Mengapa Orang Sering Pura-pura Ketawa di Chat? – Terminal Mojok

Mengapa Orang Sering Pura-pura Ketawa di Chat?

Artikel

Mengapa kebanyakan kita ketika sedang chatting sering kali tidak jujur atau membohongi perasaan sendiri? Salah satunya dengan pura-pura ketawa di chat. Dalam layar chat ketikannya bisa saja tertawa, tapi nyatanya muka kita flat-flat saja.

Untuk menjawab teka-teki yang masih menjadi misteri, beberapa hari yang lalu saya melakukan memantau empat grup chat WA saya untuk menanyakan alasan teman-teman saya mengenai hal tersebut. Ada beberapa jawaban yang saya dapatkan.

Alasan orang pura-pura ketawa di chat #1 Biar kelihatan asyik

Memulai percakapan kadang bikin si pengirim maupun si penerima pesan. Apalagi kalau hubungannya tidak dekat-dekat amat. Supaya menghilangkan kesan canggung, ditambahilah kata haha, wkwk, hehe, dan sejenisnya walaupun aslinya kita tidak tertawa.

Penganut paham ini meyakini bahwa dengan pura-pura tertawa di chat, obrolan jauh lebih asyik dan tidak krik-krik. Percakapan yang canggung dan krik-krik pasti nggak nyaman banget, kan.

Selain agar kelihatan lebih asyik, juga membuat si penerima pesan lebih nyaman. Syukur-syukur percakapan jadi lebih lancar juga sehingga maksud dan tujuan chat-nya tersampaikan.

Alasan orang pura-pura ketawa di chat #2 Menghargai

Menghargai gimana? Menghargai perasaan lawan chat dong. Bayangkan saja saat dia bertanya baik-baik lalu kita jawab sekenanya, apa tidak gedek dianya? Nah untuk menghargai lawan chat, kita bisa pura-pura tertawa. Walaupun kita jawab sekenanya, tetapi ada imbuhan haha, wkwk, hehe, dan sejenisnya ternyata bisa membuat lawan chat merasa lebih dihargai.

Imbuhan tertawa bisa juga jadi cara kita yang lagi badmood tetapi wajib membalas pesan. Orang tidak akan tahu kalau sebenarnya kita lagi badmood dan imbuhan tertawa menyelamatkan semuanya. “Iya, gapapa kok, wkwk,” padahal sebenarnya sedang tidak ingin tertawa. Bisa aja bohongnya.

Alasan orang pura-pura ketawa di chat #3 Kebiasaan

Kalau biasanya pura-pura tertawa berfungsi untuk mencairkan suasana dan memperlancar topik percakapan, kali ini jawabannya karena kebiasaan. Penganut paham ini akan merasa sangat hampa dan kosong jika chat tanpa ada imbuhan tertawa meskipun aslinya nggak ketawa.

Karena sudah menjadi kebiasaan, setiap chat akan dibubuhi imbuhan tertawa. Hal tersebut terjadi begitu saja, refleks tanpa ada pesan terlebih dahulu dari otak. Nge-chat “Ah, masih butuh penjelasan tambahan nih, haha,” misalnya. Tanpa sadar ada kata “haha” di situ, padahal kalau nggak juga tidak ada arti yang berubah dan kesannya juga nggak jauh beda.

Alasan orang pura-pura ketawa di chat #4 Pencitraan untuk menghilangkan kesan cuek atau terlalu serius

Ada benarnya juga. Pura-pura tertawa sebenarnya antara perlu dan tidak perlu, tetapi karena respons orang berbeda-beda dan banyak yang tidak suka dengan orang yang cuek atau terlalu serius, ada baiknya kita pura-pura tertawa saat chat. Orang yang cuek atau terlalu serius pasti bikin kesal dan membuat kita malas untuk merespons.

Dengan adanya kata haha, wkwk, hehe, dan sejenisnya, akan hadir kesan santuy, terus bakal dikira ramah dan friendly. Suasana chat pun bakal terasa lebih cair dan topiknya ngalir.

O ya, pura-pura ketawa di chat juga bisa menyelamatkan kita dari awkward moment dan membantu menghindari chattingan berakhir begitu saja.

Alasan orang pura-pura ketawa di chat #5 Supaya si penerima pesan senang

Lah memang ada? Kata salah satu teman saya sih gitu. Saya lumayan setuju sih. Misalnya saat kita sedang perlu dengan seseorang dan tahu sebenarnya orang tersebut sibuk, tapi kita perlu banget sama jawabannya. Ketika dia menjawab pesan tersebut dengan ramah (dalam artian ada imbuhan tertawa di situ), bakal ada perasaan senang dan tenang saat membaca pesannya. Setidaknya dia merespons dengan baik pesan dari kita, gitu.

Menurut kalian gimana, gaes? Kalian tim pura-pura ketawa supaya nggak awkward atau emang ketawa beneran?

BACA JUGA Panduan Mengakhiri Chat di WhatsApp Biar Nggak Cuman Pakai “Haha-Hehe” Thok dan tulisan Rahmatia lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.