Hati-hati di Internet dan Kehidupan Saat Ini, Jika Blunder Langsung Dijadikan Konten

Artikel

Seto Wicaksono

Di era digital seperti sekarang ini, sangat lumrah jika semua-muanya fokus kepada gadget beserta inovasi teknologi yang selalu setia mendampingi setiap perkembangannya. Selain secara perlahan birokrasi mulai beralih ke sistem berbasis elektronik, sekarang apa-apa sudah online. Dari mulai belajar dengan media online sampai dengan mengais rezeki dan pendapatan pun bisa secara online—dengan cara registrasi adsense.

Agar dapat mengaktifkan adsense tersebut, tentu seseorang harus memiliki platform tertentu dengan isi yang menarik bisa melalui YouTube, Instagram, Twitter, Blog, dan lain sebagainya. Dari mulai yang dirasa biasa saja, kejadian sehari-hari, isu sosial, hiburan, hubungan percintaan sampai dengan bahas mantan, yang bertujuan untuk memberi wawasan baru, bahkan membahas aib sekalipun—biasa dikenal dengan istilah konten.

Inspirasi untuk mendapatkan konten tersebut bisa dari pengalaman di kehidupan sehari-hari pun media sosial. Dengan cara observasi, membaca, berbincang, sampai dengan melamun. Semuanya bisa dijadikan konten sesuai kebutuhan dan keinginan—selama bisa dipertanggungjawabkan, bagi saya tidak menjadi masalah.

Oleh karena itu, saat banyak orang menjadi konten kreator dan berlomba menyuguhkan tayangan beserta info menarik dan menghibur, di saat itu juga saya harus lebih berhati-hati di internet juga di kehidupan nyata karena jika melakukan blunder pasti tanpa ampun akan langsung dijadikan konten—apa pun. Melalui video di YouTube, dibuat cerita di tulisan atau thread, hingga story di Instagram.

Pasalnya, mereka—para konten kreator—yang mendapat keuntungan sedangkan netizen hanya menjadi bahan. Tapi tidak apa jika saling menguntungkan dan tidak ada yang dirugikan. Namun, untuk menyenangkan semua orang rasanya suatu kemustahilan. Sebab, seramah, sesantun, sesopan, sebaik apa pun kontennya, biasanya akan tetap ada pro dan kontra. hehe.

Bagi saya tidak ada yang salah, yang ada hanyalah peluang dalam menciptakan konten—apalagi jika menghibur. Di media sosial, sudah sewajarnya kan kita mencari hiburan? hehe. Di kehidupan nyata sudah dan seringkali serius, apa iya ketika kita cek media sosial dan streaming yang dicari hal yang serius dan membuat kita berpikir keras—apalagi jika sampai terprovokasi oleh info hoax yang tersebar.

Baca Juga:  Cerita-cerita tentang Hantu

Seperti misalnya konten prank. Saya akui awalnya menarik, tapi semakin lama membosankan karena akhir cerita dapat ditebak, yang berbeda hanyalah drama didalamnya. Ada yang menangis, marah-marah, dan biasa saja. Bukannya tidak mau menghargai, karena tiap tayangan pasti perlu usaha dan dedikasi, serta tak jarang harus mengorbankan waktu istirahat. Namun, rasanya jika terlalu sering dipertontonkan lama-lama akan dirasa bosan.

Tak jarang pula para konten kreator, Vlogger, dan para pegiat kreatif lainnya membuat kejutan dan tidak menyangka apa yang mereka kreasikan akan trending dan dikenal oleh banyak orang. Sebut saja Diwan dengan ikan cupangnya. Siapa sangka ditengah kisruh politik dan penantian hasil keputusan MK beberapa waktu lalu, Diwan menjadi oase di tengah panasnya pertikaian kubu 01 dan 02.

Hanya saja, kemudian yang terkadang membuat saya misuh adalah video trending seringkali dikuasai oleh konten yang berbau drama, sindir-menyindir, labrak, klarifikasi—terkadang lebih kepada pembelaan—tak jarang pula yang berbau Kpop, grebek rumah artis, dan lain sebagainya. Saya pikir, YouTube memang lebih dari TV namun pada akhirnya tetap mengejar rating—viewers, subscribers, dan trending—dan semua kembali lagi kepada kepentingan dan tujuan pribadi. Lalu, apa bedanya dengan tv apalagi jika video trending selalu diselingi iklan.

Meski saya sadar, tujuan banyak orang menciptakan konten di media sosial salah satunya adalah keuntungan—selain ketenaran atau viral. Tak hanya di media sosial, bagi orang yang hobi menulis pun apa pun bisa dijadikan konten, isu sosial-politik, kelakuan warganet di media sosial juga komentar mereka yang menarik—untuk dijadikan tulisan—serta beberapa tingkah laku dari beberapa atau banyak orang yang dirasa dekat dengan keseharian.

Baca Juga:  Daihatsu Gran Max Face to Face yang Tak Terlihat Pesonanya tapi Manfaatnya Luar Biasa

Sekali lagi, tidak ada yang salah dengan hal demikian selama dapat dipertanggungjawabkan. Sebab, konten yang kita ciptakan jika menghibur dan disukai akan mendapat apresiasi sehingga pegiat makin bersemangat dalam berkarya. Berlaku juga sebaliknya, jika sembarangan tanpa pertimbangan atau evaluasi niatnya berkarya malah membuat sekelompok orang murka.

---
5


Komentar

Comments are closed.