Menjadi Music Snob Itu Nggak Ada Keren-kerennya!

Music snob seperti ini biasanya menjangkit pendengar-pendengar baru, yang baru saja tahu tentang genre musik atau makna lirik band-band yang baru muncul.

Featured

Avatar

Setiap hal, setiap sesuatu yang bisa digeluti, kemunculan dan berkembangnya sebuah ekossistem itu adalah sesuatu yang sangat menarik. Musik salah satunya. Perkembangan musik yang sangat progresif akhir-akhir ini menciptakan sebuah lingkungan atau ekosistem yang sangat menarik untuk dimasuki, atau hanya dikulik saja. Kemunculan banyak band-band baru, tren-tren baru, juga menjadi salah satu penyebab kemunculan ekosistem-ekosistem baru dalam industri musik yang mungkin belum ada atau belum banyak sebelumnya.

Salah satu tren, atau golongan yang muncul ini adalah music snob. Saya tidak tahu apakah istilah ini populer atau tidak, tetapi harusnya orang-orang tahu tentang istilah ini. Iya, music snob atau istilah-istilah serupa merujuk pada seseorang yang menyombongkan selera musiknya. ia merasa bahwa selera musiknya paling tinggi, dan mencela orang-orang yang punya selera musik yang berbeda dengan dirinya. Music snob seperti ini biasanya menjangkit pendengar-pendengar baru, yang baru saja tahu tentang genre musik atau makna lirik band-band yang baru muncul. Tapi tidak jarang ini menjangkit pendengar-pendengar lama.

Bukti bahwa music snob ini mulai banyak adalah banyaknya dikotomi yang tercipta. Salah satunya adalah perdebatan indie dan non-indie. Yang mana perdebatannya lebih didominasi oleh pendengar, bukan oleh musisi. Bahkan musisinya sudah tidak peduli dengan indie-indie an seperti ini.

Saya sudah pernah menulis sebelumnya, mengenai apa yang diperebutkan dari orang-orang yang berebut titel paling indie. Bukannya terlihat keren dengan titel yang paling indie, malah terliha yang paling norak. Perdebatan ini juga yang menyebabkan frasa indie ini mengalami peyorasi, dari sebuah gerakan yang sebenarnya progresif, jadi malah diartikan sebagai genre yang dibuat ajang keren-kerenan.

Saya bisa katakan bahwa sumber dari perdebatan pernah saya tulis kemarin ini adalah sifat music snob ini. Banyak sekali saat ini orang-orang yang baru dengar satu atau dua lagu dari salah satu band. Lantas ia merasa bahwa selera musiknya sudah paling oke, paling luhur, dan paling keren. Kemudian justru ia memilih mengolok-olok band, musisi atau genre-genre lain yang belum tentu lebih buruk dibandingkan band yang dia dengarkan.

Baca Juga:  Kalau PAN Melempar-lempar Kursi Itu Bukan karena Brutal, Itu Namanya Dermawan!

Saya terpaksa ambil contoh band .Feast. Coba sekali-kali mampir ke kolom komentar lagu-lagunya .Feast di YouTube mereka. Bisa dibilang, di sanalah salah satu sumber music snob yang paling banyak. Orang-orang yang merasa sok tahu, merasa selera musiknya paling bagus sedunia, hingga olok-olokan terhadap band atau genre lain ada di kolom komentar band .Feast atau band-band yang seangkatan dengannya. Itu salah satu contoh saja. Atau sekali-kali silakan mampir ke akun twitter @txtdaribocahindie. Maka akan banyak arsip-arsip orang-orang yang punya julukan music snob ini.

Saya sebenarnya tidak ada masalah dengan orang-orang yang punya tabiat seperti ini, silakan saja. Satu hal yang jadi masalah bagi saya dengan orang-orang ini adalah pertanggungjawaban. Maksudnya, banyak sekali orang-orang yang punya tabiat music snob ini tidak punya tanggung jawab, atau kapasitas terhadap pernyataan atau sikap yang dia tunjukkan. Silakan menjadi music snob kalau kapasitasmu sekelas Lester Bangs, Denny Sakrie, atau kamu punya referensi musik yang sangat mendalam. Itulah yang saya maksud dengan tanggung jawab, ketika menjadi seorang music snob.

Masalahnya, music snob yang menjamur saat ini didominasi oleh orang-orang yang maaf, secara kapasitas masih rendah dan secara referensi juga masih sangat kurang. Kalau kapasitas masih rendah, referensi musik juga masih rendah, lalu punya watak music snob, maka yang terjadi adalah militansi buta. Mirip-mirip fans k-pop lah militansinya. Sok tahu, merasa paling tahu, sok keren, lalu jika ada kritik yang menimpa band favoritnya, maka akan dilibas habis sampai tidak tersisa.

Lagian, buat apa juga jadi music snob? Tidak ada untungnya, tidak ada keren-kerennya. Kecuali kalau punya kapasitas yang cukup atau referensi yang cukup mendalam, baru bisa untung atau bisa dibilang keren. Tapi ya balik lagi, orang kalau sudah punya kapasitas yang cukup dan referensi musik yang mendalam, biasanya akan merendah, tidak menjadi music snob seperti orang-orang saat ini. Ya bedanya di situ, sih. Akan kelihatan mana yang benar-benar punya kapasitas dan mana yang hanya snob dan sok keren saja.

Baca Juga:  Keanehan pada STNK Mobil yang Kayaknya Jarang Kita Sadari

BACA JUGA Saling Berebut Titel Paling Indie, Buat Apa sih? atau tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
3


Komentar

Comments are closed.