Menjadi Mertua dan Menantu Idaman Tidak Semudah Tips Suksesnya, Sist

Artikel

Apalagi kalau masih tinggal seatap. Selalu ada saja kisah nyata yang bisa dijadikan ide cerita untuk FTV Suara Hati Istri di Indosiar. Ada teman yang saking frustrasinya tinggal di pondok mertua permai (di sebuah cluster perumahan mewah), ia sampai mengatakan, “Tinggal di gubuk kontrakan petakan adalah surga yang paling dirindukan menantu setelah bertahun-tahun menghuni istana megah mertuanya.”

Memang begitulah drama menantu dan mertua. Dari jaman batu hingga jaman blender, dari Christopher Columbus menemukan Benua Amerika hingga nanti dunia game over, akan selalu ada cerita konflik di antara dua golongan ini. Cerita klasik tak lekang oleh waktu yang selalu ada dalam rumpi curhatan para menantu maupun para mertua.

Lho, memangnya ada mertua yang curhat? Banyak, sist. Coba sesekali datang ke pengajian ibu-ibu yang ternyata anggotanya nenek-nenek. Akan selalu ada keluhan para mertua mengenai sikap menantu perempuan yang tidak sesuai seperti apa yang diharapkannya. Sama persis seperti cerita menantu perempuan yang selalu merasa gagal mengambil hati mertua sehingga kalimat akhir yang terucap hanya “bodo amat”.

Siapa yang tidak ingin menjadi menantu idaman mertua ataupun mertua idaman menantu? Sayang, sekuat apa pun janji hati pada diri untuk menjadi menantu idaman ketika menikah ataupun mertua idaman ketika menikahkan anaknya, akan selalu ada percikan konflik sebagai cobaan atas janji hati yang kadung terucap tersebut.

Sekalipun sudah banyak sekali ornag menuliskan tips menjadi menantu dan mertua idaman, realitas keharmonisan hubungan menantu dan mertua tidak semudah tips suksesnya. Ambil satu contoh saja: cara merekatkan hubungan mertua dan menantu dengan aktivitas masak bareng. Ini belum tentu akan berakhir dengan makan bareng lho.

Baca Juga:  Nangis di Pernikahan Mantan Itu Sudah Usang

Kebiasaan menantu yang datang dari komunitas makhluk milenial selalu menetapkan standar masakan enak itu seperti apa yang disajikan di kafe ataupun gerai fastfood lainnya. Krispi, gurih, dan kekinian. Menantu berusaha memberikan hasil masakan yang tidak hanya ingin dipuji mertua. Tapi juga suami.

Keinginan istri untuk mendapat pujian bahwa masakannya seenak atau bahkan lebih enak daripada masakan mertua, akan dibenturkan pada konflik ketika mertua tidak ingin kelihaian memasaknya ditandingi oleh wanita yang dianggapnya baru bisa masak kemarin sore. Pokoknya anakku harus tetap mengakui bahwa masakankulah yang paling enak, pikir para mertua.

Tapi, ketika realitasnya tidak sesuai yang diharapkan, misalnya pengakuan anak laki-laki yang mengatakan bahwa masakan istrinya lebih enak dibanding masakan ibunya, si ibu yang juga berstatus sebagai mertua akan membuat alibi lain. Ya, jelas masakan menantunya lebih enak, kan pakai micin. Meskipun dalam hal rasa mengakui kalah, namun masih ada hal lain yang akan membuat mertua memenangkan kompetisi ini, yaitu masakannya lebih sehat.

Ini baru urusan masakan. Belum lagi urusan pantangan hamil dan mengasuh anak. Mertua yang merasa kenyang pengalaman mengenai kehamilan, melahirkan, dan mengasuh anak tidak terima jika berbagai aturan mitos yang diimaninya selama ini dimentahkan begitu saja oleh menantu.

Begitu pula dengan menantu. Sekalipun belum memiliki pengalaman, dengan bekal informasi seputar kehamilan dan parenting ala medis yang bisa didapat gratis dari internet, mereka merasa menjadi manusia logis serta melek informasi yang sama sekali tidak mempercayai mitos.

Lagi-lagi mertua dan menantu saling adu pengalaman dan kecerdasan sesuai dengan jalan pikirannya masing-masing. Mertua menganggap menantunya seenaknya sendiri dan sulit dinasihati, menantu menganggap mertuanya manusia kuno yang tidak bisa beradaptasi dengan perkembangan dunia medis. Kehadiran cucu yang seharusnya menjadi tips sukses merekatkan hubungan agar bisa menjadi menantu dan mertua idaman tidak lagi semudah teorinya.

Baca Juga:  Membedah Larangan Menikah di Bulan Suro dalam Adat Jawa

Kalau sudah begini, siapa yang pusing. Ya, jelas laki-laki yang mencoba menerapkan tips sukses menjadi suami bertanggung jawab sekaligus anak berbakti pada orang tua tetapi masih betah saja tinggal di pondok mertua permai.

BACA JUGA Nasihat Pernikahan yang Tidak Banyak Diketahui Orang dan tulisan Puji Khristiana Dyah Nugrahaini lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.