itu. Maksudnya, mau itu di negara barat maupun negara timur, edukasi seks harusnya dibahas secara terbuka dan mendalam. Hal ini penting supaya tidak ada lagi orang-orang dengan pernyataan ngawur seperti komisioner KPAI. Jadi, sudah tidak ada alasan lagi bagi negara ini untuk tidak terbuka dalam membahas edukasi seks.

Baca Juga:  Berjuang Bersama Untuk Bisa Turun di Stasiun Bekasi

BACA JUGA Sudah Tahu Renang Nggak Bisa Bikin Hamil, tapi kok Masih Diberitakan? atau tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
8


Komentar

Comments are closed.