Pak Ustaz, Sebaiknya Kita Memilih Dicintai Apa Mencintai?

Sebuah pilihan, antara dia mencintai seseorang tapi orang itu tidak mencintainya dan di lain sisi ada dia dicintai tapi dia tak cinta.

Artikel

Avatar

Sering kali manusia dihadapkan oleh sebuah pilihan yang pelik bin ruwet. Tak ada masalah yang lebih ruwet bagi kawula muda selain permasalahan perihal cinta. Sebagian orang seringkali dihadapkan sebuah pilihan, antara dia mencintai seseorang tapi orang itu tidak mencintainya dan di lain sisi ada seseorang yang mencintainya dengan tulus tapi sayangnya dia tak cinta.

Sederhananya, kita mencintai orang yang tidak mencintai kita dan kita dicintai orang yang tidak kita cintai. Ada yang pernah kayak gini? Saya sih pernah; sering malah.

Entahlah, kenapa kehidupan selalu menyuguhkan drama. Kenapa nggak bikin simpel aja. Misal saya suka sama orang, lalu orang itu juga suka sama saya. Kan ceritanya kelar sudah ya sampai di situ. Sayangnya yah itu, kok ya mesti orang yang saya suka itu sukanya malah sama orang lain, bukan sama saya. Dan parahnya ada orang yang suka sama saya, tapi sayanya sudah suka sama orang lain. Gimana dong?

Sebagai seorang remaja galau yang dibingungkan perihal cinta, maka beberapa tahun yang lalu, saya memutuskan untuk menghadiri sebuah kajian islami bertajuk Salam Menuju Sakinah. Sang Ustaz yang selalu menyenandungkan slogan nikah muda, selalu mengompori para hadirin yang datang untuk segera menikah sedini mungkin. Lalu saya mikir, orang jodohnya aja belum ada, mau nikah sama siapa sih, Taz.

Waktu itu kebetulan tema yang dibawakan oleh Pak Ustaz adalah cinta. Jadi secara garis besar, Pak Ustaz bilang kalau kita mencintai seseorang maka kita akan berusaha sekuat mungkin untuk menjadu lebih baik di mata orang yang kita cinta. Wah, benar sekali ini. Demi cowok yang saya suka, saya jadi suka sekali menonton video tutorial make up di Youtube. Berharap setelah nonton itu, saya juga ikutan agak semakin kinclong dan nggak kumal di depan orang yang saya taksir.

Baca Juga:  PDA alias Public Displays of Affection, Apakah Menganggu?

Saya juga akan rajin belajar dengan tekun, supaya pas di depan doi, saya kelihatan agak pintaran dikit. Pokoknya hal yang biasanya saya cuek, saya akan mencoba perbaiki hanya demi terlihat bagus di depan orang yang saya suka.

Tapi sudah berusaha keras, sudah berdoa, sudah ihtiar, tapi hatinya tetap aja kaku kayak kanebo kering. Kalau sudah gini, maka saya akan percaya dengan pepatah bijak, “Mencintai itu sungguh amat menyakitkan!”

Tapi udah tahu menyakitkan, masih saja saya jalani. La wong udah cinta, mau gimana lagi kan.

Nah, itu perihal kelebihan dari mencintai versi Pak Ustaz. Sedangkan dengan kita dicintai oleh orang yang begitu mencintai kita, kita akan menjadi diri sendiri. Kita tak perlu pura-pura menjadi orang lain. Kalau udah jelek yah jelek aja, simpelnya sih gitu.Toh, dia bakal nerima kita apa adanya tanpa melayangkan tuntutan ini dan itu.

Dicintai itu mah bebas. Kita bisa suka-suka semaunya kita. Gak perlu rempong, mikir dia bakal suka atau tidak. Lagi pula kalau kita yang dicintai, kita bisa bebas menuntut dia seperti apa yang kita mau. Aha, balas dendam dong ya.

Tapi oh tapi, hidup bersama orang yang nggak kita cintai itu berat. Ini masalah perasaan, jadi mau sebaik apapun dia sama kita, kalau kita nggak cinta ya mau gimana yhaaa~

Oleh karena itu, di depan ratusan jamaah yang sedang mencari pencerahan untuk menuju kehidupan sakinah itu, saya memberanikan diri bertanya pada Pak Ustaz yang sudah memiliki tiga istri itu.

“Pak Ustaz, kalau misal ini, saya cinta sama seseorang tapi orang itu gak cinta sama saya dan di lain pihak ada seseorang yang mencintai saya tapi sayanya gak cinta, itu gimana ya?” Saya menarik nafas sambil gemetaran memegang microphone dan dipandangi oleh ratusan pasang mata.

Baca Juga:  Rasanya Jadi Orang Flores di Jakarta

Sebelum Pak Ustaz menjawab, saya menyela duluan, “Kata Bapak kan kalau kita mencintai kita akan termotivasi menjadi lebih baik kan ya, sedangkan kalau dicintai kita bisa menjadi diri sendiri. Nah, saya harus pilih yang mana Pak Ustaz, mencintai tapi menyakitkan apa dicintai tapi juga menyakitkan la wong saya gak cinta!”

Setelah itu gelak tawa terdengar di serambi masjid pagi itu. Dalam hati saya ngedumel, “Halah, orang ini ngetawain aku, paling masalah kita gak jauh beda! Kalian aja yang cuma gengsi mau tanya!”

Lalu saya kembali khidmat bergaya seperti ukhti-ukhti kalem, sambil menunggu jawaban Ustaz tersebut.
Alih-alih mendapat jawaban yang memuaskan Pak Ustaz justru bilang, “Kamu ini sebenarnya bertanya sekaligus menjawab, kamu sudah tahu jawabanya kenapa masih ditanyakan!”

Lah, jadi saya harus pilih yang mana?

Sampai acara kajian itu berakhir, sampai akhirnya saya memutuskan untuk ijab kabul dan resepsi, jawaban pelik itu tak kunjung saya pecahkan.

Pada akhirnya. Dengan mantap saya hanya bisa pasrah harus memilih mencintai seseorang yang juga mencintai saya. Aha!

---
901 kali dilihat

4

Komentar

Comments are closed.