Indonesia di Mata Netizen: #EnakanDiIndonesia

Adalah #EnakanDiIndonesia, yang sejak tanggal 17 Agustus kemarin terbilang menjadi trending topic di jagat Twitter sebagai ungkapan cinta netizen.

Artikel

Avatar

Indonesia menginjak usia kemerdekaannya yang ke-74. Rakyat Indonesia melupakan sejenak soal perseteruan yang melibatkan SARA. Mereka saling membaur dengan berbagaia merayakan hari kemerdekaan. Banyak cara yang ditunjukkan oleh mereka sebagai simbol kebahagiaan, keragaman, dan kesatuan—tidak terkecuali warganet atau netizen.

Netizen Indonesia yang terkenal dengan slogan the power of netizen ini selalu memiliki cara untuk memunculkan topik perbincangan hangat antar sesama netizen. Mereka memanfaatkan fungsi media sosial untuk membangkitkan trending topic kembali. Salah satu media sosial yang tidak pernah kehilangan tahtanya dalam jagad pernetizenan untuk melahirkan trending topic baru adalah Twitter.

Rupanya, setelah #sayapamitchallenge berkat video saya pamitnya Ria Ricis, netizen Indonesia ini tidak surut kreatifitas. Yha gimana, mereka kembali punya trendic topic yang tidak kalah menggelikan, tepat di hari kemerdekaan Indonesia.

Para netizen yang biasanya suka membully warganet lain yang blunder dengan sebutan ‘orang +62’ atau sebutan-sebutan lain yang—pokoknya ada aja—melibatkan julukan kode telpon negara Indonesia tersebut kini berbalik arah. Mereka berbondong-bondong membuat cuitan yang menggambarkan kebanggaannya menjadi bagian dari rakyat Indonesia. Padahal kita tahu sendiri, sebutan +62 dengan cepat disematkan jika ada warganet asal Indonesia yang bertingkah konyol.

Adalah #EnakanDiIndonesia, yang sejak tanggal 17 Agustus kemarin terbilang menjadi trending topic di jagat Twitter. Tagar tersebut adalah cara para netizen untuk mengungkapkan kecintaan mereka pada Indonesia. Diselingi dengan unggahan foto yang berhubungan dengan cuitan mereka, beberapa netizen justru menggunakan tagar tersebut untuk kecintaan mereka pada Indonesia yang menjunjung kesejahteraan rakyatnya yang mayoritas adalah manusia santuy.

Beberapa cuitan netizen yang ikut meramaikan tagar #EnakanDiIndonesia pun lumayan membuat kita melihat bagian kecil dari potret Indonesia—meskipun sebenarnya cuitan mereka hanya berisi jokes. Tapi saya yakin, cuitan itu pasti mereka alami atau berdasarkan kejadian yang mereka ketahui secara jelas.

Baca Juga:  Logika Terbalik Lelaki: Ingin Dapat Pasangan yang Bisa Diajak Susah

Seperti cuitan pertama yang berisi, #EnakanDiIndonesia beli Ciki gopek dapet 2 rebu kalo lagi hoki dapet 50 rebu. Dari cuitan itu saya langsung flashback ke masa kecil saya yang penuh ke-‘bejo’-an. Bejo maksudnya, tiap saya beli jajan Ciki seharga 500 perak, saya dapat hadiah uangnya 1.000 perak. Saya jadi untung gopek, dan lumayan buat beli minumnya. Itu saya lakukan berulang, dan saya pun dapat untungnya juga berulang kali. Enak ya di Indonesia?

Cuitan kedua berisi, #EnakanDiIndonesia orangnya pada santuy santuy. Cuitan itu disetai dengan unggahan foto seorang penjual bakso yang tetap menjual baksonya di tengah genangan banjir sepinggang. Yha, setidaknya kita bisa tau jenis-jenis orang santuy yang tinggal di negara kita tercinta—Indonesia. Minimal bisa bikin kita semangat dan terinspirasi sesekali jadi warga negara yang santuy menghadapi goncangan lambe turah netijen.

Cuitan ketiga berisi #EnakanDiIndonesia temen lagi nanya di mana, kita jawab “iya nih, otw” tapi kita baru mau otw mandi. Cuitan itu disertai dengan unggahan foto seseorang yang sedang berbicara lewat ponsel di dekat kipas angin (maksudnya biar seolah-olah udah otw beneran). Ya singkat kata, cuitan tersebut menggambarkan ke-santuy-an orang Indonesia yang memunculkan istilah ‘jam karet’ sebagai ciri orang asli Indonesia (padahal nggak semuanya).

Kemudian sebuah cuitan netizen Twitter yang lain, yang tidak kalah membuat hati saya gemas campur ngilu, #EnakanDiIndonesia jadi koruptor, nggak dipenjara. Saya curiga, cuitan itu dibuat lantaran netizen itu tahu jika hukuman bagi para koruptor di Indonesia lebih ringan dibanding dengan hukuman untuk netizen di Cina atau Korea—seperti yang pernah saya lihat di timeline Instagram. Betapa cuitan ini menggambarkan rapor merah hukum di Indonesia.

Baca Juga:  Mencatat Pengeluaran Biar Uang Nggak Kerasa Hilang Secara Ghaib

Semua cuitan di atas sangat menggambarkan betapa santuy dan nyamannya hidup di Indonesia. Karena seperti yang kita tahu, banyak fenomena blunder yang dilakukan oleh warga +62 Indonesia yang justru jadi mendunia. Salah satunya adalah fenomena konyol “Om Telolet Om” yang sempat ngehits di tahun 2016. Fenomena sosial yang memperlihatkan tingkah konyol anak-anak Indonesia yang turun ke jalanan demi mendapat klakson telotet dari bus atau truk.

Aksi mereka yang sama sekali nggak penting membahayakan itu justru menjadi trending topic dunia pada waktu itu. Bahkan ada para DJ internasional seperti—DJ Marshmello, DJ Snake, DJ Martin Garrix yang ikut-ikutan terpapar virus Om Telolet Om. Mereka pun tidak enggan menciptakan cover lagu Om Telolet Om.

Dari trending topic #EnakanDiIndonesia tersebut, kita dapat melihat potret Indonesia dalam bungkusan jokes ala netizen dan sedikit bumbu ironi. Namun harapan para netizen—dan juga saya pastinya—beserta seluruh rakyat Indonesia, Indonesia tetap jadi negara NKRI yang utuh, adil dan makmur. Seperti yang sering saya dan teman-teman saya pelajari sejak taman kanak-kanak. Sugeng ambal warsa Indonesiaku! (*)

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.
---
298 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.