Tak Main-Main, Para Food Vlogger Juga Berperan Sebagai Penglaris Warung Makan

Food vlogger juga berperan memberantas kesyirikan penglaris yang mengubah bentuknya menjadi lebih modern menggunakan review, video, dan platform YouTube.

Featured

M. Farid Hermawan

Semakin maraknya digitalisasi di berbagi sisi kehidupan. Membuat kita sudah sangat familiar dengan yang namanya teknologi. Mau makan pakai teknologi, mau liburan pakai teknologi, hingga teknologi pada akhirnya bisa membuat konsep pesugihan dan penglaris tradisional jadi seperti cerita masa lalu yang kurang beken di era saat ini. Lewat peran food vlogger, saya melihat penglaris menggunakan kolor, tuyul, hingga genderuwo tidak lagi diperlukan saat ini. Cukup datangkan food vlogger atau berharap didatangi oleh mereka, secara perlahan pengunjung akan bertambah dan warung makan mulai cukup populer.

Food vlogger atau sering dikenal vlogger makanan saat ini memang cukup digandrungi. Selain video-video mereka yang pastinya membuat nafsu makan bergejolak, efek sosialnya juga cukup terasa. Secara tidak langsung warung makan yang para mereka kunjungi cukup terdongkrak kepopulerannya. Ini saya ketahui ketika suatu waktu saya sedang liburan ke Balikpapan. Waktu itu saya bersama keluarga saya mencari-cari warung makan yang populer di sana. Maklum walau dulu pernah tinggal di sana selama dua tahun, dan saya waktu itu masih kecil. Ibu dan Bapak saya kurang mengeksplor Balikpapan saat itu. Jadi khazanah perkulinerannya lumayan kudet. Pada akhirnya kami disarankan oleh sang sopir taksi online untuk mengunjungi warung makan yang katanya bertambah populer karena pernah masuk YouTube.

Sebelumnya memang sudah populer katanya, tapi saat didatangi food vlogger Nex Carlos, katanya tambah populer. Wah, saya penasaran saat itu, kebetulan saya sering nonton video-video Nex Carlos di YouTube. Dan benar saja, Nex Carlos pernah ke situ. Dan saat saya datang memang benar ujar pak sopir, rame banget. Nama jalannya saya kurang tahu karena kami diantar langsung oleng sang sopir. Tapi yang pasti lokasinya berdekatan dengan pasar. Impact dari sebuah video ternyata begitu besar setelah saya menyaksikan sendiri warung makan yang pernah dikunjungi Nex Carlos tersebut. Namun saya tidak tahu, apakah semua warung makan akan pasti laris dan populer? Mungkin bisa kalian cek di daerah kalian, warung-warung makan yang pernah dikunjungi food vlogger.

Bicara food vlogger, ketika ditanya siapa food vlogger favorit saya. Saya memfavoritkan tiga food vlogger yaitu Nex Carlos, Mgdalenaf, dan JWESTBROS. Ketiga food vlogger tersebut sering kali membuat diri saya lapar saat menonton video-video mereka di YouTube. Apalagi untuk seorang Nex Carlos. Konon katanya di setiap warung yang berhasil masuk videonya dan di-review olehnya, maka dapat dipasitikan akan langsung banyak pembeli. Di Balikpapan sudah dapat saya pastikan desas-desus itu benar. Tapi entahlah di warung makan lain yang pernah ia kunjungi.

Baca Juga:  Lebih Gelap Mana, Dark Joke-nya Coki Pardede atau Dark Mind-nya Kelompok Fanatik?

Bagaimana luar biasanya peran food vlogger terhadap keuntungan para pelaku usaha tentunya harus kita apresiasi. Mereka tidak hanya makan, tapi juga sekaligus sebagai penglaris dan penambah nafsu makan. Apalagi melihat kebiasaan oknum warung-warung makan yang sering kali menggunakan penglaris yang aneh-aneh macam air liur pocong, sempak bekas, hingga hal-hal yang bersifat syirik. Mereka menjelma menjadi penyelamat itu semua. Mereka hadir tidak hanya untuk cari duit dan cari adsense. Di samping itu para food vlogger berperan memberantas kesyirikan penglaris yang tidak sesuai dengan kaidah agama dan menjadi penglaris dengan bentuk lebih modern menggunakan review, video, dan platform YouTube. Bisa kita sebut, food vlogger adalah penglaris era modern yang efeknya minim dosa kepada si pelaku usaha warung makan. Subhanallah.

Namun perlu digaris bawahi juga untuk para food vlogger. Kalau bisa review-nya yang jujur. Jangan terlalu melebih-lebihkan makanan yang sebenarnya biasa saja. Iya sih, kurang etis kalau menjelek-jelekkan makanan orang lain. Apalagi untuk konsumsi publik. Tapi food vlogger Jwestbros bisa kok bikin konsep yang seperti itu. Tidak terlalu sering memuji tapi juga ngasih masukan untuk makanan yang mereka cicipi.

Pada akhirnya konsep modernitas yang mau tidak mau kita semua hadapi saat ini ternyata punya peran penting terkait memodernisasi ajian penglaris warung makan. Bagaimana bentuk penglaris yang biasanya erat kaitannya dengan hal-hal mistis. Di era saat ini bisa dimodifikasi dengan sedemikian rupa tanpa ada embel-embel mistis lagi. Tidak menggunakan tuyul, pocong, dan genderuwo. Tapi cukup meminta bantuan para food vlogger. Efeknya mungkin hampir serupa dengan penglaris tradisional. Hanya saja yang membedakannya adalah kualitas makanannya harus prima kalau mau didatangi ajian penglaris ini.

Baca Juga:  Rasanya Naik Ojol di Bandung, Jogja, Jakarta dan Malang

BACA JUGA Pengalaman Kuliner Sebagai Seorang Mahasiswa atau tulisan M. Farid Hermawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
5

Komentar

Comments are closed.