Ustaz Kencing Berdiri, Jemaah Saling Memusuhi – Terminal Mojok

Ustaz Kencing Berdiri, Jemaah Saling Memusuhi

Featured

Avatar

Beberapa hari yang lalu, tulisan saya berjudul “Memaafkan Ustaz yang Tidak Punya Kapasitas Keilmuan” lolos di Mojok. Tentu saja saya sangat bahagia. Makin bahagia ketika Achmad Bayu Setyawan merespons tulisan saya. Tulisan beliau berjudul “Ustaz yang Tidak Memiliki Kapasitas Keilmuan Harusnya Belajar, Bukan Asal Dakwah”.

Tentu saja, saya merasa tertantang untuk membalas kembali. Biar tercipta diskusi yang menyenangkan ini terus berlanjut.

Yah, meskipun sebenarnya, tulisan saya kali ini agak sedikit melenceng dari permasalahan kemarin. Saya coba untuk memberikan ilustrasi supaya subtansi tulisan awal saya tersampaikan.

***

Saya merasa tentram, melihat ustaz salafi dan ustaz ahli sunnah waljamaah mau duduk bareng. Efek lain juga terasa pada jemaahnya. Mereka tidak lagi pilih-pilih ustaz. Pengajian yang diisi Gus Muafik, misalnya, sekarang banyak tambahan jemaah baru, yang berasal dari jemaahnya Ustaz Basalamah, begitu juga sebaliknya, mereka saling mengisi.

Yang terlihat keren adalah dari golongan eks HTI dan NU. Mereka tidak lagi bertentangan satu sama lain. Khilafah yang diusung eks HTI tidak menjadi persoalan. Pancasila yang menjadi dasar negara, tidak coba diganti.

Komentar-komentar miring tentang kelompok yang membanggakan diri mulai sedikit. Mereka mulai saling menghormati satu sama lain. Jika berbeda pendapat, mereka tidak merasa paling benar. Mereka selalu ingat perkataan imam mazhab mereka.

Kata imam Abu Hanifah: “Inilah yang terbaik yang bisa aku temukan dari eksplorasi maha kerasku atas kitab Allah dan sunnah Nabi. Jika ada hasil temuan intelektual lain yang lebih baik, aku akan menghargainya.”

Begitu juga Imam al-Syafi’i mengatakan: “Pendapatku benar tetapi mengandung kemungkinan salah. Pendapat orang lain keliru, tetapi mungkin benar.”

Mereka memegang teguh perkataan tersebut dan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari dalam persoalan berbeda pendapat, baik itu amalan ibadah atau pendapat lainnya. Sesekali, ketika duduk bareng di warung kopi, mereka sambil becanda dalam mengomentari suatu hal, contohnya soal rokok. NU mengambil pendapat merokok itu boleh dan Salafi mengharamkan.

Baca Juga:  Dakwah di Diskotik: Apakah Indonesia Kekurangan Masjid?

“Eehh, rokok itu haram, berasal dari kencing syaitan.” kata jemaah salaf.

“Makannya, gue kenyot itu, agar syaitan mati, akibat banyak kencing.” Jamaah NU menimpali sambil tertawa.

“hahhahaa, koplok lu,” sahut jemaah salaf sambil ikut tertawa.

Mereka menanggapinya perbedaan dengan santai, bahkan candaan. Mereka menghargai satu sama lain. Mereka tidak lagi mendikotomikan jemaah. Mereka sadar, persaudaraan itu lebih penting.

Begitu juga terhadap yang berbeda Agama, entah itu Kristen, Budha, Hindu, dan bahkan ateis, mereka berdampingan, tidak saling mencerca satu sama lain. Ini merupakan keberhasilan dari para ustaz, pastur, dan pemimpin keagamaan, yang memberi contoh kepada jemaahnya.

Saya kira, sebentar lagi Indonesia khususnya, akan menjadi percontohan bahwa Islam itu membawa kedamaian. Yang disebutkan Nabi Muhammad itu memang benar, membawa rahmat bagi seluruh alam.

Saya pernah lihat sebuah rekaman video Abdul Somad, Adi Hidayat, AA Gym, Gus Miftah, Gus Muafik, Ustaz Basalamah, Ustaz Firanda, Ustaz Felix, Ustaz Tengku, Ustaz Bahtiar, dan lain-lain, berkumpul dalam sebuah ruangan.

Mereka merumuskan bagaimana umat ini ekonominya baik, pendidikan terjamin, kesehatan terlayani. Tentunya dengan bantuan pemerintah sebagai penanggung jawab.

Ternyata selama ini, pemimpin agama kita tidak hanya berdakwah di mimbar saja. Mereka mengambil peran lain, mereka memikirkan kehidupan umat. Saya semakin bangga saja, salam ta’djim. Sun tangan bulak-balik kepada semua ustaz.

Saya sendiri sekarang menyadari, pentingnya peran ulama kita untuk berdamai secara terbuka. Mereka akan menjadi panutan jemaahnya.

Saya mendengar kisah Ustaz Basalamah yang ikut mengaji di majelis Gus Miftah. Dia sangat andhap asor, dia datang tidak memperlihatkan sebagai ustaz, dia datang sebagai jemaah seperti yang lain. Tapi karena jemaah tahu kehadiran beliau, Gus Miftah pun dikasih tahu juga.

Baca Juga:  Menjawab 11 Tuduhan Ustaz Unknown Tentang Tanda Orang Kecanduan Drama Korea

“Ustaz sini, bersama saya di mimbar.”

“Nggak Gus, di sini aja sama jemaah lain. Niat saya mau belajar juga.”

“Udah Ustaz sini. Ustaz lebih pantas duduk di mimbar, kami jemaah di sini ingin mendengarkan nasihat Ustaz, sedikit aja gapapa,” pinta Gus Miftah.

“Terima kasih Ustaz, tapi saya merasa belum pantas untuk duduk bareng di mimbar sama Ustaz, di sini aja, ya.”

Sungguh menakjubkan, seorang ustaz memberi contoh teladan yang baik. Tidak saling menyalahkan amalan lagi. Tidak saling menyesatkan atau membid’ahkan. Ternyata kebaikan itu memang menular ya. Saya membayangkan sambil mempertanyakan pada diri sendiri, mengapa ini tidak dari dulu seperti ini.

Mungkin tidak akan ada lagi perpecahan akibat dari politik, tidak akan ada lagi perkataan kotor “Cebong vs kampret” atau “kadrun vs togog”. Tidak akan ada pemanfaatan oleh elite politik menggunakan tameng agama.

***

“Pak, bangun, bangun, udah pagi. Cepet salat subuh, tinggal sepuluh menit pukul 06.00.” Istri saya tiba-tiba mengguncang tubuh saya. Eh, walah, ternyata sayang sedang mimpi saja.

Tidak lama kemudian, saya iseng buka Facebook. Ternyata masih tetap saja perdebatan bid’ah atau tidak, masih berlangsung. Jemaahnya ikut memanasi satu sama lain. Saya pun ikut komentar: “Lanjutkan, gelutnya! Hahahaha….”

Ini balasan tulisan saya. Semoga nyambung sama maksud tulisan awal saya. Salam ta’dzim kepada semua ustaz yang saya sebutkan namanya.

BACA JUGA Terlalu Banyak Ustaz, Bukannya Maslahat, Malah Membuat Ribet Umat dan tulisan-tulisan lainnya di Terminal Mojok.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
16


Komentar

Comments are closed.