Bukan Maen! Kafe Udah Nyediain Asbak, Perokok Tetep Buang Puntung Sembarangan

Artikel

Avatar

Saya nggak masalah sama orang merokok. Temen saya banyak yang ngerokok, laki-laki dan perempuan. Kalo kemudian ditanya kenapa saya nggak ngerokok padahal saya barista (secara biasanya yang demen ngopi pasti demen ngerokok), jawabannya simpel banget. Bukan urusan kesehatan sama sekali, tapi murni karena nggak doyan. Sesimpel saya nggak doyan semangka sementara banyak orang doyan.

Bekerja di kedai kopi, tentunya banyak berurusan dengan berbagai bentuk manusia dengan karakter beragam. Dari berbagai bentuk model manusia, golongan perokok tentunya sangat banyak, dan sudah pasti untuk menyesuaikan banyaknya perokok, kedai kopi juga kudu menyediakan jumlah asbak yang memadai.

Tentu sudah diketahui fungsi asbak itu buat apa, yaitu buat tempat naruh abu rokok sekaligus puntung rokoknya. Sayangnya, dari sekian banyak perokok yang datang ke kedai kopi, nggak sedikit juga dari mereka yang seolah amnesia kalo asbak itu udah ada. Banyak dari mas-mas atau mbak-mbak yang sebat santai tapi menjadikan lantai sebagai tempat buang puntung rokoknya.

Iya, banyak perokok budiman yang tahu cara merokok dengan baik dan benar. Saya salut buat perokok model begituan. Tapi ya itu tadi, banyak yang ndablek dan nggatheli poool.

Nih, berikut sudah saya daftar benda apa saja yang sering dijadikan pelampiasan para perokok buat aksi laknatnya ini.

#1 Gelas atau piring

Asbak sudah tersedia di meja, tapi entah karena asbaknya kurang cakep apa gimana, sering banget gelas kosong sama piring kosong dijadikan tempat naruh abu dan puntung-puntung rokok. Asli, itu nyebelin banget.

Bukannya apa-apa, gelas dan piring itu kan nanti dipake lagi buat naruh makanan dan minuman ya, dan tentunya juga dicuci bersih lagi, tapi kan tempat yang buat naruh makanan dan minuman kayak dijahatin banget gitu kalo dibuat naruh sampah.

Baca Juga:  Cinta Barcelona yang Akhirnya Tidak Bertepuk Sebelah Tangan

Asbak loh itu udah ada di meja, kalo emang udah penuh kan tinggal minta yang baru, atau kalau lebih budiman ya buang sampahnya ke tempat sampah biar bisa dipake lagi.

Lagian kebayang nggak sih risihnya lihat sisa makanan kecampur-campur sama abu dan puntung rokok? Bukan masalah kemenye dan gampang jijik ya, tapi itu sisa makanan mereka sendiri dan dicecek-cecekin puntung rokok loh. Makanan loh. Makanaaannn. Masa iya cuma saya yang merasa sayang sama makanan meski udah sisa gitu?

#2 Tatakan gelas

Tatakan gelas biasanya juga jadi korban tindakan bedebah ini. Asbak udah tersaji dengan cakep tapi ya tangan gatel tetep aja nyecekin rokok ke situ. Maksudnya kan biasanya tatakan gelas itu nggak lebar-lebar amat ya, malah jauh lebih lebar asbak ke mana-mana, tapi kok ya tetep aja dijadikan tempat nyecrek rokok coba.

Terus, biasanya nasib tatakan gelas lebih mengenaskan lagi. Selain dijadikan tempat puntung rokok, dia juga dijadiin tempat nuang saos atau mayones. Kan sungguh menderita dia. Sudah lengket kena saos ato mayones, eh masih harus digogrokin abu rokok. Ah, malang benar. Apa iya nurani perokok jenis ini sudah tiada?

#3 Meja

Ah yang satu ini menyebalkan sekali. Iya sih meja itu luas, tapi luasnya meja itu bukan buat menanpung kotoran rokok kalean juga. Meja itu buat naruh makanan, minuman, laptop, kunci motor, atau mesin jahit sekalian juga nggak apa-apa, tapi nggak pernah difungsikan buat jadi wadah abu rokok kalaean.

#4 Lantai

Iya, lantai itu emang luas banget, lebih luas dari asbak. Tapi hanya karena lantai itu luas, bukan berarti abu rokok bisa seenaknya dibuang ke lantai. Asli, menyebalkan sekali jenis perokok yang asal buang puntung rokok ke lantai. Kayak, mikir nggak sih kelakuannya itu bangsat? Apalagi kalo lantainya dikonsep pake batu-batu kerikil gitu, kan susah ngebersihinnya.

Baca Juga:  4 Jenis Pihak yang Sering Dicantumkan Musisi dalam Kolom Thanks to di Sampul Kaset Pita

Saya bertanya-tanya seperti apa logika manusia tipe ini, yang asal buang puntung rokok ke lantai. Bahkan kalo nggak disediakan asbak sekalipun, buang abu dan puntung rokok ke lantai itu nggak boleh dilakuin.

Gayanya di luar ngeluh masyarakat buang sampah sembarangan dan bikin banjir, eh dirinya sendiri buang puntung rokok sembarangan. Kalo terus berdalih dengan kalimat, “Kan puntung rokok kecil, Bang! Nggak bikin banjir.” Gundulmu. Biar kecil, sampah ya sampah. Asli, plek kayak iklan rokok A Mild yang lagi hobi nyindir kelakuan masyarakat negeri ini yang superajaib. Bukan maeeennn.

BACA JUGA 5 Kebiasaan Berbahaya tapi Kita Nggak Ambil Pusing Ketika Melakukannya dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.