Hey Customer Ojol, Driver Grab dan Gojek Itu Bukan Babu!

Kalau ngerasa nggak puas pas order makanan, coba deh pikir ulang dulu gimana kalo kita sendiri yang ke luar kantor. Berapa biaya tambahan yang bakal kita keluarin, belum pekerjaan yang kita tinggal, belum panas-panasan, belum ngantri, belum ina inu lainnya.

Featured

Eunike Kartini

Konsep driver grab dan gojek ini kalo sama masyarakat indonesia masih dianggap “elu babu, gue bayar, jangan banyak bacot” ya. Padahal harusnya kita paham bahwa sebenarnya kita yang numpang, dan minta tolong beliin. Kalau paham ini, harusnya kejadian si mbak Jasmine—customer yang berseteru sama Ojol sampe ojolnya disuspend—ini gakan terjadi. tapi susah sik ya.

Kalau mau komplain sama driver yang dianggap nggak perform, ya jangan sampe bikin drivernya disuspend juga. Kalau ada di posisi kaya gitu, misal si driver udah ga bisa baca maps tapi malah ini inu, gue paling ya misuh-misuh dan komplen di sosmed, udah itu aja. Nggak nyebut nama driver, nggak ngasih bintang jelek dll. Paling ya kalo ketemu lagi orangnya cuma bisa hela nafas aja, sambil inget-inget lagi mereka semua juga sama-sama cari rejeki.

Kalau ngerasa nggak puas pas order makanan, coba deh pikir ulang dulu gimana kalo kita sendiri yang ke luar kantor. Berapa biaya tambahan yang bakal kita keluarin, belum pekerjaan yang kita tinggal, belum panas-panasan, belum ngantri, belum ina inu lainnya. Semua keribetan itu, udah digantikan sama mas-mas driver grab sama gojeknya. Dan kalau lu diem di gedung perkantoran, ya elu turun lah ke bawah duluan, seenggaknya ringanin pekerjaan driver grab sama gojek tadi yang udah repot-repotan beliin makanan buat lu.

Di kasus si mbak Jasmine kemarin misalnya, padahal udah jelas-jelas mbaknya pake alasan kalau dia “lalai” nggak ngecek posisi driver. Ye udah tahu lalai, terus ngapain marah-marah sama driver??? Harusnya mbaknya juga mikir kalo selama dia order go-food atau grabfood, seberapa sering sih kejadian kaya gini terjadi? Dan kalo emang mas-mas drivernya lama ga ngasih kabar, ya elu inisiatif telpon lah kalo message ga dibales. Dudul. Jangan pengen kek majikan aja tinggal terima jadi semuanya.

Baca Juga:  Waktu Buat Nagih-Nagih, Giliran Anak Lahir Kabur

Sebenernya gue setuju banget tuh kalo driver juga bisa nge-reate customer (dan digunakan dengan baik). Jadi kalo misal ada customer nyebelin kayak gini, lalu dia dapet average rate 1-1, dia bakal susah dapetin driver untuk order selanjutnya :))) dan kalo customernya baik dan dapet rate yang selalu bagus, si customer itu bisa dapet point atau reward apa kek gitu.

Gue yakin banget bukan cuma mbak Jasmine ini aja customer yang nyebelin. Pasti masih banyak. Cuma mungkin driver udah keburu males blow up ke sosmed atau udah ngerasa takut duluan, atau malah ga mau lagi ambil pusing jadinya pasrah aja. Tolong ya, mereka bukan babu. Mereka aja disebutnya MITRA sama gojek/grabnya.

sedikit tips supaya pada tau diri kalo mesen go-food/grabfood:

Dear Customer Ojol, Berhenti Memperlakukan Driver Grab dan Gojek Sebagai Babu

Anyway, ada hal menarik yang gue pikir bisa jadi penyebab kenapa customer bisa jadi sangat bossy dan nganggep kalo driver grab/gojek itu kayak babu bagi mereka.

Dear Customer Ojol, Berhenti Memperlakukan Driver Grab dan Gojek Sebagai Babu

Pesan dari gue pokoknya siapa pun elo, attitude lo harus dijaga untuk siapa saja tanpa memandang usia atau profesi. Itu aja basicnya. Kalau itu aja sulit, duh ga tahu lagi deh.

Dan kalo ngerasa emang drivernya yang “cari masalah” ya inget aja driver itu pada dasarnya pasti sopan dan baik kok kalo kita treat mereka dengan sopan dan baik juga. Ya ini sih bukan ojol doang, siapa pun juga sama. Daaan kalo emang masih ngerasa sebel, kan bisa ngasih tahu dengan cara yang baik-baik.

Kalo setelah baca tulisan ini masih ada aja yang komplain “saya ga setuju ah mbak bilang numpang or minta tolong, saya kan bayar, ada fee-nya”. Hadeeeeh, mungkin dia nggak ngerti maksud dari tulisan ini.

Baca Juga:  Rasanya Ketika Mboncengin Orang Pakai Motor

sekian dan plis kalo situ belum mampu jadi majikan, jangan lampiaskan ke-bossy-an lo ke orang yang salah, misalnya ya abang driver ojol. Cari saluran lain. Jangan nyusahin orang.

BACA JUGA Nasihat Untuk Fresh Graduate dari Driver GrabCar yang Sebenarnya Bos Besar atau tulisan Eunike Kartini lainnya. Follow Twittter Eunike Kartini

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.657 kali dilihat

943

Komentar

Comments are closed.