Pakaian Seragam Adalah Aksi Nyata Menumpas Kesenjangan Sosial dalam Ruang Pendidikan – Terminal Mojok

Pakaian Seragam Adalah Aksi Nyata Menumpas Kesenjangan Sosial dalam Ruang Pendidikan

Artikel

Selama mengenyam pendidikan di bangku kuliah jurusan Sosiologi, saya selalu didoktrin oleh mata kuliah berbasis kritis, terutama mata kuliah pendidikan kritis bahwa seragam sekolah itu memiliki konotasi yang negatif.

Seragam sekolah adalah sebuah bentuk pendisiplinan kepada siswa dalam dunia pendidikan. Sehingga setiap siswa tidak dapat berekspresi secara bebas sesuai dengan kreativitasnya masing-masing. Siswa didoktrin dan terpaku pada seragam tertentu saja yang memaksakannya untuk mengurung berpikir secara inovatif. Siswa digiring bahwa yang benar hanyalah satu, yakni berseragam, sedangkan yang tidak berseragam adalah salah.

Ya memang, sih, kalau berangkat dari perspektif “kiri”, berbagai argumen tersebut dapat dibenarkan. Dalam artian siswa tidak bebas, tidak dapat berekspresi, tidak dapat kreatif, terutama dalam berpakaian ketika mengenyam pendidikan. Mereka terpaku pada pakaian tertentu yang diberi nama “seragam”.

Padahal loh ya, kalau mau beranjak ke sudut pandang yang berbeda sedikit saja, menurut saya justru seragam dalam dunia pendidikan nggak se-negatif itu juga. Namun, tetap dalam visi yang kritis dalam merespon suatu realita pendidikan.

Menurut saya, pakaian seragam dalam dunia pendidikan itu justru aksi nyata untuk mengaburkan, bahkan menumpas kesenjangan sosial yang ada dalam ruang pendidikan. Kelas sosial yang dimiliki peserta didik akan menjadi kabur dalam etika berseragam di sekolah.

Kenapa saya bisa katakan seperti itu?

Ya bisa dilihat sendiri di kebanyakan sekolah di Indonesia yang menggunakan seragam sekolah. Para siswa yang berstatus elite, kaya raya, berkelas menengah ke atas, memakai pakaian yang nggak berbeda dengan para siswa yang dari kelas menengah ke bawah. Mereka semua disamakan dalam hal berpakaian ketika menempuh pendidikan di sekolah.

Baca Juga:  Bagi Saya yang Beser, Toilet Selalu Jadi Tempat Pertama yang Dicari di Setiap Destinasi

Kalau untuk jenjang SD, maka akan menggunakan pakaian seragam putih merah. Kalau jenjang SMP, maka akan menggunakan pakaian seragam putih biru. Kalau jenjang SMA, maka akan menggunakan pakaian putih abu-abu. Mereka semua menggunakan pakaian seragam yang sama, tanpa membedakan kelas sosial yang dimiliki masing-masing.

Sekarang coba, deh, lihat kondisi sosial di jenjang pendidikan perguruan tinggi yang tidak memiliki pakaian seragam yang sama di seluruh Indonesia. Paling mentok jas kampus, itu pun tidak digunakan setiap hari ketika berkuliah dan setiap kampus memiliki model dan warna yang berbeda-beda pula.

Hanya dari berpakaian mahasiswa ketika berkuliah saja, dapat dilihat kelas sosial yang dimilikinya. Kalau anak sultan, elite, yang hartanya tak bakal habis tujuh turunan, pasti pakaiannya dengan merek terkenal, dan gonta-ganti setiap harinya.

Nah, dari sini saja sudah dapat terlihat bagaimana kesenjangan sosial dalam dunia pendidikan di kampus. Iya, kalau mahasiswanya berpola pikir sederhana, lah bagaimana dengan yang nggak seperti itu?

Saya di sini bukan berarti hanya asal bicara dan beropini secara liar belaka, melainkan saya sendiri pernah mengalami kesenjangan sosial tersebut secara langsung semasa saya berkuliah.

Jadi, saya pernah mendapatkan omongan dari teman saya bahwa pakaian saya ketika kuliah siklusnya itu-itu saja, tidak ada pakaian yang baru sama sekali. Kemudian, dia berbicara juga, bahwa pakaian dengan siklus itu-itu saja ketika berkuliah merupakan cerminan anak kos dengan kehidupan yang biasa-biasa saja.

Baca Juga:  Tipe-tipe Manusia Ketika Mengerjakan Tugas Kelompok Berdasarkan Pemain MU

Ya, memang benar analisis teman saya tersebut bahwa saya merupakan anak kos.

Tidak hanya sampai di situ saja, kemudian teman saya tersebut membandingkan dengan teman saya yang lain yang berstatus kelas menengah ke atas dalam hal berpakaiannya ketika kuliah. Teman saya yang berstatus kelas menengah ke atas tersebut berpakaian selalu berbeda di setiap harinya, bahkan dalam sebulan mungkin tidak ada pakaian yang digunakan dua kali, apalagi lebih.

Saya sendiri tidak mau ambil pusing dengan analisis kondisi sosial teman saya tersebut, yang kerjaannya merhatiin pakaiannya teman-temannya. Saya hanya menyimpulkan, berarti secara sederhananya, dalam dunia kuliah yang notabenenya tidak ada seragam dan berpakaian bebas asal sopan, justru menjadi ladang untuk menampakkan kesenjangan sosial dalam ruang pendidikan.

Sedangkan, dalam jenjang sekolah yang notabenenya memiliki pakaian seragam, justru malah mengaburkan, bahkan menumpas kesenjangan sosial dalam ruang pendidikan di sekolah. Melalui seragam, kelas sosial yang dimiliki peserta didik tidak dapat ditampakkan secara gamblang.

BACA JUGA Saran Warna Seragam Satpam biar Cocok dengan Jobdesknya dan tulisan Mohammad Maulana Iqbal lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.