Panduan Mengakhiri Chat di WhatsApp Biar Nggak Cuman Pakai "Haha-Hehe” Thok – Terminal Mojok

Panduan Mengakhiri Chat di WhatsApp Biar Nggak Cuman Pakai “Haha-Hehe” Thok

Artikel

Siti Halwah

Selama ini, tiap kali berbalas chat sama teman, biasanya saya hanya menggunakan variasi kata “hehe” atau “haha” sebagai sinyal untuk mengakhiri chat. Beberapa teman saya pun juga menggunakannya. Jadi, jika saya atau teman saya sudah menggunakan kata tersebut, kami sepakat bahwa itu adalah tanda untuk jangan-membalas-lagi-pesan-ini.

Namun, ada situasi-situasi tertentu yang mana mengakhirnya chat nggak bisa pakai rumus haha-hehe ini. Ketika ngechat dosen atau orang tua misalnya, masa saya cuman jawab haha hehe tok, itu kan sungguh tidak sopan. Atau ketika sedang ngechat gebetan, salah-salah menutup pembicaraan, besoknya dia nggak ngechat-ngechat lagi sampai seterusnya eh itu sih kita dighosting namanya. Jadinya saya pikir harus cari strategi lain buat mengakhiri chat.

Saya sempat browsing dan menemukan fakta bahwa kuota internet saya terbuang sia-sia karena di google, tidak ada artikel yang membahas cara bagaimana cara mengakhiri chat dengan orang lain yang baik dan benar. Yang ada, artikel yang isinya bagaimana cara memperpanjang chat bersama orang lain dan tips-trik agar chat kita tidak membosankan khususnya ketika sedang (((pdkt))) sama gebetan.

Hish, orang-orang ini apa tidak sadar bahwa penting juga untuk kita punya panduan bagaimana mengakhir chat yang baik dan benar??

Untuk menjawab (((gap pengetahuan))) atas hal ini, saya jadi melakukan eksperimen kecil-kecilan tentang cara apa saja yang bisa kita lakukan untuk mengakhiri sebuat chat.

Eksperimen ini tentu saja saya praktikkan pada teman-teman saya yang—mohon maaf gaess kalian jadi korban wqwq—gabut eh banyak waktu luang sehingga mau-maunya meladeni chat-chat nggak penting saya. Eksperimen ini juga ditujukan untuk melihat bagaimana reaksi teman-teman saya ketika saya mempraktikkan cara-cara tidak lazim dalam mengakhiri chat tersebut. Dan kesimpulan dari eksperimen yang saya lakukan ini adalah, saya berhasil! Mereka nggak lagi membalas chat saya.

Di eksperimen selanjutnya, saya memperhatikan bagaimana cara teman-teman saya mengakhiri chatnya dengan saya. Sinyal-sinyal dan kode-kode apa saja kah yang mereka berikan? Eksperimen kedua ini tentu saja membutuhkan keterampilan khusus terutama dalam (((kepekaan))) saya sebagai teman chattingannya.

And here it is, the result!11!!! Berikut adalah cara-cara lain untuk mengakhiri chat selain haha hehe thok yang berhasil saya kumpulkan:

Baca Juga:  Rahasia di Balik Cewek yang Nggak Suka Ngechat Duluan

Akhiri dengan kata “Oke” “Y” atau “Sip”

Kata “Oke” “Y” atau “Sip” menurut saya cukup ampuh untuk mengakhiri suatu chat. Variasi kata tersebut ibaratnya seperti sebuah titik dalam sebuah tulisan. Seperti kesimpulan untuk menyetujui apa pun yang disampaikan oleh lawan bicaranya.

Jadi, kalau kalian mendapatkan balasan chat berupa kata “Oke” “Y” atau “Sip” itu tandanya sesi chatting sudah harus berakhir.

Gunakan Emoticon

Seorang teman pernah mengirimi saya emoticon tertawa untuk informasi yang saya sampaikan padanya tanpa ada tambahan pertanyaan atau pun pendapatnya. Seolah informasi yang saya sampaikan tidak memerlukan tanggapan apa pun dan ia tidak ada minat untuk berbalas kata dengan saya. Lalu, saya tiba-tiba saja kehilangan minat untuk meneruskan chatting tersebut.

