Mempertanyakan Alasan Ngeteh yang Seolah Kalah Pamor dari Ngopi – Terminal Mojok

Mempertanyakan Alasan Ngeteh yang Seolah Kalah Pamor dari Ngopi

ArtikelFeatured

Seorang tea sommelier, memang tak setenar barista. Memang pada kenyataanya, dunia perkopian melaju cepat dan terkesan lebih ngetren dan keren ketimbang ngeteh. Di tongkrongan pos ronda hingga ke kafe, kopi seolah menjadi daya tarik utama dan teh hanya jadi pelengkap, khusus bagi orang-orang yang punya masalah lambung. Apalagi warkop dan kedai kopi sudah menjamur dan seolah tumbuh satu kedai setiap harinya. Teh tentu ada di setiap menu kedai kopi atau kafe, minimal es teh. Tetapi, tetap saja teh menjadi semacam pelengkap, luwes-luwes. Teh artisan tak sebanyak kopi artisan, begitu juga tempat pelatihan atau tempat belajar membuat teh, memang teh seolah tertinggal dengan kopi.

Setelah muncul film Filosofi Kopi, geliat industri kopi dalam negeri memang meningkat. Muncul para peminum kopi milenial yang bergabung ke penikmat kopi gelombang ketiga. Di wilayah saya sendiri, terjadi gegar budaya yang lumayan signifikan. Warkop sasetan berubah jadi coffee shop. Ahli kopi bermunculan. Yang nggak ahli tapi pengin dianggap ahli lebih banyak lagi. Sampai-sampai mereka suka ngecengin para peminum kopi saset. Kopi benar-benar mengganti kebiasaan ngeteh di angkringan dan warung-warung kecil.

Lagi pula memang ada stigma ngeteh itu kurang keren. Ngopi seolah lebih laki, lebih keren, lebih mahal, dan lebih kekinian. Zaman sekarang, namanya nongkrong ya ngopi, bukan ngeteh. Bahkan ngopi bisa digunakan sebagai kata ganti dari kumpul, ketemuan, nongkrong, ngobrol, dan lain sebagainya.

Baca Juga:  Mengkritisi Anak Indie yang Tidak Tahu Arti Musik Indie

Kedai kopi biasanya menyediakan teh juga, tapi tak semua begitu. Bahkan jarang yang menggunakan kata teh di dalam plang nama kedainya. Seolah teh memang dianaktirikan oleh masyarakat. Banyak orang yang beranggapan ngeteh tak perlu ke kedai atau kafe, cukup di rumah. Bukannya ngopi pun begitu? Padahal ngeteh juga bisa seasyik ngopi. Banyak pilihan jenis teh juga sebenarnya. Di beberapa kedai, mereka bahkan punya lebih dari lima varian teh. Pintar-pintar cari kedai lah. Ngeteh sebenarnya juga bisa memberikan banyak pengalaman baru, tapi nyari kedai yang punya banyak pilihan teh memang sulit.

Seperti Jogja, kopi juga terlalu sering diromantisisasi, tak mengapa juga sebenarnya. Memang jarang yang meromantisisasi teh, apalagi seliar dan segila kopi. Mulai dari kalimat “Kopimu kurang pait” dan “Lewat kopi aku belajar pahitnya hidup” sampai ke quote keminggris lain. Beberapa tahun lalu, foto cangkir kopi sering menjadi background dari petuah bijak dan potongan syair dari lagu atau puisi terkenal. Sempat juga menempel pada kaum yang dianggap indie dan beda, kopi dan senja istilahnya. Aneh juga rasanya, magrib-magrib masa ngopi? Sampai ada permen kopi yang terkenal itu, jarang yang tahu permen rasa teh juga ada. Tak terlalu laku mungkin, tak terlalu dikenal. Produk olahan kopi dan turunannya juga lebih mudah ditemui.

Baca Juga:  Andaikan Saja Mbak You Adalah Presiden Indonesia

Di daerah saya, tren kopi memiliki andil besar dalam ekonomi para petani kopi, meski belum semua merasakannya. Kopi Merbabu dan Windusari misalnya. Dua kopi ini jadi terkenal dan naik pamornya berkat menjamurnya kedai kopi dan barista. Bahkan sampai dikirim ke luar daerah. Padahal ada teh asli Merbabu dan Windusari juga. Namun, teh tak begitu diperhatikan. Tiap ada pameran pertanian atau festival tembakau, pasti kopi jadi primadona. Padahal, ngeteh adalah budaya yang lebih lama, lebih dulu ada. Kopi memang sedang menjadi pujaan banyak orang, bahkan jumlah kedai kopi tak pernah berkurang, meningkat terus.

Susah juga mau meromantisisasi teh, agak wagu, kurang trep. Yah, mau ngopi atau ngeteh, selagi bisa bersilaturahmi tanpa toxic-toxic-an tentu tak masalah. Mau kedai kopi, di rumah, angkringan, pokoknya bebas. Yang penting, bukan cuma kopi dan teh yang harus berkualitas, ngobrolnya juga harus berkualitas, nggak cuma pada mainan gawai dan sibuk sendiri-sendiri.

BACA JUGA Untuk Urusan Teh Celup, Sariwangi dan Sosro Kalah Telak dari Teh Dandang atau tulisan Bayu Kharisma Putra lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.