Sudah Kaya Tapi Tetap Minta Bantuan Miskin: Ya Gitu Kalo Orang Punya Mental Miskin

Punya rumah mewah bertingkat tapi masih minta bantuan untuk orang miskin. Begitulah hidup orang yang punya mental miskin. Mau sekaya apa pun ngerasa miskin.

Artikel

Avatar

Salah satu desa di Klaten, Jawa Tengah kini tengah disoroti media karena rumah mewah bertingkat yang ditempeli stiker keluarga miskin. Pemilik rumah bahkan dengan tegas mengatakan tidak akan mundur dari penerima bantuan pangan non tunai (BNPT) karena menurutnya ia belum lama dapat bantuan sementara keluarga lain sudah lama. Saya seketika tersadar bahwa tidak ada korelasi antara kepemilikan properti dengan status kemiskinannya.

Yap, kemiskinan ternyata sama sekali tidak berhubungan dengan properti yang dimiliki seseorang. Contohnya seorang yang memiliki kendaraan NMax tapi memilih membeli gas bersubsidi, gas 3 kg. Dan sebaliknya, seseorang bisa saja hidup kekurangan bahkan tidak layak namun memilih untuk tidak meminta-minta. Ironi memang tapi hal ini lumrah saja kita temukan dalam kehidupan sehari-hari.

Saya tinggal di sebuah kompleks yang dihuni oleh banyak kelas menengah. Karena tempat tinggal saya memiliki kios sederhana, banyak dari mereka yang mampir berbelanja. Biasa saja saya melihat orang naik mobil atau motor yang tidak layak dikatakan sebagai properti orang miskin membeli gas 3 kg di rumah. Mau nolak kan tidak mungkin, bisa-bisa orang berhenti belanja dan kios saya gulung tikar.

Pernah saya sesekali iseng bertanya ke pembeli gas 3 kg perihal kenapa dia memilih gas 3 kg, padahal kan dia sangat mampu. Saya tidak takut bertanya ke pelanggan satu ini, bukan karena kios kami ada ilmunya sehingga bagaimanapun pelanggan tetap datang, tapi karena pelanggan ini saya kenal dekat, bagaimanapun dia tidak akan belanja di tempat lain kecuali mau perutnya terisi paku.

“Zaman sekarang susah, pedagang kayak saya ini rezekinya seret sejak Jokowi jadi presiden. Uang beredar sekarang tidak seperti dulu, kalau saya beli gas non-subsidi makin susah hidup saya” begitu jawabannya.

Baca Juga:  Beda Angkringan dan Hik Itu Apa, sih?

Dalam hati saya kalau pedagang sekelas dia yang punya rumah lebih dari satu, mobil lebih dari satu, motor tentu saja lebih dari satu, mengatakan rezekinya seret, bagaimana dengan yang ada di bawah dia? Bagaimana dengan mereka yang masih hidup dari sisa-sisa sampah plastik yang dibuang oleh kelas menengah seperti dia?

Saya mengenal seorang nenek-nenek tua hampir bungkuk yang setiap harinya mengunjungi kompleks kami untuk mencari percikan rezeki dengan mengais-ngais sampah dan berharap ada sampah plastik atau barang bekas yang bisa dijual kembali. Wajahnya penuh guratan usia senja. Meski begitu nenek ini sangat luar biasa, ia selalu tersenyum ramah kepada setiap yang ia temukan.

Saya tidak mengetahui ia tinggal di mana, apakah rumahnya ada stiker miskin atau tidak, dapatkah dia BNPT atau tidak, yang saya tahu ia selalu tersenyum ramah seolah-olah hidupnya mudah. Nampak kali terlihat kekayaan hatinya. Jika melihat beliau saya merasa tidak perlu memiliki properti mewah untuk menjadi kaya.

Beda sekali nenek ini dengan ibu muda pemilik rumah berlantai dua yang masih kekeuh mengatakan tidak akan mundur dari bantuan langsung tunai. Padahal jelas sekali rumahnya menunjukkan bahwa ia mampu. Rumahnya mewah berlantai dua berhias keramik di dinding maupun lantainya. Menurut pantauan Detikcom rumah ini merupakan rumah paling mewah di sekitar situ.

Manusia memang seperti itu, kadang lupa bersyukur dan melihat ke bawah. Padahal tidak jauh dari rumah ibu itu terdapat sebuah rumah yang belum terplester dan beralas tanah  dengan luas 4×7 meter yang dihuni oleh ibu dan anaknya. Meski begitu rumah ini tidak memiliki stempel miskin. Entah karena belum mengajukan atau memang tidak mengajukan menurut salah satu tetangganya yang bersangkutan belum terdata sebagai warga miskin.

Baca Juga:  Mari Bersepakat Bahwa Indomaret Lebih Baik Daripada Alfamart

Kedua keluarga ini semakin memperjelas bahwa kemiskinan sama sekali tidak ada hubungannya dengan kepemilikan properti, kemiskinan adalah keadaan fikir. Orang yang berfikir miskin, semampu apapun, semewah apapun properti yang ia miliki, akan selalu meminta karena ia sudah miskin sejak dalam pikiran. Berbeda dengan orang yang sudah kaya sejak dalam pikiran yang semiskin apapun tampilan luarnya, namun selalu malu untuk meminta-minta.

Tidak terlalu berbeda dengan orang yang naik mobil tapi membeli gas 3 kg atau orang yang naik mobil yang tidak bisa dikatakan butut namun masih saja membeli bahan bakar kendaraan bersubsidi di pom bensin. Menyitir pernyataan Pramoedya Ananta Toer, mereka itu sudah miskin sejak dalam pikiran, apalagi dalam perbuatan.

BACA JUGA Bagi Rakyat Miskin, Pemerintah Memang Tak Pernah Lebih Baik Ketimbang Acara Bedah Rumah atau tulisan Aliurridha lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
20


Komentar

Comments are closed.