Entah apakah ini adalah perasaan saya saja atau tidak, bagi saya menggunakan emoticon sebagai balasan chat adalah sinyal untuk mengakhiri chat tersebut. Ya, kalau dia membalas dengan emoticon tertawa haruskah saya mengirim balik dengan emoticon menangis karena ternyata teman saya nggak merespon saya seantusias saya memberikan dia informasi? Hiks

Balas dengan “Wkwk”

Ketika saya sudah mulai bosan pada sebuah chat, saya biasanya menggunakan kata “Wkwk” tanpa tambahan teks apa pun untuk mengakhirinya. Berharap bahwa teman saya paham pada kode yang saya sampaikan.

Sebagian besar teman saya paham dan memilih untuk nggak lagi membalas chat tersebut. Saya menarik kesimpulan bahwa “Wkwk” cukup ampuh untuk mengakhiri chat. Jadi, ketika teman-teman saya juga menggunakan kata “Wkwk” untuk membalas chat saya, maka saya tidak lagi membalas chat-nya, hehehe.

Pakai Sticker

Fitur sticker kini sudah ada di WhatsApp dan menurut saya ini semakin menambah variasi cara untuk mengakhiri sebuah chat.

Berbagai sticker tersebut biasanya ada yang disertai kata-kata atau beragam ekspresi yang mewakili perasaan seseorang. Bagi saya, ketika ada seorang teman yang mengirimkan sticker sebagai balasan pesan tanpa disertai teks apa pun, maka saya menganggapnya sebagai cara untuk mengakhiri sebuah chat. Saya juga beberapa kali mengirimkan sticker sebagai tanggapan atas pesan teman saya, dan teman saya nggak lagi membalas chat saya.

Baca Juga:  Pengin Konsultasi Skripsi, tapi Chatmu Diabaikan Dosbing? Ini Tipsnya!

Jangan Dibaca, Abaikan Saja

Jika saya benar-benar sedang nggak mood dalam membalas chat, biasanya akan saya abaikan saja. Dibiarkan centang dua abu-abu tanpa perlu membacanya. Cara ini tentunya ampuh untuk mengakhiri sebuah chat.

Biasanya, ketika chat saya juga nggak dibalas dan dibiarkan saja oleh teman saya, saya tentu akan mengira bahwa teman saya sedang sibuk. Nggak sempat pegang smartphone meskipun masih dalam status online. Hehehe. Maka, saya nggak akan lagi mengirimkan chat dalam bentuk apa pun.

Baca Saja, Nggak Perlu Dibalas

Ketika saya benar-benar enggan membalas chat seseorang, saya biasanya hanya sekadar membacanya saja. Membiarkan chat tersebut dalam mode telah dibaca atau centang biru. Beberapa teman saya juga melakukan hal yang sama.

Ternyata, cara tersebut cukup ampuh untuk mengakhiri proses chatting. Menurut saya, ketika chat dibiarkan hanya dibaca dan tidak direspon apa pun, hal tersebut seperti sebuah kode untuk mengakhiri proses chatting.

Non-aktifkan Data Seluler

Menon-aktifkan data seluler untuk mengakhiri suatu chat ternyata cukup ampuh. Biasanya, jika saya tidak ingin lagi membalas suatu chat, saya memutuskan untuk menon-aktifkan data seluler. Seenggaknya, teman saya pasti berpikir bahwa saya sedang ada urusan dan sibuk, atau mungkin sinyal di smartphone saya mendadak hilang, hehehe.

Blokir Nomor Kontaknya

Ini mungkin adalah cara paling ekstrem, tetapi tentu saja sangat ampuh untuk mengakhiri chat. Apa lagi, jika orang yang sedang berbalas chat dengan kita adalah orang yang sering bikin kita kesal tapi baper di waktu bersamaan. Mantan misalnya, hehehe.

Maka, cara terbaik untuk mengakhiri chat dengannya adalah dengan memblokir nomornya. Niscaya, progress move on yang sedang kita usahakan akan berhasil. Wqwq~ Nanti, ketika kita sudah sipa 100% dan hati kita nggak lagi akan goyah, maka bolehlah kita membuka mode blokirnya ~

BACA JUGA Penelitian Saya Tentang Alasan Kenapa Orang Mematikan Centang Biru WhatsApp Mereka atau tulisan Siti Halwah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
109


Komentar

Comments are closed.