Jika Belum Ditolak, Jangan Pernah Mengatakan Dia Tidak Mencintaimu

Hingga pertanyaan pamungkas saya lemparkan kepadanya, “Kamu sudah pernah ditolak sama dia, nggak?” Kawan saya menjawab, belum.

Artikel

M. Farid Hermawan

Kemarin saya bersama dua teman saya terlibat dalam diskusi yang menarik. Kawan saya yang satu, dengan tubuh agak tambun menceritakan bahwa ia naksir seorang cewek. Sejak semester dua dan hingga sekarang semester enam ia tidak pernah berhasil mendekatinya. Ia berujar bahwa cewek tersebut tidak mencintai dirinya, padahal menurut saya dia belum tentu ditolak.

Lantas dengan rasa penasaran, saya bertanya, “Kamu sudah usaha?” Dia mengatakan sudah. Saya mafhum. Tapi dia berujar lagi, “Aku pernah chat dia sekali tapi pernah nggak dibalas seharian.” Mendengar pernyataan teman saya ini, saya menemukan ada yang janggal dalam usahanya tersebut.

Lalu saya lempar lagi dia dengan pertanyaan, “Kamu pernah chat dia dan nggak dibalas sehari, kamu pernah ajak dia nonton?” Pertanyaan tersebut saya lempar karena saya meyakini bahwa gambaran seseorang masih membuka hati walau secuil bisa dilihat dari responnya ketika diajak nonton bioskop. Teori yang aneh memang. Namun saya meyakininya.

Tapi lupakan sebentar teori tersebut. Kawan saya lalu menjelaskan bahwa ia pernah mengajak cewek tersebut nonton, tapi cewek itu memberikan syarat, dia akan mengajak teman ceweknya juga. Teman saya lantas menolak syarat tersebut, karena menurutnya cewek tersebut tidak percaya terhadapnya. Nah, dari situ saya bisa menyimpulkan bahwa kawan saya satu ini nyatanya telah memiliki persepsi secara berlebih terkait perasaan seorang cewek. Hingga pertanyaan pamungkas saya lemparkan kepadanya, “Kamu sudah pernah ditolak sama dia, nggak?” Kawan saya menjawab, belum. Jelas sudah bahwa itu adalah salah satu penilaian yang buruk menyoal sebuah perasaan cinta.

Dari hal di atas jelas bahwa kadang cinta itu bisa sangat bias. Banyak persepsi yang akan muncul ketika orang sedang merasa jatuh cinta dan tertarik dengan orang lain. “Dia suka nggak sama aku?”, “dia kayaknya nggak cinta”, “dia kayaknya nggak bakal mau sama aku. ”Pemikiran seperti itu saya yakin pasti dimiliki oleh semua orang yang sedang merasa jatuh cinta.

Problematika terhadap persepsi cinta yang bias itulah yang melahirkan sebuah sikap minder, merasa tak dicintai, hingga yang terparah, patah hati seorang diri. Padahal faktanya belum tentu seperti itu. Ingat, jangan pernah menyatakan dia tidak mencintaimu jika kamu ditolak dirinya saja belum. Jangan egois mengatakan dia tidak bisa kamu miliki jika kamu usaha saja belum, kamu nembak dan ditolak saja belum, dan kamu diblokir saja belum.

Baca Juga:  Soal Cinta Kita Semua Biadab

Permasalahan teman saya tadi menjadi gambaran bahwa usaha setengah-setengah tapi dengan persepsi yang berlebihan tidak bisa menjadi dasar untuk mengatakan bahwa doi tidak mencintaimu. Ingat bahwa usaha itu perlu proses. Pertandanya memang bisa dilihat di awal. Namun jika menyoal chat yang tidak dibalas, itu bukan pertanda dia tidak mencintaimu. Chat saja lagi, selagi kamu merasa belum diblokir, kamu masih punya peluang.

