Ketika Mantan Aktivis Mencibir Gerakan Mahasiswa

Artikel

Aditia Purnomo

Akhirnya saya merasakan sendiri bagaimana para mantan aktivis mahasiswa justru mencibir gerakan hari ini. Dalam seminggu terakhir, setidaknya ada 3-4 senior yang dulu mengajarkan saya tentang bagaimana cara gerakan bekerja, justru kini menganggap remeh gerakan mahasiswa hari ini. Saya tidak tahu apakah lingkaran kekuasaan telah benar-benar merusak akal sehat dan nurani mereka, tapi di posisi ini, saya benar-benar tidak habis pikir jika mengingat kegarangan mereka dulu.

Saya tahu, masih ada beberapa lubang dari aksi yang dilkakukan mahasiswa. Dan saya kira. itu adalah hal wajar dan yang dulu juga biasa saya dan para senior itu lakukan. Mungkin tidak ada aksi atau gerakan yang sempurna, tapi dari dulu saya juga diajarkan bahwa dengan melawan kita tidak sepenuhnya kalah. Kita bergerak dan melawan bukan melulu untuk menang, tapi juga untuk menyampaikan kepada penguasa bahwa kebijakan yang mereka buat itu tidak melulu diterima dengan lapang dada oleh rakyat.

Pada aksi menolak revisi UU KPK, seorang aktivis senior mengatakan jika KPK itu tidak sebersih yang kita kira. Mungkin benar, KPK tidak bisa benar-benar bersih. Namun kita sama-sama tahu, hanya pada KPK harapan rakyat akan pemerintahan yang lebih bersih bisa tetap terjaga.

Maka, dengan segala pelemahan melalui revisi UU KPK, pantas jika sebagian besar rakyat menolak dan mahasiswa akhirnya ikut bergerak. Ini bukan persoalan politisasi atau KPK belum mampu garap semua kasus korupsi di Indonesia, ini soal bagaimana harapan rakyat akan pemerintahan yang lebih bersih bisa terjaga, dan soal bagaimana satu-satunya lembaga yang masih bisa dipercaya masyarakat ini hendak dimatikan.

Hadir juga anggapan kalau aksi ini paling hanya berlangsung 3 hari, sisanya ya melempem lagi. Mungkin, ingatan dan imaji tentang gerakan mahasiswa tahun 1998 terlalu berbekas di benak mereka para aktivis senior jadul. Bahwa gerakan massa itu ya harus selalu dalam eskalasi besar dan berbulan-bulan. Bahwa semua lawan itu harus dihadapi dengan cara yang sama: eksalasi massa besar dan berbulan-bulan.

Baca Juga:  Jadilah Society of Spectacle yang Baik dan Tidak Meresahkan

Saya tidak tahu apakah eskalasi massa dalam skala besar yang terjadi hari ini akan berlangsung lama. Saya juga tidak bisa menjamin jika aksi massa besar semacam ini bakal bisa mewujudkan semua tuntutan dan harapan rakyat. Hanya, satu hal yang saya paham, mereka yang hari ini ada di DPR telah dan terus melakukan gerakan, advokasi, juga edukasi tanpa perlu diketahui kalian wahai para aktivis senior.

Jujur saya takut jika mantan aktivis mencibir gerakan mahasiswa adalah sebuah sindrom yang bakal mengenai semua mantan aktivis. Apalagi, jujur saja, saya pernah menjadi bagian dari buzzer penguasa. Apakah kekuasaan atau uang penguasa bakal membuat saya mencibir gerakan mahasiswa?

Tapi akhirnya saya sadar, selama saya masih mau (untuk setidaknya) bersolidaritas pada gerakan, turun ke jalan walau hanya sesekali, dan masih percaya pada kemanusiaan, semoga saja saya tidak terjangkiti sindrom semacam ini.

BACA JUGA #GejayanMemanggil: Saya Mengalami Aksi yang Sangat Menyenangkan Kemarin atau tulisan Aditia Purnomo lainnya. Follow Facebook Aditia Purnomo.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
29


Komentar

Comments are closed.