Guru Honorer: Dilema Antara Cinta Mengajar dan Pendapatan

Karena tidak adanya kepastian, seringkali beberapa guru honorer menyerah di tengah jalan dan akhirnya memutuskan untuk berhenti—kemudian alih profesi.

Artikel

Seto Wicaksono

Menjadi seorang guru adalah impian bagi sebagian orang. Bertemu dengan para murid, mendidiknya, kadangkala bermain sambil bercanda, juga melihat keceriaan mereka di kelas lengkap dengan kenakalannya, tentu menjadi pemandangan sehari-hari untuk para guru di mana pun berada. Tak terkecuali Ibu saya, yang sejak masih SMA mengaku memiliki impian menjadi seorang guru.

Ibu bercerita, sejak dulu sudah berusaha keras tehitung dari lulus sekolah untuk menjadi seorang pengajar bagi para generasi penerus. Jalannya memang terbilang tidak mudah, tapi Ibu tidak menyerah begitu saja hingga apa yang dicita-citakannya tercapai. Itu kenapa ketika harapannya terwujud menjadi seorang guru, Ibu betul-betul memaksimalkan potensi dan kemampuan yang ada. Sampai akhirnya Ibu diangkat menjadi seorang PNS setelah belasan tahun mengajar.

Ibu bangga, karena jerih payahnya seakan terbayar ketika ada SK pengangkatan PNS. Wajar saja, lagipula, dengan segala usaha yang dilakukan dan benefit yang didapat, rasanya dari dulu hingga sekarang menjadi PNS adalah impian bagi banyak orang di negara +62. Dan kini, persaingannya pun semakin ketat. Terbukti saat seleksi CPNS berlangsung, dari beberapa posisi tersedia, yang melamar bisa beribu, belasan ribu, bahkan puluhan ribu orang—demi mencoba peruntungan.

Tentu tidak salah jika memang ingin menjadi seorang PNS. Toh, itu kembali kepada pilihan masing-masing. Dan bagi yang kurang atau tidak berminat menjadi PNS, tidak perlu lah dianggap aneh—apalagi dianggap asing di lingkungan sendiri. Setiap orang kan punya pilihan dan berhak memilih jalan hidupnya, jadi untuk apa dibuat seragam dan memaksakan mimpi dan cita-cita orang lain.

Bagi mereka yang masih berharap menjadi seorang PNS, cara lain yang bisa ditempuh adalah terlebih dulu menjadi pegawai honorer—termasuk juga menyandang status guru honorer. Dengan harapan, kelak ada pengangkatan menjadi PNS. Meski seringkali harus menunggu lama, tanpa batasan waktu juga kepastian.

Baca Juga:  Soal Larangan Memotret di Dalam Pesawat Maskapai Garuda: Antara Penegasan dan Konten Baru di Media Sosial

Karena tidak adanya kepastian, seringkali beberapa guru honorer menyerah di tengah jalan dan akhirnya memutuskan untuk berhenti—kemudian alih profesi. Sebagai seorang recruiter, saya sempat beberapa kali mewawancara mantan guru honorer. Lalu yang membuat hati saya teriris adalah alasan yang mereka utarakan—mengapa mereka resign dan berhenti—selalu sama, yakni karena gaji yang didapat terbilang kecil tiap bulannya.

Banyak diantara mereka mengaku senang mengajar, senang ada di kelas, berbagi ilmu dan menjadi seorang guru. Namun, tentu ada titik di mana mereka harus tetap berpikir bagaimana caranya hidup mandiri dengan penghasilan yang didapat. Sampai akhirnya mereka mencoba realistis, meninggalkan profesi sebagai guru dan melamar di perusahaan yang harapannya bisa mendapat gaji tiap bulan sesuai UMR terkini.

Hal yang sama juga sempat diceritakan oleh Ibu di sekolah tempatnya mengajar. Beberapa guru muda yang selalu antusias dalam mengajar, satu per satu, secara perlahan, mundur dari profesinya sebagai guru honorer karena alasan yang sama—gaji yang terbilang kecil dan dirasa tidak cukup untuk membiayai kehidupan sehari-hari. Yang bertahan pun tentu ada, walau sesekali mengeluh akan gaji yang didapat tiap bulannya, tapi sang guru muda masih memiliki keinginan tinggi untuk mengajar para murid.

Pada akhirnya, mereka harus merelakan profesi guru dan bekerja secara kantoran. Meskipun begitu, demi tetap melakukan apa yang menjadi passionnya dalam hal mengajar, tidak sedikit pula diantara mereka—mantan guru honorer—bercerita sambil menunggu mendapat pekerjaan tetap, yang dilakukan adalah menjadi guru les privat, freelance, dan bersedia mengajar anak tetangga atau saudara ketika dibutuhkan.

Walau hanya mengajar sesekali, paling tidak, apa yang memang disukai bisa tetap dilakukan. Berbagi ilmu, juga berusaha memberi pendidikan yang layak bagi anak-anak penerus bangsa dan memiliki banyak harapan serta cita-cita.

Baca Juga:  Guru Honorer Adalah Calon Penghuni Surga, Lainnya Hanya Sampai Gerbang

Semoga, dalam waktu dekat dan segera, tidak ada lagi jarak dari sisi penghasilan antara guru yang sudah menyandang status PNS dan yang masih honorer. Keduanya tentu memiliki tujuan yang sama-sama mulia; mencerdaskan anak bangsa agar dapat menggapai segala cita-cita mulianya. Dan untuk semua guru di mana pun berada, sudah semestinya jasa yang diberikan selama ini kepada kami—para murid—terbalas dengan kebahagiaan dan kesejahteraan dalam hidup. (*)

BACA JUGA Lagu Entah Apa yang Merasuki “Demokrasi” Kita dan Efek Suara Gagak atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
13

Komentar

Comments are closed.