Ustaz yang Tidak Memiliki Kapasitas Keilmuan Harusnya Belajar, Bukan Asal Dakwah

Artikel

Avatar

Sekarang lagi naik kembali masalah ustaz. Ada ustaz yang mengaku mualaf dan isinya menjelekkan agama yang dianut dahulu, eh ternyata ceramahnya isinya kebohongan. Ada juga yang kena hujatan karena isi ceramahnya dan bacaan qurannya yang tidak sesuai.

Lalu saya membaca artikel dari mbak/mas Didim Dimyati yang berjudul “Memaafkan Ustaz yang Tidak Punya Kapasitas Keilmuan”. Karena Teminal Mojok sekarang lagi trending balas-balasan artikel, saya juga ndak mau kalah.

Kadang juga kita bingung untuk mendefinisikan siapa itu ustaz, biasanya kita asosiasikan untuk orang yang memberikan ceramah. Bahkan orang yang dianggap alim atau orang yang lulusan pondok bisa kita cap sebagai ustaz.

Padahal ustaz adalah kata yang diserap dalam Bahasa Indonesia yang berarti pendidik. Maka sudah jelas, dan tidak masuk akal apabila seorang ustaz tidak memiliki kapasitas keilmuan. Sama seperti guru, harus paham spesialisasi keilmuannya dan lembaga mana dia belajar. Kalau belajar secara otodidak lebih baik kita mendefinisikan sebagai awam yang belajar agama.

Kalau ada seorang awam ataupun mualaf tiba-tiba memberikan tausiyah maka patut kita curigai. Lha kan mualaf itu baru mengenal Islam, bagaimana bisa ia mengajari orang yang bisa jadi sudah Islam sejak orok. Sederhananya anak yang baru masuk SD tiba-tiba ngajarin anak yang lebih dahulu masuk SD, atau bahkan sudah lulus SD.

Memang benar ada orang yang diberikan kemampuan belajar dan memahami yang lebih, kalau di pendidikan formal kelas akselerasi lah ya. Tapi kan pembelajaran agama itu ndak sama dengan pendidikan formal. Wong yang start dari kecil saja belom tentu ketemu garis finish, apalagi yang baru belajar dari pertengahan.

Seringkali orang yang berdakwah melalui media sosial itu berkilah, sampaikanlah walau satu ayat. Memang ini ilmu yang saya punya, dan ini yang saya bagikan. Memangnya antum bisa apa? Apa cuma mengkritik sesama muslim atau mau mendebat? Ingat, berdebat itu tidak disukai oleh Allah, dan akhirnya saya kena block deh.

Baca Juga:  Menjawab 11 Tuduhan Ustaz Unknown Tentang Tanda Orang Kecanduan Drama Korea

Memang diperbolehkan kok menyampaikan walaupun hanya satu ayat, tapi mbok ya jangan satu penafsiran juga dan menganggap orang yang berbeda pendapat itu salah. Lha kalau begitu jatuhnya mencari pembenaran, bukan mencari kebenaran.

Kalau menurut saya, analogi yang dipakai kok kurang sreg menurut saya ya, karena membandingkan kiai kampung yang sudah sepuh dan ustaz muda kekinian. Lha wong definisi kiai saja orang yang dituakan atau dihormati, kemungkinan besar diberikan orang lain kepada orang tersebut alias ndak self-proclaimed sebagai kiai. Kalau menurut definisi sekarang, siapapun bisa dipanggil ustaz atau self-proclaimed sebagai ustaz, walaupun ia mengajak kebencian ataupun berkata kotor asalkan ia menggunakan atribut keagamaan bisa saja disebut ustaz.

Impact yang diberikan juga berbeda, kiai mungkin hanya berefek di masyarakat sekitar. Kalau ustaz apalagi yang berdakwah melalui sosial media tidak mengenal batasan, target yang lebih besar juga memiliki tanggungjawab yang besar terhadap apa yang dibawa, kalau ternyata keliru ya isin jeh.

Dan menyuruh kiai untuk memperbaiki bacaan tajwid dan mahroj menurut saya juga aneh, karena posisi kita lebih muda mbok ya kita yang ngalap berkah ke kiai. Bagaimanapun juga masyarakat masih menganggap adab lebih baik daripada ilmu. Akan lebih mudah untuk memperbaiki bacaan ustaz yang lebih muda, sowan dari yang muda ke yang tua lebih baik toh. Malah bagus toh, ngga perlu ribut ribut, si ustaz muda juga dapat ilmu baru.

Kalau masalah dihujat, ya mau gimana lagi. Wong dia yang nyentil duluan ke salah satu organisasi islam. Udah nyentil duluan dan ternyata ilmu nya cethek, ya dibabat habis-habisan.

Maka, inti dari tulisan ini adalah. Mohon kepada akhi-akhi ustaz wannabe dan kepada orang lain. Daripada mendaku paham, lebih baik belajar lagi untuk mendapatkan pemahaman utuh bagaimana beragama. Kalau memang ngebet buat berdakwah dan mentok pemahaman, mbok ya yang biasa-biasa saja kaya ustaz kampung.

Baca Juga:  Emang Bener Ulama Itu Pewaris Para Nabi?

Kalau belum bisa ndalil ya cari topik yang biasa-biasa saja, seperti ya gimana baik ke tetangga, dakwah tentang shodaqoh, gimana caranya untuk tetap Istiqomah dalam sholat. Jujur saja saya iri dengan akhi-akhi yang imannya kuat, selalu ingat sholat, baca Qur’an. Ndak seperti saya yang imannya naik turun.

Dan yang terakhir, saya lebih sepakat bahwa semua manusia tidak mentolerir untuk berbuat maksiat, berbuat asusila dan hal yang melanggar norma. Kalau begitu sih jangankan pantas untuk disebut ustaz, disebut manusia saja sudah tidak pantas. Ya kaya pemerkosa anak kecil di tempat perlindungan anak, ndak manusia itu namanya, tapi asu.

BACA JUGA Demi Kebaikan, Sebaiknya Pedagang Jangan Menerapkan Tarif Seikhlasnya atau tulisan-tulisan Achmad Bayu Setyawan lainnya di Terminal Mojok.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

 

---
9


Komentar

Comments are closed.