Apa Benar Kopi Dapat Menentukan Kasta Seseorang? – Terminal Mojok

Apa Benar Kopi Dapat Menentukan Kasta Seseorang?

Adapula yang menganggap berlebihan bahwa segelas kopi dapat menjadi indikator kasta seseorang. Walau ada benernya juga sih.

Artikel

Soffya Ranti

Bicara soal dunia kopi, ceilah kayak anak indie aja kopi senja kopi senja. Yah gitu deh, bicara soal dunia perkopian memang saya bukan ahlinya tapi tentang fenomena kopi dalam lingkup sosial yang benar-benar menjamur saat ini sudah menjadi budaya urban yang melekat dewasa ini.

Fungsi kopi utama adalah tentu tak lain dan tak bukan ialah seperti kebutuhan pokok lainnya, sebagai pelengkap hidangan dan penyuka kopi layaknya penyuka makanan atau minuman lainnya. Entah apa yang membuat penggemar kopi makin bertambah sejak filosofi kopi atau bagaimana, faktanya penggemar kopi dan kedai kopi biasa alias warkop sampai kedai elite sekelas kedai Amerika itu semakin menjamur dan banyak didatangi para konsumennya.

Budaya ngopi ini pun semakin marak. Minum kopi tak hanya sekedar sebagai minuman biasa yang dikonsumsi sebagai kebutuhan pokok atau sekadar penghilang ngantuk belaka tapi para millenials sudah menyikapi budaya ngopi ini sebagai salah satu lifestyle mereka. Buat saya sendiri tentu ngopi bukan menjadi sebuah lifestyle, karena nggak kuat minum kopi, saya hanya minum kopi sesuai kebutuhan saya alias penghilang ngantuk saat nyetir itupun dengan komposisi 70% susu dan 30% kopi.

Pengaruh kopi yang sudah menjadi budaya urban ini menjadi perhatian fenomena sosial. pertama, semakin banyaknya penggemar kopi semakin banyak pula kedai kopi mulai dari sederhana sampai elite berjamuran di berbagai lokasi. Bahkan di daerah kampus saya saja sudah berjejer kedai kopi ala-ala indie dengan slogan puitisnya dengan harga dibandrol biasanya mulai dari dua belas ribu rupiah sampai puluhan ribu.

Belum lagi kedai kopi sederhana alias warkop yang lebih banyak ditongkrongin semua kalangan yang pasti harga segelas kopi gak lebih dari lima sampai enam ribu rupiah imbuh rokok sebal sebul. Uh mantap.

Kedai kopi sederhana sampai elite apakah dapat menentukan kasta seseorang? Jangan dibuat baper deh. Tulisan ini hanya sekedar untuk hiburan di kala berkabungnya saya terhadap revisi undang-undang KPK kemarin eh. Yah,kembali lagi ke kopi. Kasta seseorang ditentukan dari dimana dia ngopi. Iya nggak sih? Sebenarnya ini tergantung konsumennya juga sih.

Baca Juga:  Tips Untuk Kamu Yang Baru Berkunjung Ke Kedai Kopi

Jawaban iya, dapat menentukankan kasta seseorang ialah karena menjamurnya kedai-kedai saat ini dengan dibandrol harga yang cukup tinggi membuat siapapun yang memandang sebuah kedai tersebut memiliki konsumen dengan rata-rata cukup berduit dan hedon hanya untuk segelas kopi demi melangsungkan lifestyle mereka. lah piye toh segelas kopi aja harganya bisa buat sepiring nasi soto plus minumnya yang cukup buat dua hari. Itu bagi saya seorang mahasiswa pas-pasan lo ya. Nggak tau lagi kalau kamu.

Mereka yang lebih memilih kedai kopi sederhana atau warkop dapat terlihat para mereka yang sedang males keluar, atau lagi kere hemat aja buat ngopi di kedai-kedai elite. Bagi mereka ngopi ya ngopi nggak perlu kudu café atau kedai elite. Kopi is my life. Apapun tempatnya yang penting ngopi.

Menjamurnya kedai-kedai kopi ini secara tak langsung membuat mereka yang dulunya notabene nggak suka ngopi alias jarang ngopi mulai sedikit-sedikit nongkrong, kerja kelompok, atau ngerjain tugas di café atau kedai tersebut entah karena ajakan para kawan pecinta kopi atau hanya sekadar penasaran dan mulai menjadi sebuah rutinitas atau jadwal khusus. Biasanya setelah memesan tak lupa ditambah snapgram jepretan segelas kopi merk kedainya dengan nama konsumen yang ditulis dengan spidol hitam sesuai custom. Byuuhh mesti disnap.

Ini sebenarnya yang menjadi pengaruh kedai kopi semakin ramai diminati. Kemasan yang unik membuat harga kopi yang semula normal menjadi melejit karena didukung kemasan dan tempat tak lupa merk dengan kalimat puitis yang semakin mendukung lifestyle masyarakat urban kini.

Adapula yang menganggap berlebihan bahwa segelas kopi dapat menjadi indikator kasta seseorang. Walau ada benernya juga sih. Pendapat pun berbeda-beda. Mereka menganggap kopi tak pernah sedikitpun menjadi indikator kasta atau kelas orang tersebut. Semua tergantung minat dan favorit individu masing-masing.

Baca Juga:  Kena Penipuan dan Sudah Lapor ke Kominfo: Kok Nggak Ada Tindak Lanjutnya?

Mereka yang berduit alias memiliki kelas sosial elite yang menggemari kopi warkop sederhana dan tak jarang ngopi juga disana yah banyak. Mereka yang kere hemat dan ingin mencicipi indienya kedai kopi dan harga kopi puluhan ribu juga nggak sedikit. Semua itu tergantung minat dan sifat konsumerisme mereka masing-masing. Jadi menurutmu bagaimana? Apakah segelas kopi menentukan kelas sosial seseorang? (*)

BACA JUGA Surat Protes SpongeBob SquarePants Kepada KPI atau tulisan Soffya Ranti lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
455 kali dilihat

5

Komentar

Comments are closed.