Bikin Sensasi Terus Minta Maaf adalah Budaya yang Harus Kita Jaga – Terminal Mojok

Bikin Sensasi Terus Minta Maaf adalah Budaya yang Harus Kita Jaga

Artikel

Kalau kamu lagi punya banyak waktu luang dan merasa hidup begitu menjenuhkan, saya punya beberapa pilihan kegiatan yang bisa kamu ambil. Di antaranya: menghitung jumlah kenikmatan yang Tuhan berikan kepadamu agar kamu bersyukur dan kelak masuk surga, mengkalkulasi dosamu dan segera tobat supaya kelak dijauhkan dari neraka, atau menghitung berapa banyak orang yang melakukan sensasi dan viral di media sosial lalu bikin klarifikasi dan minta maaf untuk memastikan bahwa kamu masih di Indonesia.

Belakangan kasus bikin-sensasi-lalu-minta-maaf sedang marak di negeri yang sebulan lebih lagi merayakan ultah kemerdekaan ke-74 ini. Dan kalau kamu perhatikan, tempat kejadian perkara yang rasanya lagi ngehits untuk melakukan tindakan konyol tersebut adalah minimarket.

Coba lemparkan ingatanmu ke belakang. Ingat-ingat. Kalau nggak ingat juga, saya bantuin, deh.

Beberapa hari lalu viral video sekelompok remaja perempuan di Makassar yang mengacak-acak isi rak minimarket sambil ketawa-ketiwi tanpa dosa. Dengan tingkat kenorakan tak terpermanai mereka berlaku layaknya orang yang tak tahu tata krama. Episode selanjutnya kita sama-sama tahu, dengan wajah malu-malu mereka bikin klarifikasi dan minta maaf.

Jauh hari sebelumnya, masih dengan latar tempat sama—minimarket—ada seorang bapak-bapak ngamuk karena cuma dikasih seribu rupiah ketika minta sumbangan. Dengan gaya seorang pemeran antagonis dalam sinetron-sinetron nggak bermutu, ia memarah-marahi pegawai minimarket yang nggak bersalah apa-apa. Dan sebagaimana kita sama-sama tahu, si bapak itu pun bikin klarifikasi dan minta maaf—tentu dengan wajah tertunduk dan malu-malu.

Baca Juga:  Beruntungnya Menjadi Anak yang Tak Terlalu Higienis

Menyikapi itu, saya pun bertanya-tanya: kenapa sih mereka berlaku segegabah itu seolah-olah tempat publik macam minimarket punya nenek moyang mereka sendiri sehingga mereka merasa berhak melakukan apa saja? Bahkan sebetulnya kalaupun minimarket itu punya moyang mereka, bukan berarti mereka bisa sebebas-bebasnya kayak komodo birahi.

Lha ini, sudahlah minimarket punya orang, bertingkah kok ya seenak dengkul sendiri.

Pada akhirnya, mereka sendiri yang harus menyembunyikan muka karena menahan malu. Lalu menyesal dan minta maaf dan seterusnya dan seterusnya.

Seharusnya kalau mau bikin sensasi tuh yang baik-baik aja atau tidak sama sekali. Bikin sensasi kok yang malu-maluin.

Tiru dong Wali Kota Surabaya Bu Risma yang bikin sensasi dengan cara bersihin got dengan tangan sendiri, misalnya. Itu baru sensasi yang positif. Atau kalau mau meniru yang skalanya lebih jauh, tirulah Will Connolly, egg boy yang berani melempar kepala senator Australia yang ngawur dengan sebutir telur.

Tindakan Bu Risma dan Will Connolly sangat bisa dicontoh dalam konteks Indonesia, mengingat masih banyaknya comberan tersumbat dan anggota dewan yang menyebalkan.

Kan, kalau bikin sensasinya semacam itu, saya pun turut senang dan tak bakal ragu-ragu untuk memviralkannya. Bagaimanapun, hal baik semestinya disebarkan seluas-luasnya. Selain itu, tak perlu bikin klarfikasi apalagi minta maaf segala. Justru orang-orang bakal beramai-ramai memujimu kalau caramu membuat sensasi itu mengagumkan. Syukur-syukur kamu nanti bisa jadi bintang tamu di acara talk show atau diundang nge-vlog bareng Raditya Dika atau Atta Halilintar.

Baca Juga:  Antara Kematian Sulli dan Ulah Beringas Fans Kpop Garis Keras

Memang sih soal budaya bikin-sensasi-terus-minta-maaf tidak bisa sepenuhnya kita menyalahkan masyarakat. Dalam hal ini, para pejabat dan publik figur kita ikut andil dalam memopulerkan kebiasaan yang tak ada bagus-bagusnya sama sekali ini.

Banyak sekali artis dan politisi yang ketahuan bikin-sensasi-terus-minta-maaf ini. Di antaranya adalah… ah, sudahlah, tak usah saya menyebut nama-nama. Bukan karena saya takut menyebutnya atau gimana, nih. Hanya saja, kebanyakan, Bro. Capek juga ngetiknya. Xixixi~

Namun sesungguhnya budaya bikin-sensasi-terus-minta-maaf ini adalah budaya yang harus kita jaga. Kenapa? Sebab dengan keberadaan budaya ini, banyak pihak yang diuntungkan. Orang-orang dengan tekanan darah rendah bisa sekonyong-konyong menjadi lebih baik dengan cara menyalurkan amarah kepada orang-orang yang bikin-sensasi-terus-minta-maaf ini.

Selain itu, budaya tersebut juga kian memperluas kreativitas para pencetus kata makian dan pembuat meme. Belum lagi para pembuat konten macam saya ini juga dapat rezeki mendadak karena bisa menjadikannya sebagai bahan tulisan hehe.

Tapi, ya, tetap saja, jauh lebih baik kamu bikin sensasi yang positif-positif aja. Sebagai penyimak budaya bikin-sensasi-terus-minta-maaf, saya capek dan jengah juga melihatnya.

Saya cuma heran, kok pada nggak belajar dari kejadian yang sudah-sudah, sih? Sesulit itukah belajar?

 




Komentar

Comments are closed.