Sudah Tahu Renang Nggak Bisa Bikin Hamil, tapi kok Masih Diberitakan?

Pada informasi yang disampaikan pula kalau laki-laki renang satu kolam dengan perempuan bisa hamil adalah tidak benar. Tapi, sudah tahu informasinya nggak valid, kok masih diberitain?

Featured

Muhammad Arsyad

Pernyataan komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dari bidang kesehatan, narkotika, psikotropika, dan zat adiktif, Sitti Hikmawatty yang namanya banyak huruf t itu sebenarnya tidak perlu ditanggapi terlalu serius. Andaikata memang benar, perempuan yang berenang bersama laki-laki bisa hamil, maka anggap saja sebuah karunia. Toh, tinggal dicari dan dilacak, sperma yang membuahi itu dari siapa. Barangkali bisa dicium aromanya dan dideteksi penggunanya.

Namun, pernyataan beliau sudah terlanjur viral. Sudah terlanjur menuai banyak kontroversi. Dan membuat beliau harus melakukan klarifikasi dan meminta maaf kepada publik atas pernyataannya itu. Memang unik sih, argumen yang dikatakan beliau. Katanya, laki-laki bisa ejakulasi ketika melihat dan berenang satu kolam dengan perempuan.

Meskipun tidak ada penetrasi, perempuan yang dalam tingkat kesuburan yang baik bisa hamil karenanya. Apalagi, kata beliau ada jenis sperma yang kuat bertahan di kolam renang. Padahal sejauh ini belum ada informasi valid, bahkan tentang sperma yang bisa bertahan di kolam renang di mana notabene terkandung bahan kimia berupa kaporit.

Pernyataan itu semakin ngawur, karena mana mungkin sperma bisa masuk ke celah celana dalam perempuan. Bisa saja, asalkan perempuannya telanjang dan ada penetrasi. Atau mudahnya, melakukan hubungan seks di kolam renang. Barangkali, ibu itu berpikir kalau sperma punya mata kali ya, bisa mengetahui lubang yang dituju. Hadeh.

Baguslah, kabarnya KPAI sendiri sudah mengklarifikasi dan meminta maaf. Meskipun pernyataannya itu sudah mulai menuai kontroversi. Well, sejujurnya KPAI nggak perlu minta maaf juga nggak apa-apa. Malah nanti jadi banyak yang nggak suka dengan KPAI, bakal dianggap berlindung di bawah kata maaf dan klarifikasi.

Saya membaca dari beberapa media online, bahwa klarifikasinya itu justru cenderung menuduh media. Dalam sebuah laman, saya mendapati pernyataan klarifikasi tersebut yang isinya kalau media sudah memelintir informasi sehingga tak sesuai dengan yang disampaikan Ibu Sitti. Padahal emang bener.

Baca Juga:  Kalau PAN Melempar-lempar Kursi Itu Bukan karena Brutal, Itu Namanya Dermawan!

Memang statement beliau mustahil bisa tersebar luas kalau nggak ada yang beritain. Informasi yang sama sekali nggak valid itu, tidak hanya menjadi tanggung jawab KPAI dalam hal ini Ibu Sitti yang mengeluarkan pernyataan, tetapi juga media yang ikut menyebarluaskannya. Setelah dibuat beritanya, kemudian bisa dibuat viral lewat Twitter.

Pemberitaan soal berenang bisa mengakibatkan hamil, saya dapatkan dari media online terbesar, sang maharaja penjilat Search Engine Optimation (SEO): Tribunnews. Memang dalam naskah berita yang disajikan, si wartawan mencoba untuk cover both side, atau berimbang. Dia nggak hanya memasang hasil wawancara dari Ibu Sitti, tapi juga mengutip sumber lain yang tentunya bertolak belakang. Sehingga kelihatannya beritanya komprehensif.

Namun, tahu sendiri kan di mana letak persoalannya? Yups, judul. Kita mengenal Tribunnews sebagai media yang selalu memberikan judul bombastis, clickbait, dan panjang. Judul yang di kalimat pertamanya sudah merujuk ke ajakan, pasti akan mengundang klik. Itulah yang dipraktikkan media tersebut.

Pada informasi yang disampaikan itu, menjelaskan pula kalau sebenarnya jika laki-laki berenang satu kolam dengan perempuan bisa hamil adalah tidak benar. Tapi, sudah tahu informasinya nggak valid, kok masih diberitain? Andai muncul pertanyaan itu, saya akan jawab: kenapa tidak? Wartawan ditarget per hari bukan hanya satu berita bro, kadang ada yang sepuluh, ada tiga puluh. Dulu, saat saya magang wartawan di Kominfo Kota Pekalongan, sehari juga disuruh nulis tiga berita.

Coba bayangkan, sehari sebanyak itu yang harus disetorkan setiap wartawan, mau dapat dari mana kalau nggak “kreatif” mengambil pernyataan yang kemudian jadi berita? Saya menebak, wartawan yang meliput ke KPAI itu berangkali mulanya disuruh pihak redaktur meliput soal RUU Ketahanan Keluarga, implikasinya pada anak-anak. Eh, di tengah jalan muncul ide liputan berhubungan dengan seks. Seringnya, informasi yang berhubungan dengan seks akan menuai banyak pembaca, selain seks memang bagi sebagian wartawan masuk dalam news value.

Alhasil, Ibu Sitti itulah yang diwawancarai. Cacatnya informasi itu adalah dari segi kredibilitas narasumber. Memang di dalam beritanya menginfokan kalau Ibu Sitti seorang dosen dan komisioner KPAI. Tampak memang beliau ini layak diwawancarai terkait seksualitas. Tetapi jika ditinjau ulang dari bidang yang diampu beliau, malah jauh dari bidang seksual. Beliau ini kan bidangnya kesehatan dan soal narkoba, kok bicara hubungan biologis, dimuat lagi.

Baca Juga:  Maha Benar Netizen: Kebebasan atau Kebablasan Berpendapat?

Kalau sudah begitu, jangan salahkan pembaca yang menilai berita itu sebagai pembodohan publik. Saya tekankan lagi, beritanya bukan pernyataannya. Tetapi sayang, publik hanya menyoroti KPAI, bahkan ramai-ramai mendorong Ibu Sitti dipecat. Kasihan sekali ibu ini, sudah malu, eh banyak yang meminta dia dipecat, padahal sudah minta maaf. Selain beliau, seharusnya media yang sedari awal memberitakan juga harus memohon maaf.

Media beruntung, karena memiliki buzzer sendiri, dan ditambah publik tidak langsung menutupi kesalahan pemberitaannya. Saya jadi ingat kata detektif Blanc dalam film Knives Out bahwa donat itu berlubang, tapi ada lubang lagi di dalamnya. Begitu pula kontroversi ini, pernyataan komisioner KPAI itu memang keliru, tapi ada kekeliruan lain yang disembunyikan.

Kesalahan argumen Ibu Sitti yang akhirnya terus menjadi pembahasan dan ditonjolkan untuk menutup-nutupi kekeliruan media dalam memberitakannya. Langkah minta maaf dan klarifikasi dari Ibu Sitti dan KPAI juga seyogianya perlu diapresiasi, meski sedikit. Nah, tinggal tunggu, apakah yang memberitakan juga mau minta maaf? Tunggu dulu, jangan deh, nanti media dikira pro pemerintah. Eh, atau gimana?

BACA JUGA Surat Untuk KPAI : Selamat Karena Telah Berhasil Mengubur Mimpi Anak Bangsa atau tulisan Muhammad Arsyad lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
11


Komentar

Comments are closed.