Nggak Usah Bikin Resolusi Tahun Baru Kalau Isinya Masih Sama dengan Tahun Lalu

Tahun baru kali ini pun tidak ada yang spesial. Selain hujan dan suara geledek yang terus menggema di daerah saya, sisanya biasa saja.

Artikel

Nasrullah Alif

Masyarakat Indonesia itu memang luar biasa hebatnya. Awal tahun baru kali ini, hujan tidak henti-henti tapi suara petasan masih terdengar. Itu petasan memang waterproof atau bagaimana? Kok masih saja ada suara-suara petasan menggelegar di luar sana padahal hujan juga lagi deras-derasnya?

Tahun baru kali ini pun tidak ada yang spesial. Selain hujan dan suara geledek yang terus menggema di daerah saya, sisanya biasa saja.

Dari dulu, sejak masih remaja (walau sekarang masih muda, sih) saya memang tidak terlalu suka yang namanya merayakan tahun baru dengan petasan. Bukan, alasannya bukan karena agama atau menganggap itu budaya Yahudi, Majusi, atau penyembah Teh Botol Sosro. Pasalnya, selain suaranya yang berisik, sayang saja meletuskan petasan yang akhirnya hilang dalam sekejap. Sayang duit~

Semenjak saya mengenal konsep perayaan tahun baru, paling banter merayakan tahun baru dengan bakar-bakaran saja. Saya kalau diajak teman saat tahun baruan untuk bakar-bakar ayam, jagung, dan sebagaianya, langsung semangat. Bagi saya, ini lebih enak karena jelas-jelas bikin kenyang. Lha kalau bakar petasan, bikin kenyang nggak, yang ada duit abis sia-sia.

Beberapa hari sebelum perayaan tahun baru, di berbagai media sosial mulai dari Facebook hingga Instagram, berseliweran postingan yang membahas soal resolusi-resolusi gitu. Kalimat-kalimat semacam ini, cukup bikin saya bosan nggak karuan,

Terima kasih 2019, tahun depan harus lebih baik. Tahun 2019 sungguh indah, tahun depan semoga lebih indah. Resolusi kalian tahun depan apa genks!? Kalau aku, tahun depan semoga bisa kurus!

Terlalu banyak orang yang menulis status dengan template semacam itu. Dan banyak resolusi serta keinginan yang begitu-begitu saja. Teman saya sendiri, dari tahun 2000 sekian juga daftar kenginannya isinya begitu-begitu saja. Hadeeeh, kalau memang punya keinginan, mbok ya betul-betul dikerjakan. Bukan cuma ditulis dalam status.

Baca Juga:  Tidak Mudah Meminta Putus Pasangan yang Pacaran Beda Agama

Kebanyakan pada terpikir begini: Gagal di tahun ini, masih ada tahun esok. Masih gagal? Santai, masih ada tahun esoknya. Gagal lagi? Ahelah santai saja, masih ada tahun besoknya lagi. Terus saja begitu sampai Imam Mahdi turun untuk menempeleng jidatmu. Resolusi kok diulur-ulur, memagnya karet bungkus nasi. Hhhhhhh.

Teman saya, salah satunya. Resolusi setiap tahunnya, pengin kuruuus melulu. Bagus, sungguh amat mulia cita-citanya menjadi kurus agar lebih sehat dan produktif. Tapi, ya masak saat pergantian tahun dia makan ayam kaefci beserta soft drink paling banyak???!1!1!!1!!11

Tahun baru saja sudah makan tidak sehat, mana saya tidak dibagi pula. Ramashok~

Maka daripada itu, saya cuman ketawa-ketiwi saja melihat status tentang resolusi semacam ini yang banyak bermunculan di beranda media sosial saya. Mohon maaf sekali lagi, saya menertawakan seperti ini bukan berarti saya lebih baik juga. Saya cuman merasa aneh saja. Lagian, saya juga bukan tipikal orang yang punya resolusi setiap tahun. Akan tetapi, saya selalu berdoa semoga menjadi manusia yang lebih baik dari tahun sebelumnya, begitu juga dengan orang-orang yang saya kasihi. Tidak muluk-muluk dan sederhana saja (meski susah terukur juga).

Intinya begini, kalau masih mau bikin resolusi, ya monggo. Tetapi, alangkah baiknya bertanggung jawab dengan resolusi yang sudah dibuat itu. Buat saja lembaran catatan detail tahap-tahap eksekusi hingga evaluasinya. Biar terasa perubahan-perubahan yang sedikit demi sedikit kita usahakan. Evaluasi, ingat itu. Itu beneran kata di bahasa Indonesia, bukan hanya judul lagu dari Hindia.

BACA JUGA Pamer Baju Baru dan Menyalakan Petasan Bukan Budaya Kita atau tulisan Nasrullah Alif lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
10

Komentar

Comments are closed.