Merindukan Prabowo dan Jokowi Untuk Duduk Ngopi Bareng

Jika Bapak berdua tidak segera ngopi bareng, yakini saja, masyarakat akan berjalan tak tahu arah. Seperti anak ayam yang tak bertuan.

Artikel

Avatar

Diawal goresan kerinduan ini, terlebih dahulunya saya mengucakan salam jumpa untuk Bapak Jokowi dan Pak Prabowo. Semoga Bapak berdua baik-baik saja. Merindukan pemimpin untuk segera berdamai adalah hak dari masyarakat kecil. Dan soal rasa ini, saya pun tak bisa berbohong.

Setidaknya ada dua alasan yang melatarbelakangi lahirnya rasa empati dan kerinduan itu. Pertama, seorang pemimpin sudah sepatutnya memberi teladan yang humanis bagi masyarakat kecil dalam segala hal. Bapak berdua harus memahami bahwa sebagai pemimpin tak boleh berlama-lama hidup dalam dendam. Kalah dalam lomba pacuan kuda aja, tak boleh dendam. Apalagi dalam kompetisi politik. Ohh, itu tak boleh ada dendam hingga kucing bertanduk. Kalau dendamnya kelamaan, maka sudah dipastikan politisi terkait tak layak disebut politisi. Layaknya, hanya jadi poli-tikus-tikus-tikus kantor, gitu.

Bapak berdua itu adalah pemimpin. Itu berarti segera ngopi bareng. Tunjukan bahwa kalian berdua adalah layak jadi pemimpin. Pemimpin yang siap menerima dan mengakui keunggulan orang lain. Dan pemimpin yang siap merangkul yang kalah. Jika Bapak berdua tidak segera ngopi bareng, yakini saja, masyarakat akan berjalan tak tahu arah. Seperti anak ayam yang tak bertuan. Sebab tuanya masih sibuk menyimpan dendam. Kapan berakhirnya. Yang tahu hanya Bapak Jokowi dan Prabowo.

Cobalah Bapak berdua maknai kerinduan saya dan masyarakat diberbagai pelosok nusantara ini. Sebab kerinduan selalu lahir dari rasa untuk kembali. Kembali kepada suasana yang pernah membahagiakan. Seperti dahulu Bapak berdua naik kuda laksana pengantin yang turun dari Surga itu. Itulah sebabnya, kerinduan selalu diidentikan dengan ketulusan. Lalu, ketulusan menarik Bapak berdua untuk pulang. Pulang adalah perihal agar Bapak berdua lupa diri dari mana Bapak berdua lahir. Bahwa Bapak berdua adalah dua insan pemimpin yang lahir dari kebahagiaan itu sendiri.

Baca Juga:  Nyangkruk: Ngopi itu Ngobrol atau Ngopi Saja Sendiri

Pulang akan selalu mengingatkan Bapak berdua untuk berefleksi. Dalam refleksi Bapak berdua dapat memahami apa arti kegagalan dan juga keberhasilan. Berhasil tidak boleh melahirkan keangkuhan. Sebaliknya harus merangkul yang gagal. Begitupula kekalahan, jangan menyalahkan yang menang, mengutuk diri hingga dendam tak ada batasnya. Sebaiknya segera move on-lah. Supaya bisa main kuda-kuda lagi, toh. Lalu hangatkan hati untuk merindu segera pulang pada kafe kopi kedamaian itu.

Untuk itu, segeralah melepaskan keangkuhan masing-masing, ya Bapak-bapaku yang terhormat. Yang menurut Yamadipati Seno redaktur ganteng ala mojok itu bahwa Bapak Jokowi segera melepaskan aura kepresidenan, sementara Bapak Parabowo segera melepaskan “jaket” kemiliteran yang sangat teras itu. Semuanya ini menjadi lebih indah lagi jika duduk konsolidasinya di warung ngopi. Apalagi kalau ngopinya adalah ngopi arabika Bajawa Flores, itu lebih kental sekental cintaku pada Bapak berdua. Heheh.

Kedua, segera lupakan pemilu. Mengapa pemilu segera dilupakan? Ya, kalau sekadar merindukan untuk menjadi guru yang baik dalam berbenah diri, itu sah-sah saja. Apalagi menjadikan kerinduan itu, sebagai alasan untuk mengungkit kembali suasana pemilu-lalu mulai mencari cara untuk membalas dendam? Ohhh itu sungguh memalukan. Dan tak boleh terjadi.

Bapak-bapak mesti paham betul bahwa membangun bangsa ini butuh waktu yang amat panjang. Kalau waktu lima tahun itu, dikikis lagi hanya digunakan untuk saling dendam, kasihan kami rakyat-rakyat kalian ini. Kami yang memilih-kami pula yang menjadi tumbalnya. Inikan sangat tragis, bukan.

Bapak Jokowi mesti memiliki kepekaan. Bahwa Bapak dipilih oleh rakyat. Itu artinya segeralah gunakan waktu itu untuk melayani masyarakat. Bapak segera menghampiri langsung kediaman Pak Prabowo. Tunjukan bahwa Bapak itu pemimpin sejati dan rendah hati. Saya amat yakin Bapak Prabowo akan menerima kedatangan Bapak dengan senang hati. Lalu Bapak berdua akan sama-sama naik kuda sembari mencari kafe untuk ngopi bareng. Di kafe, kekentalan ngopi bareng akan mengocok hati Bapak berdua untuk segera memadu cinta, menyatukan rasa, cinta dan semangat untuk membangun bangsa ini.

Baca Juga:  Jangan Pesan Air Putih Gratisan saat Makan di Warung

Begitupula Bapak Prabowo, segeralah bebaskan hati dan perasaan Bapak. Jangan larut dalam kesedihan dan rasa dendam. Ingat lho, Bapak kan sakit. Lalu saat ini warganet sedang bincang bahwa tahun 2024 Bapak akan Naypres lagi. Itu artinya segeralah berdamai dengan hatimu. Dan biar hati damai, juga umur panjang hingga 2024, maka segeralah ngopi bareng sama Pak Jokowi, ya. Pulanglah untuk merakit cinta dan kedamaian, selagi masih ada napas dan masyarakat yangn merindukan.

---
590 kali dilihat

0

Komentar

Comments are closed.