Pejuang Tes SIM Garis Lurus, Sudah Saatnya Menggugat!

Kalau dijadikan nilai rata-rata, nilai para pejuang SIM ini kebanyakan kurang memenuhi nilai KKM. Berarti, yang bermasalah adalah konten tes praktiknya.

Featured

Avatar

Selain Ujian Nasional tiap akhir tingkatan sekolah dan mencari jodoh, ujian syarat mendapat SIM layak disetarakan sebagai fase yang krusial dalam hidup penduduk Indonesia dan dapat memicu stres ringan. Lebih memilihnya kebanyakan masyarakat mendapatkan SIM lewat jalur “dalam”, adalah bukti nyata layaknya penyetaraan ini. Ini menandakan, standar yang diminta pihak kepolisian terlalu tinggi untuk masyarakat, atau mungkin tidak relevan dengan kemampuan dan praktik masyarakat dalam berlalu lintas.

Ada dua tes yang diminta pihak kepolisian, yaitu tes teori berbasis komputer dan tes praktik. Tes teori memang sama sekali tidak sulit. Dalam tes ini hanya disuruh memilih antara benar atau salah, menanggapi tiga puluh video tentang menaati rambu-rambu lalu lintas dalam berkendara. Namun, sempat terlintas kekhawatiran tidak lulus dalam diri saya, ketika hendak mengikuti tes teori ini. Alasanya sederhana, saya belum belajar sebelumnya. Pendidikan soal rambu-rambu lalu lintas terakhir seingat saya adalah waktu taman kanak-kanak dan melihat-lihat gambar rambu-rambu lalu lintas di belakang bagian buku atlas waktu SD.

Tes teori ini menurut saya bentuk ketidakadilan dari pihak kepolisian. Saya merasa sebelumnya tidak diberikan pendidikan lalu lintas apa-apa dari kepolisian, terus diminta mengerjakan tes teori ini. Tidak seperti pihak sekolah yang lebih dulu memberikan pelajaran berjam-jam jam, harus menempuh berhari-hari persiapan, baru kemudian mengadakan ujian nasional. Lha ini, nggak punya kontribusi apa-apa pada pengetahuan per-lalu lintas-an kita, tiba-tiba minta kita mengerjakan tesnya. Kalau mau lebih gampang, bikin kerja sama dengan Kementerian Pendidikan untuk menyisipkan satu-dua soal tentang tata tertib lalu lintas gitu, biar kita nggak shock.

Selain itu ada tes praktik. Tes ini yang paling sulit. Kurang lebih delapan dari sepuluh peserta tes praktik ini dinyatakan gagal. Tidak sedikit pula yang sudah mengulang sampai tiga kali tapi tetap tidak bisa. Kalau dijadikan nilai rata-rata, nilai para pejuang SIM ini kurang memenuhi nilai KKM. Berarti, yang bermasalah bukan para pejuang SIM, tapi konten tes praktiknya yang kurang relevan. Atau malah pihak penanggung jawab untuk pengembangan kemampuan berkendara (yang dalam hal ini pihak kepolisian), gagal dalam memberikan bekal pelatihan pada pengendara .

Baca Juga:  Betapa Sulitnya Menjelaskan Profesi 'Content Writer' pada Boomer

Salah satu hal yang menurut saya perlu digugat adalah tidak adanya kesempatan bagi para pejuang SIM untuk menjajal rintangan. Paling tidak, beri mereka kesempatan tiga kali untuk mencoba medan rintangan tersebut. Jangan mengacu pada polisi yang bertugas mencontohkan kepada peserta yang hanya satu kali kesempatan, tapi sudah berkali-kali mencontohkan, sehingga lebih mengenali medan rintangan. Kalau memang hal-hal yang sulit ini mau diteruskan, bikin lembaga-lembaga les bagi para pengendara sebelum mengikuti tes praktek ini. Meskipun itu berarti, ada yang salah dengan regulasi tes dalam mendapatkan SIM tersebut.

Toh selama ini dunia lalu lintas kita juga tidak buruk-buruk amat. Kecelakaan mungkin masih ada, tapi kalau dibandingkan dengan berkendara yang selamat sampai tujuan tentunya angkanya berselisih jauh. Siapa yang menjamin, mereka semua memiliki SIM dari jalur “lurus?

Banyaknya praktik suap dalam pembuatan SIM di lingkungan kepolisian, tidak hanya diatasi dengan meningkatkan integritas kepolisian dan memperketat jalur-jalur yang bisa disusupi “calo”, tapi juga evaluasi pada ujian praktiknya. Relevan atau tidak dengan keamanan berkendaraan kita.

Kemarin dunia pendidikan mendapatkan angin segar dengan dihapusnya Ujian Nasional oleh pemerintah karena dirasa membebani peserta didik dan tidak relevan dengan berkembangnya kemampuan akademik siswa. Kini, sudah saatnya para pejuang SIM juga mendapatkan angin segar yang sama, dengan regulasi ujian praktik berkendara yang “lebih manusiawi”. Biar kita semua lebih fokus pada masalah krusial yang tersisa, yaitu mencari jodoh.

BACA JUGA Jangan Mengaku Kaffah Kalau Bikin SIM Masih Nembak atau tulisan FN Nuzula lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
27


Komentar

Comments are closed.