Membubarkan Banser dan Pembubaran FPI: Serius? – Terminal Mojok

Membubarkan Banser dan Pembubaran FPI: Serius?

Artikel

Avatar

Wacana pembubaran FPI bukanlah hal yang baru. Bahkan sempat menguat saat surat keterangan terdaftar dan rekomendasi ormas yang dipimpin HRS ini tak kunjung keluar. Salah satu faktronya, belum lengkapnya administrasi yang harus dipenuhi.

Sebelum berbicara lebih luas, saya akan bercerita sedikit pertama kalinya saya tahu FPI. Tahun 2009 saya mengenal FPI dan belum tahu apa Banser—pada tahun itu. hehe. Karena lokasi rumah saya yang menjadi salah satu tempat nongkrong anak-anak Majlis Rasulullah (MR) dan laskar-laskar FPI yang senang dengan sholawatan—daerahnya tidak jauh dari ibu kota.

Pada waktu itu pertama kalinya saya ikut pengajian bersama HRS. Saya masih sangat ingat betul, waktu itu isi ceramah HRS mengomentari salah satu buku orang wahhabi yang mengatakan asya’riyah bukan ASWAJA, dan marah betul HRS. Awalnya suara HRS serak. Mungkin setelah banyaknya mengisi pengajian sana-sini. Tapi lama-lama suara HRS malah normal jaya, layaknya kita berbicara. Dan, makin lantang dengan teriakannya—takbiiir!

Walau saat kuliah saya mondok di daerah Krapyak yang berbasis NU. Saya justru lebih tahu Muhammadiyah dan sedikit teman-teman Jama’ah Tabligh bahkan eks HTI—karena sudah dilarang saya tambahi eks yhaaa~

Kok bisa? Ya karena tempat saya mondok semasa sekolah itu semua golongan masuk, tapi secara amaliyah NU lah. Tahlilan, sholawatan, manqiban, maulidan, dan lain-lain saya sudah tahu sejak kecil. Jadi teman-teman saya yang bukan NU mereka telah menjadi NU secara amaliyah.

Baca Juga:  Beruntunglah Tuan Krab karena Pearl Bukan ARMY

Kembali ke judul. Jami’yah Twitter belum lama ini ramai dengan #BubarkanFPI  dan #Bubarkanbangser—bangser loh bukan banser hehe. Saya sebenarnya bingung dengan hashtag yang tidak balance ini. Hashtag pertama berbicara tentang ormas FPI dan kedua berbicara anak buahnya ormas NU. Mungkin jika hashtag bubarkan NU akan balance, tapi tidak akan ada yang berani, bakal kualat nanti wkwk.

#BubarkanFPI atau #BubarkanBangser adalah sebuah ketidakpuasan serta ketidaksatu pahaman antar kedua belah pihak. Loh, berarti kamu ini PKI dong? Yaelah, entar dulu. Saya pribadi adalah orang yang kurang setuju jika memang terealisasi FPI akan dibubarkan. Terlepas saya sangat tidak sepakat FPI sendiri menyinggung tentang NKRI Bersyariah, khilafah dan lain-lainnya. Loh, berarti kamu FPI dong? Yaelahhh.

Sebagian faktor adanya #BubarkanFPI adalah AD/ART milik ormas berlambang segitiga ini menyinggung khilafah, yang hal ini ditentang oleh pemerintah. Dalam salah satu media online juga dinyatakan, pemerintah meminta FPI untuk mengganti kata khilafah yang tertulis di AD/ART FPI. Hal ini disampikan langsung Pak Moeldoko, Kepala Staf Kepresidenan (KSP).

Lantas bagaimana dengan #BubarkanBangser? Bermula saat terjadinya tragedi bendera merah putih yang terkesan dilecehkan dan kebetulan bertempat di asrama mahasiswa Papua. Mereka didemo, dihina dan diintimidasi. Berlanjutlah masalah ini ke Papua.

Nah, orang-orang yang (mungkin) tidak suka dengan Banser bertanya dengan lantang. Kemana ini Banser? Katanya penjaga NKRI #BubarkanBanser. Tulis salah satu netizen yang like dan retweet yang cukup banyak. Banser akan bubar jika diajak sholawatan dan akan bubar sendirinya #BanserUntukNegri. Balas salah satu netizen dengan like dan retweet yang lebih banyak.

Baca Juga:  Lapor-Laporan Itu Budaya Kita Sejak Kecil

Aneh sebenarnya jika permasalahan Papua hanya dikait-kaitkan dengan Banser, sampai membuat tagar #BubarkanBangser. Justru Banser yang juga pernah dinahkodai oleh Gus Dur menjadi pelindung dan pemersatu masyarakat Papua, salah satunya mengubah nama Irian Jaya menjadi Papua. Tapi perlu diingat hal ini jika kita sampaikan kepada orang-orang yang sangat fanatik, akan sedikit buang-buang waktu saja.

Satu yang—mungkin—FPI lupa. Kita hidup di Indonesia yang beraneka ragam. Bagaimana mungkin kita menegakkan satu bangsa mengatasnamakan satu golongan, sedangkan dalam mencapai kemerdekaan bersatu dengan beraneka golongan. Kesannya kita seperti melupakan golongan lain jika menegakkan suatau negara dengan satu kepercayaan.

Memang (bisa jadi) FPI mempunyai tujuan yang mulia. Dakwah, dakwah dan dakwah. Tetapi terkadang caranya yang kurang baik. Saya selalu inget pesan kiai-kiai NU tentang dakwah. Dakwahlah, ajaklah orang-orang dengan bijak, arif dan rahmah. Itu yang selalu kita—santri-santri NU—pegang teguh.

Saya pernah mendengar HRS mengatakan bahwa FPI itu sama-sama Aswaja NU cuma agak nakal dikit. Dan mungkin dari saya akan menyarankan yang diperlukan FPI, terlebih Banser, bukan pembubaran, melainkan hanya perbaikan. Saya percaya, dua ormas ini memiliki peran penting di masing-masing sektornya bagi khazanah keislaman Nusantara. (*)

 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.

---
9


Komentar

Comments are closed.