Kumpulan Kisah UwU di Balik Aksi Mahasiswa di Jakarta

Aksi bisa jadi awal dua insan menjalin kisah cinta. Cerita tentang dibantu menyelamatkan diri sampai ketemu mantan yang bikin pengin balikan

Artikel

Avatar

Cerita 1

Untuk: Mas UNPAD yang kemaren turun aksi.
Dari: Mahasiswi Trisakti yang kamu kasih aqua pas saya ngeluh haus ke temen waktu mobilisasi perempuan mundur ke GBK.

Makasih ya, kemaren bilangnya sambil lalu. Sehat terus mas.

Jawaban dari masnya:

Untuk: Mba Trisakti yang kemarin.
Dari: Mas UNPAD.

Iya, sama-sama Mba. Semoga kemarin haus Mba-nya berkurang, ya. Stay hydrated.

Dijawab lagi sama mbaknya:

Untuk: Mas UNPAD.
Dari: Mba Trisakti.

Iya mas, ini saya bawa tumbler ke kelas biar ga haus kok!!

Cerita 2

Image

Cerita 3

Untuk: Mas-mas almet biru yang kemaren turun aksi.
Dari: Saya, yang pakai almet kuning.

MAKASIH HEM NYA YA MAS, INI MAU SAYA KEMBALIIN UDAH DICUCI DAN DI SETRIKA TAPI SAYA GATAU NAMANYA GIMANA DONG😭 BTW DIA BILANG “TUTUPIN MUKA LU PAKE INI BIAR GA KENA” MAKASI MASSS😭

Balasan masnya:

Gapapa mbak ambil aja kok gua ikhlas. Kalo nggak, kalo punya saudara laki-laki kasihkan aja, stay safe yaa jaga dirimu baik-baik.

Cerita 4

Untuk: Mbak yang pakai almamater dan topi kuning
Dari: Saya yang pakai almamater maroon.

Hai, saya kemarin melihat kamu yang ikut aksi dengan almamater dan topi kuning. Terima kasih sudah memakai polaroid wajah kucing yang sama dengan foto profil kamu karena saya kemarin tidak sengaja melihat case belakang hp kamu. Ternyata kita bertemu di sini hehehe. Saya kemarin khawatir kamu pulang dengan wajah yang tidak begitu baik, semoga ketika kamu membaca chat ini kamu baik-baik saja, ya? Saya cowok almamater maroon yang sempat menawari minum.

Cerita 5

Pertemuan antar mantan part 1

Dear kamu..
Ga berubah ya kamu. Tetap jadi perempuan keras kepala dan tetap lantang. Tegas dan kuat.
Maaf ya gak bantuin kamu pas kena gas air mata. Gak bantuin karena kamu juga sekeras itu menutup diri dari aku..
Panjang umur perjuangan, Mel!

Balasan dari mbaknya:

Ini kamu, R? hahaha mau bener ataupun bukan, makasih ya! bukannya mau nutup diri tapi emang kondisi nya aja yang selalu ga tepat 🙂

Pertemuan antar mantan part 2

Baca Juga:  Pelarangan Otoped di Jalan, Bukti Polisi Belum Berpihak ke Pengguna Transportasi Umum

Untuk: Mas yang kuliah di UMS
Dari: Almet ijo telor asin

Hai mas, udah 2 tahun berlalu ternyata. Kita berjumpa di depan gedung DPRD kemarin.
Ternyata senyumanmu tetap menjadi favoritku hingga saat ini.

Cerita 6

Untuk: Mas-mas yang tadi lihat aku nangis karena kena gas air mata, terus langsung genggam tangan aku sambil dibawa lari dan diamanin ke masjid,
Dari: Aku

Plis lah mas aku lupa nanya prodi dan nama kamu😭

Cerita 7

Untuk: Mas-mas dari univ Bengkulu
Dari: Aku

Siapa tau masnya main twitter, makasih yang udah nyemamatin dan narik aku di tengah kerumunan tadi karena aku bener-bener udah sesak dan perih kena gas air mata. Maaf nggak sempat bilang makasih dan nanyain nama karena mas langsung lari lagi ke depan ngelawan polisi :’) Sekali lagi makasih :’)

Cerita 8

Untuk: Mbak-mbak pakai baju putih yang kemarin minta dibantuin naik ke pager karena kita semua ditembaki gas air mata.
Dari: Aku

Kamu cantik mbak, tapi pas saya bantuin naik, muka saya ditendang.

Cerita 9

Untuk: Mas-mas pakai almet marun tinggi banget padahal saya aja 167.
Dari: Saya almet hijau tua, kerudung item yabg hpnya jatoh terus dikejar, saya kira mau ngapain sampe saya teriak astagfirullah.

MAKASIH BANYAK TANPA KAMU SAYA GA BISA PESEN GRAB, GA BISA PULANG, SEHAT TERUS🙏🏻

Cerita 10

Untuk: Mantan gebetan
Dari: Mas Trisakti

Aku menemukan dirimu di kolom reply. Kabar kamu bagaimana? Mari bersua, Riv. Aku mau memperjuangkanmu kembali, dengan siapa aku harus berdemonstrasi?

Balasan mbak mantan gebetan:

Ayah aku alumni trisakti… jadi kayaknya kamu engga perlu demonstrasi mas, mendingan kalian berdua ngopi. Ayahku bakal cerita gimana merjuangin rakyat tahun 98, kamu bisa cerita rasanya merjuangin rakyat lagi tahun ini.

Cerita 11

Ini bukan cerita romantis, tapi worth it buat kalian tahu 🙂

Dulu, saya pikir demonstrasi itu sia-sia.
Lebih baik mahasiswa-mahasiswa itu kuliah ga bolos-bolos, rajin belajar biar pinter, terus kelak bisa mengabdi ke negara dengan aksi nyata—bukan aksi teria-teriak. Namun, suatu kejadian kemarin mengubah sudut pandang saya. Saya sedang memilih-milih kain di itanah abang saat mendengar percakapan 2 pedagang ini
A: Lu kaga ikut demo?
B: Yaelah, orang bodoh ga sekolah kayak kita ini ga akan didenger. Biar mahasiswa-mahasiswa itu aja yang berjuang, kita nitip doa aja buat mereka-mereka

lalu, saat saya mau pulang, rombongan mahasiswa ramai sekali melintas. Di atas kopaja dan ratusan motor mereka meneriakan yel-yel dengan semangat. Pedagang pinggir jalan di Blok A antusias menyauti mereka. Tidak cuma itu, pedagang kecil ini membagi-bagikan banyak air mineral botol ke mahasiswa di dalam kopaja dan di motor dengan gratis. Iya, Gratis. GRATIS. Mahasiswa girang berteriak. “Makasih bang, makasi!”
Abang-abang pedagang asongan menjawab “sama-sama!! Semangat-semangat1” Lalu pedagang itu lanjut membagikan minuman gratis untuk bekal mahasiswa yang melintasi Blok A tanah abang.

BACA JUGA Keterlibatan Anak STM dalam Aksi Itu Perlawanan Terhadap Penindasan! atau tulisan Rezky lainnya. Follow Twitter Rezky.

Baca Juga:  Bangga Menjadi Fan Burgerkill di Tengah Aksi Mahasiswa

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
73

Komentar

Comments are closed.