Memanusiakan Diri Sendiri Meskipun Pernah Menjadi Brengsek

Sudah terlalu banyak cemas dan tangis untuk orang lain. Saya memang bersalah. Tapi saya cuma manusia. Dan saya tidak mau dituntut untuk jadi lebih dari itu.

Artikel

Avatar

Kita hidup dengan norma-norma sosial yang menanamkan asumsi dan pengertian akan apa yang benar dan yang salah. Dan sebagai manusia biasa yang penuh kebingungan di sana-sini akan norma-norma sosial tersebut, saya tentu membuat banyak kesalahan secara sadar atau tidak sadar.

Ada kesalahan yang tidak menimbulkan perasaan berdosa. Ia terlewat begitu saja. Seperti membuang sampah sembarangan, menghina seorang kawan (yang berpotensi membuat hatinya sakit) sampai membajak film. Tapi ada pula kesalahan yang menimbulkan cemas, rasa takut dan gelisah yang berkepanjangan.

Bagi tiap orang, contohnya tentu berbeda-beda. Pasalnya, ada orang yang punya tipe masa bodoh sehingga punya filter yang amat ketat untuk hal-hal yang masuk ke dalam keresahannya. Tapi, di sisi lain, ada juga yang punya kebiasaan berpikir terlalu banyak sampai-sampai hal-hal kecil seperti keceplosan berkata kotor atau satu kata buruk dari orang asing membuatnya tidak bisa tidur semalaman.

Saya (dan barangkali juga para pembaca) tidak bisa menaruh diri di dalam tipe 1 atau 2. Sistem berpikir saya untuk menyelesaikan berbagai macam pemikiran yang masuk rasanya akan terlalu kompleks untuk dikategorikan ke dalam satu dari dua jenis sistem berpikir.

Saya cukup masa bodoh untuk tidak memikirkan hinaan-hinaan yang saya lontarkan pada orang lain tapi juga bisa menjadi amat gelisah ketika merasa melakukan hal-hal yang cukup brengsek meski saya punya alasan yang amat logis sebagai pembenaran dalam diri.

Ketika merasa melakukan kesalahan dan diserang perasaan bersalah karenanya, saya biasanya punya 2 cara untuk menghilangkan rasa bersalah ini. Pertama, mencari pembenaran-pembenaran untuk meyakinkan diri sendiri bahwa saya tidak bersalah. Kedua, mengakui kalau saya brengsek kemudian berdamai dengan diri sendiri serta meminta maaf jika ada yang terkena dampak dari kelakuan saya.

Baca Juga:  Akankah Kita Menjadi Lebih Baik Setelah Lebaran?

Cara kedua membuat saya jauh lebih plong. Meski seringkali maaf tak datang dengan mudah. Dan dalam hati yang terdalam saya tahu telah menancapkan rasa sakit yang cukup parah ke beberapa orang.

Bagaimana tidak, harus saya akui, saya adalah manusia yang cukup brengsek. Saya telah melakukan kesalahan-kesalahan (yang tidak perlu saya utarakan juga di sini) yang saya kira telah memberikan kesedihan yang cukup besar bagi beberapa orang.

Iya, saya memang brengsek. Tidak perlu ada pembenaran apa-apa. Saya punya tendensi untuk membuat orang yang saya sayangi sekalipun merasa sakit. Bahkan seringkali ada rasa senang begitu melihat penderitaan orang. Saya melakukan banyak kesalahan.

Tapi saya kira dengan mengakui pada diri sendiri segala kesalahan dan sifat buruk, pada akhirnya, saya jadi tak perlu menuntut terlalu banyak kepada diri sendiri. Saya bukan malaikat. Atau nabi. Saya cuma manusia yang menginjak bumi pun belum sampai 18 tahun.

Ada banyak kebingungan. Ketidaktahuan. Kebohongan. Kebodohan. Kesalahan. Tapi bukankah itulah yang selalu hadir dalam tiap babak sejarah manusia?

Sulit untuk menghilangkan perasaan cemas akibat kesalahan-kesalahan yang saya buat. Meski permintaan maaf telah saya luncurkan dan segala tanggung jawab yang saya rasa ada telah dituntaskan. Tapi bukankah kecemasan ini juga wajar sebagai manusia?

Saya kira, pada akhirnya, saya mesti berdamai. Saya mesti memanusiakan diri saya sendiri. Saya bukan orang suci yang selalu bersih dari segala nafsu berbuat tercela. Tapi saya juga bukan setan yang segala daya dan upayanya dikerahkan untuk kejahatan.

Saya cuma manusia. Tidak lebih. Dan yang namanya manusia pasti berbuat salah. Dan saya tidak perlu mencoba untuk menjadi lebih dari makhluk penuh kesalahan ini.

Baca Juga:  Tidak Semua Celaan Perlu Dibalas dengan Karya, Kawan

Sudah terlalu banyak cemas dan tangis untuk orang lain. Saya memang bersalah. Tapi saya cuma manusia. Dan saya tidak mau dituntut untuk jadi lebih dari itu.

Saya juga punya perasaan buat diri sendiri. Saya memang brengsek. Tapi saya juga bisa cemas dan sedih seperti orang lain.

Saya, dan mungkin anda, seharusnya bisa lebih menghargai diri sendiri. Kita barangkali terlalu banyak berpikir untuk kebahagiaan orang lain kemudian mengutuk diri sendiri untuk kesalahan-kesalahan yang sebenarnya sudah tidak punya tempat di masa kini dan masa depan.

Sudahlah. Kita cuma manusia. Tidak perlu jadi lebih dari itu. Akhirnya, kenapa tidak memaklumi semua ini kemudian menjalankan apa yang bisa dijalani dan ada di depan mata?

BACA JUGA 5 Alasan Mengapa Kita Perlu Berdamai dengan Mantan atau tulisan Hanif Amin lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
10

Komentar

Comments are closed.