Menalar Logika Ngawur Imam Darto Soal Korupsi Dana Bansos Covid-19 – Terminal Mojok

Menalar Logika Ngawur Imam Darto Soal Korupsi Dana Bansos Covid-19

Artikel

Sudah hampir satu tahun pandemi ini berjalan, titik terang nampaknya belum juga terlihat. Ketika masyarakat masih berfokus pada kacaunya penanganan pandemi oleh pemerintah, kabar buruk datang dari arah yang sebenarnya sudah diduga sebelumnya. Dana bansos Covid-19 dari pemerintah (melalui Kementerian Sosial) yang menjadi harapan bagi sebagian besar masyarakat ternyata dikorupsi. Lebih buruknya lagi, korupsi dana bansos ini menyeret nama Juliari Batubara, Menteri Sosial, sebagai tersangka. Nominalnya pun tidak sedikit, 17 milyar. Yah, akhirnya ketahuan juga, kan, apa yang selama ini dikhawatirkan.

Kasus korupsi dana bansos ini menyeret banyak sekali perhatian. Bukan karena nominal atau siapa pelakunya, tetapi kok ya tega, dana bantuan seperti ini masih dikorupsi. Masyarakat biasa, politikus, hingga selebriti pun ikut bersuara dan berpendapat. Salah satu selebriti yang kemarin ikut berpendapat tapi malah blunder adalah Imam Darto. Dalam cuitannya, Imam Darto seakan-akan mewajarkan tindakan korupsi dengan bilang bahwa siapa sih yang tidak gentar dengan uang 17 milyar di depan mata. Begini cuitan lengkapnya

“Bukannya mendukung korupsi ya. Tapi di depan mata disodorin 17M siapa yang gak gentar anjir.

Point is, semua orang punya setannya masing-masing. Tinggal tunggu waktu bikin dosanya aja. Huhuhu.”

Cuitan ini ramai dan mendapat ribuan balasan dan hampir semuanya berupa hujatan dan kritikan terhadap Imam Darto. Kalau mau dibahas, analogi yang dipakai Imam Darto memang sangat tidak tepat. Memberikan analogi korupsi dengan “disodorin” 17 milyar di depan mata itu seperti mempersilakan maling untuk masuk rumah dan menguras habis seisi rumah. Ya kalau disodorin 17 milyar di depan mata, cari tahu lah ini uang siapa, dari mana, dan alokasinya ke mana, bukan malah dikantongin sendiri. Ini masalah mentalitas, dan analogi dari Imam Darto ini juga menggambarkan bagaimana mentalitas maling itu. Tidak ada tempat untuk mewajarkan korupsi yang selama ini jadi musuh kita semua.

Setelah cuitannya ramai dan dihujat banyak orang, Imam Darto kembali mencuit lagi dan memberikan analogi lain yang tidak kalah ngawurnya. Berniat meluruskan persepsi, eh malah semakin jauh membelokkannya. Begini cuitan lengkapnya.

“Wah twitku ramai. Gini, bukan rationalisasi. Ganti analogi deh.

Contoh berita: Seorang publik figur dengan sosok keluarga rukun dicintai jutaan orang, tiba-tiba ketahuan tidur sama Gal Gadot.

Komen gue: Disodorin Gal Gadot telanjang di depan mata siapa yang gak gentar anjir.”

Tetap dengan kalimat “siapa yang gak gentar anjir”, analogi yang dipakai Imam Darto kali ini semakin memperunyam permasalahan. Analogi yang dipakai pun semakin jauh dan semakin ngawur. Masalahnya sama, yaitu mentalitas, bagaimana kita menyikapi sebuah situasi yang bisa dikatakan dilematis. Kalau mentalitasnya mentalitas maling atau mentalitas cabul, maka dihadapkan dengan 17 milyar dan Gal Gadot di depan mata ya pasti disikat. Namun, kalau punya mentalitas yang baik, dihadapkan dengan situasi seperti itu pun tidak akan gentar juga. Sungguh tidak habis pikir, kok ya bisa menganalogikan kasus korupsi dengan disodorin Gal Gadot. Nalarnya di mana coba?!

Imam Darto benar-benar blunder kemarin. Mengganti satu analogi ngawur dengan analogi ngawur lainnya. Bahkan, cuitan di atas terkesan merendahkan perempuan, dengan menyamakan korupsi dengan disodorin Gal Gadot telanjang. Alih-alih meredam permasalahan, Imam Darto malah menyiram bensin di kobaran api yang masih menyala. Sayangnya, api yang menyala juga membakar tubuhnya sendiri. Namun, setelah ramai dan menggembok akun, Imam Darto meminta maaf dan menghapus cuitannya yang katanya “multitafsir” itu. Ya padahal bukan multitafsir, tapi ngawur aja.

Ya begitulah kalau keliru menyikapi sebuah kasus yang cukup sensitif. Udah mah seakan-akan mewajarkan korupsi, pakai analoginya merendahkan perempuan lagi. Ya semakin terperosok, lah. Imam Darto mungkin ingin menyampaikannya dengan cara bercanda, tetapi entah karena dia kurang lucu atau memang salah pilih jokes, jadinya ya malah blunder. Mau terlihat agak pinter dengan pakai analogi, eh, analogi yang dipakai malah ngawur. Ya jadilah Imam Darto digoreng habis oleh warganet.

Saran buat Imam Darto, lain kali kalau menyikapi sesuatu yang sensitif, dipikir lagi berkali-kali. Kalau mau menyikapinya dengan jokes atau candaan, cari jokes yang setidaknya lucu, biar bagus kalau mau ngeles.

Atau sebaiknya kalau emang nggak paham, mending diem.

BACA JUGA Tak Main-Main, Para Food Vlogger Juga Berperan Sebagai Penglaris Warung Makan dan tulisan Iqbal AR lainnya.

Baca Juga:  Facebook dan 3 Stigma yang Dilekatkan kepada Anak Muda yang Masih Menggunakannya
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.