Rasanya Naik Ojol di Bandung, Jogja, Jakarta dan Malang

Naik ojol di Bandung drivernya nggak seragaman; di Jogja drivernya nunjukin arah pakai mata angin; di Jakarta, driver ojolnya (kaya) galak-galak; Kalau di Malang sih drivernya mmm~

Featured

Avatar

Sebagai perempuan yang nggak bisa naik motor, keberadaan ojol jadi sangat penting di hidup saya. Tanpa ojol, saya akan sulit berpergian ke mana-mana. Ya gimana yha, saya nggak pernah nyaman kalau pergi-pergi naik kendaraan umum. Adaaa aja yang bikin saya kapok naik kendaraan umum tuh.

Ketika naik bis misal, bisnya suka ugal-ugalan. Naik angkot, tempat tujuannya suka kelewatan (sebenarnya kalau naik taksi bisa nggak kelewatan sih, tapi billnya itu loh suka bikin saya deg-degan).

Naik KRL? Waduh saya nggak kuat desak-desakan. Apalagi saya kurus, keluar-keluar nanti jadi penyetan. Naik apalagi apalagi? Transjakarta? Susah juga karena saya pelupa, saya suka lupa harus turun di halte mana, lagian pusing saya tuh sama rutenya.

Alhasil, satu-satunya pilihan untuk saya biar bisa pergi-pergian adalah minta dianter orang. Tapi ini juga jadi masalah karena saya tuh orangnya introvert, jadinya suka sungkan kalau terus-terusan ngerepotin orang tiap mau pergi.

Dan yang paling jadi masalah adalah dulu saya jomblo, emangnya saya mau minta dianter sama siapa, hah??? Tetangga??? WKWK. Eh tapi meskipun sekarang saya sudah tidak jomblo, saya tetap saja nggak bisa minta dianter pergi-pergi sama pacar ding, pacar saya jauh, beda kota 🙁 #LDRLyfe #AmpunMalahCurhat

Tapi sejak ke klinik tongseng ada Ojol, saya jadi bisa pergi ke mana-mana huahaha. Mana naik ojol enak lagi. Nyaman, bisa disuruh nggak kebut-kebutan, nggak akan nyasar, dijemput di depan rumah, dan yang paling penting, bisa sat set sat set kalau jalanan lagi macet dan bikin greget. Emang yah Maha Besar Nadiem Makariem dengan penemuannya wqwq.

Sebagai manusia yang hidupnya sering berpindah-pindah, apa itu namanya? Nomandi eh nomaden, saya jadi punya banyak pengalaman menarik tiap naik ojol di tiap-tiap kota yang saya (((singgahi))). Kalau saya perhatikan, ada beberapa persamaan dan perbedaan bagaimana ojol-ojol beroperasi di kota-kota tersebut. Tapi karena saya nggak mau menggeneralisir, saya mau cerita pengalaman saya naik ojol di kota-kota itu aja yaaa. Mungkin kalian juga ngerasain pengalaman yang sama, atau mungkin juga beda. Silakan like kalau sama, komen kalo beda (((ala-ala konten yutup))).

Oke langsung aja kita gasssssss~

Naik Ojol di Bandung

Pengalaman saya naik ojol pertama kali terjadi di kota ini. Itu sekitar tahun 2013. Sebagai orang bandung coret saya naik ojol setiap pergi ke bandung (?) (only orang kabupaten can relate).

Yang khas dari pengalaman naik ojol di bandung waktu itu adalah drivernya tidak pakai identitas ojol sama sekali. Tidak ada jaket, tidak ada helm. Bapak driver beroperasi pakai pakaian sehari-hari soalnya dulu sempat ada gesekan antara ojol vs ojek pangkalan vs supir angkot, yang mana #TimOjekPangkalan dan #TimAngkot Bandung cukup sangar-sangar dan suka melakukan (((respresi))) dan (((intimidasi))) terhadap bapak driver ojol seperti yang sering dilakukan aparat kepada rakyat. Jadi biar nggak timbul masalah, drivernya sengaja nggak nunjukin identitas. Bandung keras, luuuuuuuuuur.

Baca Juga:  Selamat Datang Iptu Triadi di Dunia Pengangguran yang Keras!

Dulu seinget saya, kalau naik taksi online, kita juga diminta untuk duduk di kursi depan. Karena kalau duduk di kursi belakang akan membuat kita terlihat seperti (((juragan))). Dan relasi kuasa seperti ini, lagi-lagi dicurigai supir angkot dan ojeg pangkalan yang tentu saja bikin bapak drivernya bisa distop di tengah jalan untuk disuruh membuktikan bahwa dia bukan ojek online yang lagi narik penumpang.

Tapi setelah beberapa tahun pulang dari tempat rantau dan balik ke Bandung, keadaannya saya lihat sudah normal. Driver ojol semuanya sudah berseragam, dan akhirnya tidak ada lagi yang membedakan mereka dari driver-driver ojol kota lain pada umumnya wqwq.

