Berdebat Sama Orang Fanatik Itu Merepotkan

Saya melihat bahwa justru berdebat dengan orang fanatik sama saja berdebat dengan tembok. Argumen yang kita berikan justru akan mentah ditelan angin.

Artikel

M. Farid Hermawan

2019 sebentar lagi berakhir. Ketika merunut perjalanan sepanjang 2019, garis besar yang saya temui dari awal 2019 hingga akhir adalah bagaimana perbedaan selalu diperdebatkan secara berlarut-larut. Semenjak konflik cebong dan kampret yang menjadi pelatuk untuk membedakan aku kubu ini dan kamu kubu itu. Membuat segala sesuatunya seakan-akan selalu berujung ke jurang perbedaan.

Yang paling baru soal ngasih ucapan selamat natal. Perdebatan dan rasa perbedaannya luar biasa. Saya tidak bicara dalam konteks haram atau tidak. Tapi bagaimana perdebatan itu muncul, nyatanya lahir dari sikap fanatik yang terlalu mengakar di dalam diri masyarakat Indonesia yang semakin hari semakin mengkhawatirkan.

Mungkin saya saja yang khawatir, yang lain tidak. Namun jika kita berpikir ulang. Buat apa bangsa kita bikin semboyan Bhinneka Tunggal Ika yang artinya walau berbeda-beda tapi tetap satu. Namun dalam praktiknya justru kita masih sering membeda-bedakan dan sulit untuk menjadi satu yaitu Indonesia, terlepas dari apa pun agamanya, sukunya dan warna kulitnya.

Ketika perbedaan ini terus-terusan dipupuk dan sikap fanatik yang berlebihan selalu diutamakan. Saya lagi-lagi khawatir, tahun-tahun ke depannya negeri ini semakin sulit bikin pasukan militer luar angkasa seperti apa yang dibuat Amerika Serikat.

Memang tidak dipungkiri sikap fanatik banyak melahirkan sekat-sekat perbedaan macam intoleransi dan rasis. Ini bukan isapan jempol, faktanya negeri kita masih harus terus belajar jika bicara intoleransi akibat sikap fanatik yang berlebih.

Fanatik pastinya tidak melulu soal agama. Sebelum bicara hal kompleks menyoal agama. Setidaknya kita menyadari bahwa sikap fanatik yang muncul dari hal paling sederhana sekalipun ujungnya akan selalu tidak menyenangkan. Contohnya saja pada suatu waktu saya pernah menulis sebuah postingan di grup Facebook yang menanyakan kenapa cowok-cowok boyband Korea itu jarang punya jenggot dan kumis.

Baca Juga:  Panitia Kegiatan yang Paling Capek itu Divisi Perlengkapan

Saya cuma nanya hal paling sederhana yang tentunya tidak ada satupun kata yang menyinggung dalam pertanyaan saya. Tapi bukannya dijawab dengan baik, justru saya dihujat dengan kalimat-kalimat, “kamu tau karya mereka, gak?”, “jangan ngehina gitu, dong”, “ngaca dulu, muka kamu kayak gimana, nj*ng.” Saya tentunya hanya bisa ketawa, sebegitu loyal dan fanatiknya, kah para fans-fans Indonesia terhadap pria-pria Korea?

Padahal itu pertanyaan biasa yang semestinya bisa didebat dengan fakta-fakta rasional. Tapi sikap fanatik membuat semuanya buta dan kalap. Itu contoh paling sederhana dari sikap fanatik yang didasari atas dasar suka dan fans. Ketika melihat adanya kecenderungan yang kontra terhadap idolanya, semuanya akan dihajar.

Sikap fanatisme, fanatik dan turunannya memang cukup rumit. Menutup mata terhadap kebenaran dan fakta, hingga tidak mau sejalan dengan logika dan akal rasional. Jika bagi mereka benar, maka itu akan selalu benar. Dan semakin mendekati akhir 2019 ini, sikap-sikap fanatik semakin sering saya lihat, dengar dan rasakan.

Adakalanya saya melihat di sosial media berbagai perdebatan mulai dari yang akar masalahnya sangat serius hingga yang paling tidak penting. Semuanya punya benang merah yang sama, tidak ada penyelesaian di dalam perdebatan itu. Karena apa? Itu tadi, adanya sikap terlalu fanatik terhadap suatu hal.

Saya melihat bahwa justru berdebat dengan orang fanatik sama saja berdebat dengan tembok. Argumen yang kita berikan justru akan mentah ditelan angin. Dan konyolnya, masih banyak orang yang mau repot-repot berdebat dengan orang-orang fanatik walaupun mungkin mereka tahu bahwa mendebat orang fanatik itu benar-benar merepotkan.

Fanatik tidak hanya tentang satu hal, tapi banyak hal. Bahkan jika memperdebatkan soal pengahapusan situs nonton gratisan INDOXXI, ada saja kaum fanatik yang mencemooh kaum pro penghapusan INDOXXI. Padahal si kaum fanatik INDOXXI ini sebenarnya tahu bahwa situs yang mereka kunjungi itu ilegal tapi karena sudah fanatik dan tentu saja ditambah dengan alasan yang dibuat seolah-olah situs INDOXXI itu legal, maka sikap fanatik itu semakin sulit didebat.

Baca Juga:  Kata Siapa Bapak-Bapak Itu Tak Suka Curhat?

Kepuasan ego dari sikap fanatik itu memang luar biasa. Itu saya rasakan sendiri ketika saya mematahkan pendapat orang yang mengatakan bahwa One Piece itu komik yang jelek. Sikap fanatik pada dasarnya dimiliki oleh semua orang. Hanya saja trigger-nya berbeda-beda. Ada yang ketrigger dengan mendengar warga mayoritas mengucapkan selamat Hari Raya untuk warga minoritas, ada yang ketrigger ketika idol-nya diejek hingga ada yang ketrigger ketika junjungannya dikritik. Dan masih banyak trigger-trigger lainnya. Bahkan saat ini pun saya sedang bersikap fanatik seolah-olah tulisan saya ini benar. Aaah, kita semua memang manusia fanatik.

Mungkin benar kata Puthut EA dengan sedikit modifikasi dari saya, “bagi banyak orang, berdebat dengan orang fanatik itu merepotkan. Kadang saya juga merasa begitu. Sebab kemampuan otak saya tiba-tiba berubah menjadi di bawah rata-rata, dan niat berdebatnya malah berubah bukan untuk mencari kebenaran.”

BACA JUGA Tentang Belajar dan Ketakutan-Ketakutan Kita atau tulisan M. Farid Hermawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
20

Komentar

Comments are closed.