Mengintip Grup WhatsApp Mahasiswa Tua: Ajang Pamer dan Berbagi Kesedihan karena Surat DO

Artikel

Avatar

Yuk sepakati dulu kalau arti dari mahasiswa tua itu yang kuliahnya udah 6 atau 7 tahunan. Kalo masih di bawah itu, belum sah dinobatkan sebagai mahasiswa tua, ya.

Bagi yang saat ini menjadi mahasiswa tua atau pernah menjadi mahasiswa tua, pasti ngerti suka dan duka (banyakan dukanya) dan problematikanya. Mulai dari urusan diuber-uber dosen, diuber-uber orang tua, sampai diuber-uber pacar ditanyaian kapan lulus lalu kawin.

Intinya, menjadi mahasiswa tua kudu kenal dengan pertanyaan “Kapan lulus?” Nah, dari segenap problematika itu, mari mempersempit lingkup masalah ke hal paling mendasar, yaitu grup kelas.

Setiap angkatan pasti punya grup kelas yang isinya kadang berfaedah tapi lebih banyak menggunjingnya. Mulai dari ngomongin dosen, ngomongin biaya UKT, atau lebih hebat, ngomongin rektor. Atau hal-hal remeh lainnya kayak ngomongin skripsi yang nggak kelar-kelar (wah, skripsi masuk kategori hal remeh rupanya).

Sayangnya, paten itu nggak bertahan selamanya. Mentok kalau setengah populasi kelas udah lulus, pembahasannya akan berubah menjadi hal-hal lain seperti berikut ini:

Info lowongan kerja

Biasanya yang udah lulus cepet demen banget ngeshare info loker. Antara emang niat bantuin, pamer kalau dia tau info loker, atau mau ngejek mereka yang belum lulus-lulus.

Niat hati yang ngeshare info loker emang baik sih ya, biar bermanfaat dan grup nggak sepi-sepi amat. Lagian siapa tau beneran ada yang butuh info loker itu. Kan menjadi sangat bermanfaat.

Nah, akan tetapi, kalau setengah populasi mahasiswa tua belum lulus, membagikan info loker hanya akan menimbulkan iri hati, kecemburuan, dan dendam. Lah gimana nggak dendam, wong belum lulus tapi dijejali loker mulu. Kayak ngejek banget gitu.

Baca Juga:  Tuan Rumah MotoGP dan Kekhawatiran Rossi Sakit Perut

Promisi bisnis

Lulus kuliah pasti ujung-ujungnya kerja, buka bisnis, atau nganggur. Mari singkirkan bagian nganggur itu ya, karena kaum yang menganggur pasti sebisa mungkin nggak nongol di grup kelas mahasiswa tua.

Kalau yang udah kerja tadi ngeshare dengan tujuan baik, ada pula yang mendadak ngasih promosi mulu tentang bisnisnya. Entah emang biar pada ngeramein bisnisnya atau ya lagi-lagi sekedar pamer. Iyalah, punya bisnis kudu dipamerin.

Urusan dapet duit atau kagak dari bisnis itu belakangan. Yang penting eksistensi. Lagian yang tujuannya pamer itu ketebak sih jenisnya, pasti lokasi bisnisnya berada di kampung halaman atau yang jauh dari kota tempat kuliah dulu. Ya gimana nggak bilang pamer, wong mayoritas isi grup udah mencar ke mana-mana.

Foto nikahan

Biasanya diawali dengan grup sepi beberapa waktu, lantas mendadak JEDHEERR ada undangan nikah yang hanya formalitas karena kemungkinan datang ke resepsinya kecil. Atau, yang tetiba ngirim foto sama pasangan di pelaminan gitu.

Sekali lagi ini juga merupakan ajang pamer. Ajang menunjukkan diri bahwa punya pasangan dan bisa menikah. Terlebih lagi kalau punya mantan di grup mahasiswa tua, mengirim foto nikahan juga memiliki maksud menyakiti hati mantan, setelah dulu hatinya yang tersakiti. Uhhh, kayak lagunya Rossa aja yang “Kumenangiiiiisssss….” Itulah pokoknya.

Info surat DO

Ada kan ya temen kuliah yang getol banget ngepoin kampus. Nah, yang model gitu biasanya rajin ngirim pengumuman dari kampus yang sebenarnya malas dibaca para mahasiswa tua. Ketebak isinya, kalo nggak surat peringatan kudu kelar skripsi, ya malah nggak tanggung-tanggung surat Drop Out sekalian.

Nggak ada isinya

HAHAHAHAHA, mohon maap, meski pas kuliah akrab banget bahkan mendeklarasikan senasib sepenanggungan, kalau udah pisah dan beda kota, nggak bakal deh itu namanya saling sapa. Grup bakal sepi banget kayak kuburan di malem hari.

Baca Juga:  Isi Percakapan Grup WhatsApp Bajak Laut Topi Jerami Sebelum Perang Wano

Kok saling sapa dan haha hihi kayak dulu, wong ngechat di grup aja kalo ada perlunya doang. Lagian pasti udah pada punya lingkungan baru juga, temen baru, grup chat baru, dan grup kelas mahasiswa tua hanyalah sisa-sisa masa lalu yang nggak dipeduliin lagi. Pada mau keluar pasti sebenernya, tapi kayak masih sayang gitu memutus satu-satunya hal yang menjadi penghubung ke masa lalu.

Nah, itu dia isi grup chat kelas mahasiswa tua. Yakin, menjadi mahasiswa tua atau pernah menjadi, adalah pengalaman bermanfaat yang hanya terjadi sekali seumur hidup. Maka, manfaatkanlah sebaik-baiknya.

BACA JUGA Duh, Barista Sekarang kok Banyak yang Arogan ya? dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
8


Komentar

Comments are closed.