Naik Bus Trans Kota Mengajarkan Kita tentang Kesabaran – Terminal Mojok

Naik Bus Trans Kota Mengajarkan Kita tentang Kesabaran

Artikel

Moh Rivaldi Abdul

Jika memang biaya murah menjadi faktor utama konsumen dalam memilih mau menggunakan jasa apa, mengapa walau ada bus trans kota yang biayanya lebih murah dari ojek online, namun banyak konsumen yang tetap setia memilih jasa ojek online padahal bayarnya lebih mahal?

Dari pertanyaan itu, kita bisa tahu bahwa biaya bukanlah satu-satunya faktor yang dijadikan pertimbangan oleh konsumen ketika menentukan mau pilih jasa angkutan yang mana.

Ada banyak faktor lain seperti kecepatan misal seseorang sedang sangat sibuk dan perlu cepat sampai ke tempat tujuan, maka dia akan memilih memesan ojek online; kenyamanan, misal perempuan tidak nyaman berboncengan dengan laki-laki, maka dia memilih naik taksi; terakhir, baru deh keterjangkauan. Yaa, keterjangkauan uang, untuk yang uangnya pas-pasan, mereka pasti akan memilih angkutan yang paling terjangkau yaitu bus trans.

Saya adalah tipe yang paling suka naik bus trans tadi. Menurut saya, naik bus trans itu unik. Selain jadi hemat, kita juga diajarkan perihal kesabaran karena kadang baru bayar tiket busnya sudah keburu pergi lagi atau sebaliknya ketika sudah bayar tiket, busnya lama sekali datangnya.

Untuk naik bus trans masih harus jalan ke halte, sebab busnya ya nggak akan berhenti kalau bukan di halte. Setelah itu masih harus menunggu di halte selama 10, 20, 30, 40 menit, bahkan tak jarang bisa menunggu sampai sejam, loh. Itu baru menunggu busnya, belum lagi jika ternyata tujuan yang dituju harus naik dengan bertukar bus di halte yang lain. Namun, justru hal itu (menunggu) menjadi seni sendiri.

Baca Juga:  Menunggu Kunto Aji bikin Lagu tentang Anak Tengah

Saya punya pengalaman, waktu itu saya pergi ke Terminal Giwangan dengan naik bus ini. Jam 1 siang saya sudah menunggu bus di halte. Dan ternyata busnya nongol di jam 2 siang lebih sedikit. Saya pun naik bus, berangkat, dan sampai di Giwangan hampir jam 3. Butuh 2 jam lebih, namun tak mengapa saya tetap memilih naik angkutan ini, ya karena saya bukan orang sibuk dan pastinya karena murah.

Dari pengalaman itu dan juga banyak pengalaman lainnya, saya pun berkesimpulan bahwa hanya orang-orang yang mau bersabarlah yang mampu naik kendaraan ini.

Naik bus trans menjadi bukti betapa sabarnya seseorang dalam menunggu. Kabar baiknya, bus trans tak pernah mengecewakan orang yang menunggunya. Sebab dia akan selalu hadir asal kita mau bersabar menantikan kedatangannya. Eitsss, jangan lupa menunggunya di jam operasional, ya.

Selain itu, sebenarnya menunggu bus trans di halte memberikan kita banyak waktu yang bisa digunakan untuk melakukan hal-hal lain. Yang hobi membaca bisa membaca sembari menunggu busnya datang, lumayankan sejam menunggu bisa baca 40 halaman. Yang hobi zikir juga bisa zikir di halte. Dan yang hobi menulis juga bisa menulis di halte.

Banyak hal-hal bermanfaat yang ringan-ringan yang dapat dilakukan saat menunggu bus di halte, kok. Jadi, membantu kita bersabar daripada harus marah-marah nggak jelas di dalam hati.

Baca Juga:  Baca Komik Fotokopi ala Jogja: Greget dan Penuh Kritik Sosial

Dan juga menurut saya naik bus itu ya asik banget. Sebab dengan rute bus yang muter-muter saya bisa sekalian jalan-jalan menikmati pemandangan kota Yogyakarta dengan tarif hanya Rp. 3.500,00 (itu tarif di Yogyakarta, mungkin kota lain beda lagi tarif bus transnya).

Ya, kalau dinikmati itu adalah hadiah dari kesabaran menunggu bus di halte. Bagi yang mau bersabar, maka di balik kesabaran itu ada banyak hal indah jika kita mau menikmatinya. Prinsipnya, jika selalu ada kemudahan di balik kesulitan, maka demikian pun ada keindahan dibalik kesabaran.

Kesimpulannya selain sebagai transportasi umum yang biayanya merakyat di kantong banyak rakyat. Bus trans kota ternyata juga merupakan media yang mengajarkan orang-orang untuk bersabar. Sebab ya itu, jika ingin naik bus trans kita harus bisa jadi orang yang sabar menunggu kedatangannya, loh.

Entahlah, apa mengajarkan orang bersabar atau memaksa orang bersabar? Ya, intinya harus sabar.

BACA JUGA Rasanya Naik Ojol di Bandung, Jogja, Jakarta dan Malang atau tulisan Moh Rivaldi Abdul lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
6


Komentar

Comments are closed.