Yang Tidak Kita Sadari Soal Titik Api di Malam 1 Januari

Ada 202.020.202 titik api yang terdeteksi. Berasal dari tempat pembakaran aneka hewan yang tak dilindungi dan ledakan mercon korek anak-anak pinggiran.

Artikel

Ada 202.020.202 (dua ratus juta dua puluh ribu dua ratus dua) titik api yang terdeteksi di seantero Nusantara di malam 1 Januari. Mendekati jumlah angka penduduk Indonesia. Yaitu, 264 juta sekian, sekian. Bagi yang tak percaya, boleh cari data sendiri.

Titik api itu berasal dari tempat pembakaran aneka hewan yang tak dilindungi. Yang biasa dikonsumsi. Terbanyak berjenis satwa air. Seperti udang, kepiting, ikan toman, jelawatan, dan nila setitik harapan.

Dari golongan unggas terbanyak diwakili ayam dan bebek. Dalam hal ini ada kisah nyata, ayam kampung yang diternakkan di desa berakhir hayatnya di kota. Karena di sanalah pemasaran terbesarnya. Sehingga terhindar dari mati dalam keadaan ndesa.

Jenis lainnya, ayam broiler. Ayam pedaging hasil rekayasa genetika kerjaan orang kota itu justru lebih banyak dipotong di desa. Memang tidak semua. Ini berkenaan dengan harga dagingnya yang berkompromi dengan taraf ekonomi masyarakatnya. Lebih murah dari ayam kampung yang disembelih di kota.

Selain ayam dan bebek, bangsa unggas lainnya ialah burung merpati. Yaitu burung jinak yang selalu dikaitkan dengan soal nyanyi dan janji. Coba selidiki, berapa banyak lagu-lagu yang menyebut-nyebut merpati. Judulnya saja lebih dari lima jari.

Menyebut nyanyi dan janji, jadi ingat musisi Ahmad Dhani. Ia yang pernah berjanji dipotong anunya baru saja bebas dari penjara. Bukan karena janji yang diingkari, tapi karena ujarannya mengandung benci. Selain Dhani, Amien Rais juga pernah berjanji menempuh jarak Jogjakarta dan Solo dengan berjalan kaki. Tentu boleh sambil bernyanyi. Kalau memang tidak diingkari.

Om Dhani dan Mbah Amin mengucap janji sama-sama akibat dari upaya menggilas Jokowi. Jokowi selalu tak terbendung dan menang berkali-kali. Janji mereka berdua sepertinya tak akan terlunasi. Kalau memang punya, keduanya pasti menuai malu. Sebab media sosial saat ini sangat terampil dan kreatif membully. Pendukung mereka boleh saja balas membully bahwa Jokowi tak menepati semua janji. Namun tentu mereka harus lebih dulu menunaikannya.

Baca Juga:  Fyi, Akun Instagram Bayi Serupa Pelanggaran Privasi oleh Orang Tua

Oh ya! Soal berjanji, Ruhut Sitompul dan La Nyalla Mattalitti meng-Indonesia juga. Ruhut janji potong telinga. Sedangkan La Nyalla berjanji potong kepala. Seram ya!

Dari semua tokoh politik yang berjanji di atas berbeda dengan merpati. Mereka manusia yang tergolong mampu membuang-buang uang dengan membakar kembang api terbang. Mungkin sambil menyantap hidangan merpati panggang. Sedangkan merpati hanyalah burung yang malam tadi jadi tumbal kebahagian. Dibakar dan jadi santapan.

Yang sering kita dengar, merpati tak pernah ingkar janji. Walaupun jinaknya merpati lebih menjengkelkan jomblo yang belum punya tambatan hati.

Malam 1 Januari tadi sepertinya tak ada yang membakar burung garuda. Mengingat status burung itu antara ada dan tiada. Kalaupun ada, tentu sudah masuk katagori satwa langka. Lagipula Garuda Indonesia sedang gundah gulana. Tak pakai api pun, kepakan sayapnya menebarkan hawa panas yang mampu menghangatkan jagat raya Indonesia. Jajaran direksi Garuda sedang menerima hukuman bully media sosial. Belum tau juga, apakah nantinya akan berakhir dengan hukuman bui bagi yang terkena sial.

Titik api itu juga berasal dari ledakan mercon korek yang diledakan anak-anak ingusan. Dari golongan keluarga pinggiran yang akrab dengan susahnya meningkatkan taraf kehidupan. Saya hanya tega menyebut pinggiran sebagai kata ganti kemiskinan. Walaupun dalam hal memenuhi kebutuhan gas rumah tangga, hampir tak ada bedanya antara miskin dan kaya. Tidak sedikit orang kaya yang tak malu memakai gas elpiji jatah orang miskin yang disubsidi.

Titik api itu juga berasal dari kembang api yang terbang tinggi. Yang dibakar orang-orang yang kelebihan uang. Sebagian kita menganggap wajar kalau mereka berfoya-foya. Karena yang dibakar adalah buah usaha mereka. Dari usaha-usaha swasta biasa, sampai usaha-usaha syar’i yang diridhai. Termasuk juga dari usaha-usaha korupsi yang hampir jadi keharusan kita untuk bertoleransi. Memaklumi. Minta dibagi. Dan ikut menikmati. Ada juga sedikit yang diperoleh dari usaha penjarahan bank. Semisalnya Kiancury. Baca: kalian curi.

Baca Juga:  Ananda Badudu dan Moralitas Palang Merah Albert Camus

Titik api itu dihitung sejak sore sampai lebih kurang sepuluh menit lewat tengah malam. Sumber asap yang merata itu tak membuat pemerintah resah seperti berapa tahun belakangan. Saat masyarakat juga resah karena tak lagi bebas membakar lahan. Dan was-wasnya manajer perusahaan perkebunan. Takut menanggung beban kesalahan akibat musibah kebakaran hutan.

Selain karena musim hujan yang jitu menghalau jerebu, titik api itu dibuat oleh hampir seluruh warga dunia. Tak ada negara yang mengirim nota protes soal kualitas udara. Layaknya budaya korupsi yang hampir disepakati untuk ditoleransi, pemerintah juga memaklumi. Hanya sekali setahun, biarlah rakyatnya berpura-pura bahagia.

Pura-pura bahagia?

Ya! Karena apa mereka lakukan adalah sebuah upaya mencari kebahagian. Itu artinya bahagia itu tak ada. Paling tidak, kurang kadarnya. Makanya harus disempurnakan setahun sekali.

Begitulah! Banyak orang yang mencari jiwa yang sraya. Yang dalam Bahasa Sansekerta artinya: jiwa yang indah. Kenyataannya, saat ini Jiwasraya juga sedang gundah. Resah gelisah. Tak indah. Seperti halnya Garuda Indonesia.

BACA JUGA Nggak Usah Bikin Resolusi Tahun Baru Kalau Isinya Masih Sama dengan Tahun Lalu atau tulisan Taufikson Abakian Julakian lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
5

Komentar

Comments are closed.