Pak, Kita Mau Aksi Bukan Mau Perang Sama Polisi

Seharusnya, dalam hal ini polisi dan massa aksi justru mesti bekerja sama untuk menggugat para wakil rakyat yang tidak sama sekali mewakili itu.

Artikel

Tazkia Royyan Hikmatiar

Sayang seribu sayang, selalu saja yang jadi sorotan penting dari sebuah aksi demonstrasi adalah kericuhannya. Berjuta sayang berikutnya adalah ricuh tersebut justru antara penuntut (massa aksi) dan pengaman aksi (polisi). Di mana letaknya yang dituntut massa aksi di sini? Konyol sekali, logika seperti ini saja terbalik-balik, sehingga kericuhan ini tak berarti apa-apa selain sengsara bagi kedua belah pihak yang sebenarnya justru satu tujuan.

Polisi mengamankan aksi demi kedamaian negeri, pun massa aksi berdemonstrasi adalah untuk menyuarakan keadilan dan menggugat kesengsaraan. Sekali lagi, kita satu tujuan.

Masalahnya adalah, di manakah justru posisi penyebab masalah dalam hal ini rezim dan DPR RI? Mereka aman duduk santai di gedung yang dibangun oleh sebagiannya uang massa aksi, uang aparat polisi juga. Namun begitu, lihatlah, bagaimana gedung itu seolah miliknya sendiri, tak boleh ada rakyat biasa yang memasuki dan duduk di kursi nyamannya.

Atau tak sudi mukanya bertemu dengan rakyat yang memilihnya, padahal sebelum terpilih, mereka berlomba menunjukkan muka yang sudah dirawat sebaik mungkin supaya terlihat tampan. Namun, setelahnya mereka enggan menginjakkan kakinya di atas aspal yang sama dengan rakyat yang memilihnya, tak mau naik mobil bak yang sama dengan rakyat yang memilihnya.

Oh iya, soalnya sudah biasa naik mobil yang bagus nan mahal, sih. Apa-apaan harus naik di atas mobil bak yang mesti berdesak-desakan pula. Iyuh banget kan ya buat DPR?

Seharusnya, dalam hal ini polisi dan massa aksi justru mesti bekerja sama untuk menggugat para wakil rakyat yang tidak sama sekali mewakili itu. Bahkan kasarnya, seharusnya polisi turut ikut jadi massa aksi!

Baca Juga:  Sensasi Berkendara di Jalan Raya 6 Tahun Tanpa SIM

Aduh, Pak Polisi, aksi ini bukan atas sekadar intuisi untuk bergerak, tetapi aksi ini ada atas dasar pengkajian permasalahan negeri. Makanya coba sekali-kali ikutan diskusi mahasiswa atas permasalahan negeri. Negeri ini sedang tak beres!

Pak Polisi, sebenarnya siapa yang sedang Anda lindungi? Tugas utama polisi itu seharusnya melindungi rakyat, bukan melindungi wakil rakyat, apalagi wakil rakyat yang bejat!

Jika benar polisi menjaga keutuhan negeri, Anda semua seharusnya berada di barisan yang sama dengan kami. Menggugat keras pada regulasi yang mengebiri keadilan, pada regulasi yang menyebabkan semua kerusuhan ini! Lantas, mengapa Anda justru menyakiti rakyat yang perlu Anda lindungi dan kawal untuk bisa menyampaikan aspirasi?

Jangan tanyakan pada kami yang aksi apakah demi kedamaian negeri, karena jika dari awal niat kami untuk mempolitisasi negeri, kami sudah bawa peralatan baku hantam seperti halnya Bapak sekalian. Kami akan luncurkan rudal ke gedung yang dibangun dengan uang kami sendiri dengan senang hati, kami akan bombardir seluruh tameng yang menghalangi  Bapak sekalian.

Tetapi, nyatanya tidak begitu, bukan? Kami datang dengan simpati pada negeri, tak ada yang membawa pistol seperti yang selalu ada di pinggang-pinggang Bapak. Kami hanya membawa derita rakyat, dan ingin menyampaikannya pada rezim yang telinganya yang tak lagi sempurna.

Jika sedari awal kami ingin ricuh, sudah jauh hari kami berlatih bela diri. Sehingga saat berhadapan dengan Bapak sekalian, kami bisa melawan menumbangkan. Tetapi sekali lagi, nyatanya tidak begitu! Saat kami dipukuli Bapak sekalian, yang bisa kami lakukan hanya berteriak parau, “kita sama sedang membela negeri!”, meski hasrat memukul Anda sekalian sudah tak tertahankan, dan darah yang mengucur dari badan kami, hanya seolah menjadi tanda bahwa masih ada bagian awak lain yang mesti dihancurkan.

Baca Juga:  Haruskah Diciptakan Undang-Undang ala SJW?

Jangan tanyakan juga apakah kami aksi adalah untuk uang, tentu saja bukan! Bahkan saat memutuskan aksi, dihambur-hamburkan lah itu uang buat makan sebulan. Tentu kami berbeda dengan Anda sekalian yang dapat komisi dari mengawal aksi, iya kan, kan?

Duh, duh, duh … Pak Polisi, kita masih satu tujuan, bukan? Untuk mendamaikan negeri?

Untuk diketahui, Pak Polisi, jangan berharap ada kedamaian jika masih banyak penindasan yang berbentuk perundang-undangan. Kami beraksi adalah untuk mempermudah kerja perdamaian Anda sekalian.

Atau memang kalian merasa bisa mengurus semuanya sendiri? Mendamaikan negeri dengan cara Anda sendiri? Dengan otot? Dengan pentungan hitam itu?
Aduh, jangan serakah kebaikan gitu, dong, Pak. Kita juga mau jadi agen yang melindungi demokrasi di negeri ini, tetapi kami juga punya cara sendiri, bisakah menghargai? (*)

BACA JUGA Ketika Mantan Aktivis Mencibir Gerakan Mahasiswa atau tulisan Tazkia Royyan Hikmatiar lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
16

Komentar

Comments are closed.