Dan juga saya punya teori tersendiri mengenai bagaimana menebak perasaan seorang wanita terhadap diri kita. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya. Cobalah gunakan teori ajak nonton bioskop.  Kamu bisa mengukur sejauh mana ketertarikan gebetanmu jika kamu menemukan sikap-sikap di bawah ini:

Pertama, jika gebetan selalu memunculkan alasan yang pada akhirnya berujung penolakan untuk nonton

Maka saya sarankan kamu mulai sadar diri. Tidak ada hubungan yang lebih jauh dari sikap tersebut.

Kedua, ia mau tapi dengan syarat

Entah dia minta izin ajak teman atau dia mau semuanya kamu yang bayarin. Untuk yang terakhir, ingat, ini adalah sebuah usaha. Syarat hadir bukan sebagai sebuah penolakan. Seperti teman saya yang mengatakan cewek yang ia taksir tidak punya rasa dengannya karena ia mau diajak nonton dengan syarat bawa teman. Sebenarnya itu adalah proses yang dimulai secara perlahan.

Cewek biasanya punya sifat yang beragam. Dan kadang rasa nyaman tidak bisa hadir dengan sangat cepat. Di situlah syarat muncul, untuk membangun rasa nyaman secara perlahan. Perlu waktu.

Ketiga, ketika kamu mengajak nonton gebetan dan ia langsung mengiyakan

Jawabannya sebenarnya ada dua. Bukan berarti ia mencintaimu. Pertama mungkin dia hanya butuh hiburan dan kedua mungkin ia memang memiliki rasa terhadapmu. Pernyataan pertama kadang muncul dengan sangat bias, jadi kamu harus lebih cermat.

Baca Juga:  Sudahkah Terbuka Soal Finansial dengan Pacar?

Keempat, mengiyakan tapi tiba-tiba membatalkan dengan alasan yang luar biasa aneh

Ini yang sering bikin nyesek. Awalnya doi mau diajak nonton dan tiba-tiba besoknya ia beralasan bahwa ia diajak kawin sama UFO dari planet Pluto. Sudah barang tentu, kesadaran diri harus diutamakan ketimbang khayalan tak masuk akal bersamanya.

Persepsi sepihak dan tanpa uji lapangan memang sering menjadi blunder yang banyak orang lakukan. Belum mencoba tapi merasa tak dicintai. Belum menyatakan tapi merasa diacuhkan. Hingga belum ngajak nonton tapi merasa dicampakkan. Atau yang paling ganas, belum diblokir Instagram, Twitter, LINE, WhatsApp hingga semua media sosial, sudah egois menyatakan bahwa dia tidak mencintaimu. Hey bro, mari usaha dulu, mari buktikan dulu.

Mari berani mencoba untuk mencari tahu perasaannya dengan sebuah aksi, jangan hanya dengan persepsi. Kalau dia saja belum pernah mengatakan, “kita temenan saja, ya”, “kayaknya aku belum siap, nih” atau yang paling keren ditolak dengan, “aku nggak suka kamu.” Kalau kamu belum pernah ditampar dengan kalimat seperti itu, kamu tidak berhak mengatakan dia tidak mencintaimu.

Kalau kamu belum pernah ngajak dia nonton dan dia nolak dengan sejuta alasan atau dia tiba-tiba membatalkan dengan berbagai alasan teori konspirasi yang gila, kamu tidak punya kewajiban menilai dia tidak menaruh rasa terhadapmu. Apalagi jika hanya chat tidak dibalas. Santai, teman saya bahkan ada yang sudah fase diblokir.

Jadi, sebelum memberikan kesimpulan dia tidak mencintaimu ada baiknya kamu melakukan usaha yang benar-benar menguatkan pernyataanmu tersebut. Jangan ambil kesimpulan sepihak jika ditolak saja belum. (*)

BACA JUGA Untuk Mantan yang Masih Saya Cintai: Saya Harap Kamu Bahagia atau tulisan M. Farid Hermawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
13


Komentar

Comments are closed.