Dasar Snob, Beda Cara Minum Kopi Aja Jadi Masalah

Saya pikir, urusan minum kopi aja kok ya jadi ribet, sih. Padahal kan tinggal minum aja. Entah kenapa kok sekarang minum kopi harus ada filosofisnya.

Artikel

Seto Wicaksono

Saat ini, ngopi bukan lagi hal yang biasa bagi kebanyakan orang. Ngopi, sudah menjadi sesuatu yang istimewa, bahkan tren di kalangan anak muda kekinian. Meski bukan pecinta kopi, sesekali saya meminum kopi untuk merasakan manfaat kafein yang terdapat di dalamnya, khususnya pada siang hari, tepatnya sesaat setelah waktu istirahat di kantor. Sekira pukul 13.00 adalah waktu di mana mata inginnya terpejam sementara, ngantuk. Padahal, ada tugas yang harus dikerjakan. Itu kenapa, ngopi adalah pilihan terbaik bagi saya—mungkin juga bagi orang lain—agar mata tetap melek.

Saya tidak mematok pada satu merek kopi, selama bisa membuat mata melek, ya diminum saja. Mau yang sachet, botol kemasan, atau memesan di kedai kopi terdekat dengan segala promo dan cashback yang ada pun tidak masalah. Khusus untuk yang terakhir, saya hanya membeli sesekali saja, karena jika sampai konsumsi setiap hari dan tanpa promo, harganya ya lumayan juga. Hehehe.

Meskipun begitu, ada beberapa teman yang entah kenapa mengelompokan kopi berdasarkan mereknya. Apa nggak bikin mangkel? Pasalnya, teman saya masih saja mengolok teman yang lain dengan berkata, “ya ampun, masih aja minum kopi sachet. Kopi susu kekinian, dong”. Hadeeeh.

Memang, es kopi susu saat ini menjadi primadona. Tapi, jangan mentang-mentang jadi penikmat satu varian kopi kekinian, lalu seakan mempermasalahkan penikmat kopi yang lain, dong. Lagipula, kan nggak semua orang harus menikmati kopi dengan merek juga varian rasa yang sama.

Selain mempermasalahkan merek dan varian kopi, teman yang lain bahkan sempat mengomentari cara saya ketika minum kopi. Biasanya, setelah kopi dirasa hangat, saya langsung seruput begitu saja. Jika digambarkan, kurang lebih sama seperti ketika minum air mineral. Menurut teman saya, menikmati kopi itu tidak demikian. Ada cara lain seperti dihirup dulu, lalu diseruput secara perlahan hingga habis. Karena hal tersebut, giliran teman saya yang mangkel kepada saya. Hehehe.

Baca Juga:  Maha Benar Senior dengan Segala Firmannya

Saya pikir, urusan minum kopi aja kok ya jadi ribet, sih. Padahal kan tinggal minum aja. Meski saya juga paham, cara minum kopi tiap orang pasti berbeda. Ada yang langsung diminum di gelas, memakai sedotan, bahkan Kakek saya terbiasa minum kopi dengan cara memindahkan terlebih dulu dari gelas ke alas (tatakan) gelas kaca, baru diseruput. Baginya, hal tersebut merupakan cara terbaik dalam menikmati kopi. Namun, cara seperti ini semakin terlihat jarang digunakan.

Dan untuk beberapa teman saya, pemilihan juga minum kopi harus menggunakan filosofi ini-itu. Entah kenapa kok ya saat ini yang berhubungan dengan kopi harus sefilosofis itu. Dikaitkan dengan senja, melankolis, dan lain sebagainya. Ketika saya menyeruput kopi dengan beberapa teman, sepertinya tidak semerepotkan itu. Cukup datang ke warkop langganan, pesan kopi hitam atau kopi susu sesuai selera, kemudian ngobrol sambil makan gorengan atau indomie sampai bosan. Soal waktu? Nggak perlu nunggu senja. Mau pagi, siang, atau malam, seru-seru aja, kok, meski tanpa filosofi.

Tren ngopi juga semakin meningkat seiring banyaknya kedai kopi baru yang bermunculan. Di satu sisi tentu bagus, karena semakin banyak pegiat usaha yang bermunculan dengan segala ciri khas rasanya. Ditambah lokasi yang terbilang edgy sekaligus instagram-able, yang membuat banyak orang betah mampir sekaligus dijadikan tempat untuk foto-foto. Di sisi lain, pegiat usaha kedai kopi juga harus berhadapan dengan tantangan sekaligus kenyataan akan persaingan di dunia kopi semakin ketat. Dari sisi pelanggan, tidak sedikit pula yang mencoba es kopi kekinian karena penasaran.

Jika dahulu kopi lebih lekat dengan pria, kini, banyak wanita yang juga menjadikan kopi sebagai minuman favorit, bagaimana cara minumnya, nggak perlu dipermasalahkan, lah. Namun, soal pemilihan harga juga rasa kembali lagi kepada diri masing-masing. Nggak ada salahnya kok menikmati kopi starbucks, ngopi di café atau kedai kopi pinggiran juga nggak masalah. Ngopi di warkop? Lebih nikmat lagi. Apalagi jika tidak ada prasangka maupun batasan saat menyeruput kopi di tiap tegukannya.

Baca Juga:  Mas Kaesang, Jangankan Etika Ngirim Email, Bilang "Tolong" dan "Terima Kasih" Saja Kita Sering Kelupaan

Saya sendiri, lebih menyukai kopi susu yang dibuat sendiri atau di warkop. Tinggal seduh kopi hitam dengan air panas, lalu dicampur susu kental manis vanila dan Diaduk. Kemudian diminum selagi hangat dengan cara saya sendiri. Hasilnya? Kenikmatan yang hakiki.

BACA JUGA Dear Es Kopi Susu: Kamu Enak Sih, Tapi… atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1

Komentar

Comments are closed.