Naik Ojol di Jogja

Pertama kali naik ojol di jogja adalah ketika saya mau wawancara kerja di kantor Mojok. Waktu itu saya ke luar dari stasiun dan kebingungan karena bapak driver ojolnya nyuruh saya untuk jalan ke utara—Nah, ini yang membedakan naik ojol di Jogja dan di kota lain. Di jogja, drivernya suka ngasih tahu posisi pakai arah mata angin! Boro-boro saya ngerti utara-selatan-timur-barat, kanan-kiri aja saya masih suka salah-salah. Pusing aq wqwq.

Kedua, saya cukup kaget karena bapak driver ojolnya masya Allah sopan-sopan sekali, suara mereka juga pelan, saya sampai jadi sungkan. Sebagai orang yang nggak pinter-pinter amat Bahasa jawa saya cuman bisa “nggih, nggih” aja.

Bapak drivel ojolnya juga baik-baik. Selama di perjalanan mereka biasanya ngajak ngobrol. Saya ingat pas cerita kalau saya lagi melamar pekerjaan, saya didoakan sama Bapaknya semoga keterima. Eh keterima beneran.

Naik Ojol di Jakarta

Waini, Pengalaman naik ojol paling “wakakakaka” bagi saya. Naik ojol di Jakarta harus siap mental dulu pokoknya.

Pertama kali naik ojol di Jakarta adalah ketika saya mau seleksi S2. Waktu itu pertama kalinya saya ke Jakarta sendirian (biasanya ada temannya, dan selalu ada yang jemput). Saya berhenti di stasiun Pasar Senen. Karena nggak familiar sama tempatnya, setelah saya sholat di masjid samping senen, pas saya pesen ojol, saya tulis, “pak saya di masjid yang samping senen”. Begonya saya, saya nggak tahu ada berapa banyak masjid yang ada di senen, jadinya ya wajar kalau bapak driver ojolnya nanya lagi, “depan pasar mbak?”

Saya nggak lihat sekeliling, saya jawab, “pokoknya samping masjid pak, masjid yang ijo” pas bapaknya udah sampai, dia bilang “ITULOH MBAK DI DEPAN KAMU ITU PASAR. SAYA TUH TADI NANYA MBAKNYA ADA DI DEPAN PASAR APA BUKAN.” Buset, saya kaget karena ngerasa dibentak. Seketika saya langsung ciut dan bilang, “maaf pak, saya nggak tahu”.

Baca Juga:  Apa Betul PSSI Mau Bikin Boyband?

Terus bapaknya masih dengan nada yang sama, “MBAK ASAL DARI MANA?” saya jawab , “Jogja” terus kata bapaknya, “DI JOGJA EMANG PASARNYA KAYA GIMANA?? KAYAK GINI JUGA BUKAN??” saya yang masih makin kaget matanya langsung berkaca-kaca (dasar emang cengeng) saya cuman bisa bilang, “Maaf pak, jangan marahin saya”.

Terus si bapaknya ketawa, dia bilang “SIAPA YANG MARAHIN MBAK, SAYA INI DARI BATAK. SAYA BUKAN MARAH, SAYA KALAU NGOMONG SUARANYA MEMANG KERAS SEPERTI INI”.

“Wadidaaw. Ya mana saya tahu bapaknya dari Batak wkwk. Maafin saya malah mau nangis, di Jogja orang-orang ngomongnya pelan semua, Paak”. Kata saya sambil mengelap air mata.

Tapi bapaknya drivernya tentu saja aslinya baik kok. Apalagi pas saya cerita ke Jakarta buat daftar S2 dia juga doain saya supaya keterima. Eh sekarang keterima beneran (ini perasaan saya aja atau emang doa bapak driver ojol ini ampuh-ampuh yah???)

Di hari berikutnya, saya mau pulang ke Jogja, dari pasar minggu, saya naik KRL ke stasiun Cikini. Lalu saya pesan ojol setelah jalan sedikit ke tempat yang biasa banyak ojolnya. Pas saya pesan, saya bilang, “Pak saya di tempat yang banyak bajajnya ya” Bapak itu nyariin saya, saya juga nyariin bapaknya tapi kok nggak ketemu-ketemu.

Saya lalu ditelpon dan lagi-lagi (seperti) dimarahi dengan nada yang cukup tinggi yang intinya, “di mana-mana di Jakarta banyak tempat yang banyak bajajnya, kalau mau ngasih ancer-ancer yang spesifik dong mbak!”

Ampuuun. Jakarta lebih keras dari Bandung!

Naik Ojol di Malang

Wah kalau di Malang sih tempat favorit saya kalau naik ojol. Di sini, selain dijemput pas depan rumah, saya juga diajak jalan-jalan ke alun-alun malang, makan baegoppa, dibeliin eskrim, diajak nonton, dan malamnya ke alun-alun batu. Semuanya gratis!

Loh kok bisa???

Ya bisa lahh, orang driver ojolnya pacar saya! Hahaha.

Eh sebenernya dia bukan driver ojol sih. Tapi pas nganter-nganter saya, dia pinjem helm teman kontrakannya yang kebetulan driver ojol, jadinya ya saya berasa naik ojol betulan wkwkw. Duh jadi pingin ke Malaaaaaaaaaaaaaaang.

BACA JUGA Hey Customer Ojol, Driver Grab dan Gojek Itu Bukan Babu! atau tulisan Nia Lavinia lainnya. Follow Twitter Nia Lavinia.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
14

Komentar

Comments are closed.