Betapa Naifnya Orang yang Maksa Kuliah S-2 Cuma Buat Jadi Pelarian – Terminal Mojok

Betapa Naifnya Orang yang Maksa Kuliah S-2 Cuma Buat Jadi Pelarian

Featured

Saya pernah gap year setelah lulus SMA dan sebenarnya dibandingkan disebut dengan gap year apa yang saya alami lebih cocok disebut sebagai menganggur. Iya, menganggur yang sangat tidak enak dan sebagai pelarian akhirnya saya memutuskan untuk kuliah. Jadi bisa dibilang pada saat itu alasan saya kuliah bukan karena ingin jadi sarjana atau ingin cari kerja sesuai jurusan tapi karena pelarian.

Untuk lulusan SMA menurut saya ini sesuatu yang wajar dipilih. Setidaknya dengan memilih kuliah, saya bisa menunda untuk terjun ke dunia kerja selama 4 tahun. Selama jadi mahasiswa, banyak hal yang bisa saya lakukan seperti memperbanyak teman dan relasi, jadi aktivis kampus, ikut lomba-lomba untuk menambah portofolio dan juga menaikan kemampuan di bidang akademik maupun non akademik. Tapi apakah hal ini juga bisa menjadi pilihan ketika bingung setelah lulus S1 lalu memilih lanjut S-2?

Pada awal-awal kuliah, saya pernah memimpikan bisa lanjut S-2 dengan beasiswa dan kalau bisa saya lanjut ke luar negeri. Tapi setelah mendekati semester akhir, saya bertanya kepada diri saya sendiri, “yakin lanjut S-2 benar-benar untuk memperbaiki kualitas hidup? Bukan untuk pelarian dari tuntutan kerja lagi?” yang kemudian saya jawab sendiri, “nggak yakin.”

Hingga pada akhirnya saya bertemu dengan seorang mahasiswa pascasarjana dan padanya saya bertanya, “apa tujuan mbak lanjut S-2?” Tahu jawabannya apa? Ternyata nggak jauh-jauh dari jawaban saya yang pernah memutuskan untuk kuliah S1 yaitu yang penting kuliah, masalah kerjaan nanti.

Baca Juga:  Gelagat Mahasiswa yang Biasanya Bakal Nyalon Jadi Ketua

Selain mbak-mbak mahasiswa pascasarjana, saya juga pernah menanyakan alasan kuliah S-2 kepada kakak tingkat yang kala itu sedang kuliah S-2 dan ternyata dia juga bingung dengan tujuannya lanjut S-2. Mungkin bagi ASN yang bisa naik jabatan dengan melanjutkan pendidikan magister, tentu saja S-2 itu pilihan yang tepat. Tapi bagi lulusan S-1 yang nyari kerja aja nggak dapat-dapat, kuliah S-2 itu buat apa?

Okelah, dengan S-2 peluang kerja lebih banyak. Dulu saya pernah berpikiran demikian sampai suatu hari saya membaca artikel yang membahas ‘ada berapa banyak lowongan untuk S-2?’ dan di sana dijelaskan ternyata lowongan S-2 itu jauh lebih sedikit dibandingkan dengan lowongan untuk S1 maupuan SMA. Ya, setelah saya lulus S1 dan setiap hari mantengin akun-akun lowongan kerja, saya belum pernah nemu lowongan yang mengkhususkan untuk S-2.

Tidak hanya jumlahnya yang sedikit, perusahaan juga akan mikir 2 kali untuk merekrut karyawan dengan pendidikan S-2. Apakah perusahaan mampu membayar gaji? Apakah karyawan S-2 tersebut memiliki kualifikasi sesuai dengan ijazah? Nggak semua lulusan punya kualifikasi sesuai dengan yang tertera di ijazah.

Mungkin alasan yang paling banyak lanjut S-2 adalah ingin menjadi dosen. Saya banyak menemukan alasan ini setiap menanyakan kepada teman-teman seangkatan maupun adik tingkat yang akan lanjut S-2. Tapi apakah segampang itu seorang lulusan S-2 bisa menjadi dosen? Nyatanya nggak.

Baca Juga:  Pilihan Boruto Sudah Tepat, Bahwa Jadi Hokage Itu Tidak Enak

Ada banyak persyaratan yang harus dipenuhi untuk menjadi dosen setelah mendapatkan gelar magister. Salah satunya adalah adanya rekomendasi dosen tempat akan mengajar untuk calon dosen dan tentu saja ini nggak segampang itu didapatkan. Setidaknya kamu harus mengenal baik dosen tersebut sehingga ketika meminta rekomendasi tidak mendapatkan pertanyaan, “kamu siapa?” Jangankan untuk menjadi dosen, untuk lanjut S-2 saja calon mahasiswa haru melampirkan surat rekomendasi dari dosen kampus asal kan?

Melanjutkan pendidikan ke jenjang S-2 bukan sesuatu yang salah apalagi tercela. Itu sah-sah saja asalkan jelas apa tujuan kamu melanjutkan S-2, apakah untuk kenaikan pangkat di tempat kerja, untuk naik jabatan atau sekadar untuk pelarian karena susahnya nyari kerja? Sebagai orang yang pernah menjadikan kuliah sebagai pelarian, saya mengakui dibandingkan kerja kuliah itu jauh lebih nikmat, apalagi jika semua dibiayai oleh orang tua. Sungguh nikmat!

Tapi jangan sampai kenikmatan yang dirasakan sekarang akan menjadi beban di masa yang akan datang. Dengan minimnya lapangan pekerjaan untuk lulusan S-2, apakah dengan perjuangan selama kuliah S-2 mau kerja di kualifikasi S-1 dengan gaji S-1? Setidaknya ketika memutuskan lanjut S-2 tahu apa tujuan kamu selanjutnya, jangan yang penting kuliah. Salam, dari saya yang ingin menyudahi pengangguran ini dengan lanjut kuliah.

BACA JUGA Bukti kalau Kepanjangan S.Pd. itu Bukan Sarjana Pendidikan, tapi Sarjana Penuh Derita atau tulisan Desi Murniati lainnya.

Baca Juga:  Bener Nggak Sih Kata Mas Dhani Kalo Dipenjara Itu Anugerah?

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.