Nostalgia Bahasa Slang Iginigi – Terminal Mojok

Nostalgia Bahasa Slang Iginigi

Artikel

“Kagamugu segedagang megembagacaga tuguligisagan Iginigi”

Kalimat di atas merupakan sebuah judul buku kumpulan cerpen karya Eko Triono yang sudah dialihbahasakan menjadi bahasa slang G. Kalimat tersebut bisa dibaca “kamu sedang membaca tulisan ini” bisa dipahami?

Tidak paham? Oke saya akan perlahan-lahan menjelaskannya.

Setiap generasi memiliki zaman keemasan sekaligus kekelamannya entah itu generasi angkatan 45, 66, 70, 80, 90, millenium pertama maupun generasi era Kiwari. Setiap generasi memiliki kekurangan, kelebihan dan keunikannya masing-masing. Tak terkecuali bahasa.

Sebelumnya saya mohon maaf dan meminta izin kepada para pembaca yang Budiman sekalian. Bahwa kali ini saya akan membahas tentang persoalan nostalgia dan akan berfokus kepada slang G yang dulu, pada era 90an dipakai oleh remaja dan pergaulan anak muda dari kaum hawa atau kaum adam yang kehawa-hawaan untuk bergosip/ gibah tanpa ketahuan oleh orang yang digibahkan. Ya ini adalah bahasa kode, bahasa sandi. Dan hanya orang-orang di lingkaran pergaulan orang tertentu saja yang paham maksud, arti, dan tujuan dari kebiasaan ini. Gibah tak mengenal era. Ia akan terus ada dan akan selalu ada. Selama manusia tetap eksis.

bahasa slang G sendiri mirip seperti bahasa alay tapi lebih sederhana dan tak serumit itu yang menggabungkan antara huruf, angka, tanda baca, simbol, dan ada perasaan gemes-gemes manja di dalamnya. Semisal “4q03h c1nt4 cma q4m0eh cl4mana”

Baca Juga:  Analisis Serius 4 Video TikTok Viral yang Absurd

Sejarah penambahan huruf G sendiri sebenarnya saya juga tidak tahu pasti berawal dari mana, kapan tercetus pertama kalinya, dan siapa tokoh yang memperkenalkannya. Ya semuanya serba unidentify dan anonim. Tapi bahasa G memiliki efek yang luar biasa di lingkaran pertemanan era 90an.

Beberapa daerah di Indonesia ada yang paham dan tahu bagaimana menggunakan rumus bahasa slang G. Dan beberapa daerah lainnya bahkan menciptakan bahasa sandi tersendiri dalam pergaulannya.

Tapi yang saya yakini adalah slang pergaulan G ini diciptakan oleh seorang pemuda/pemudi yang kreatif dan merdeka. Alasannya? Karena umumnya energi dan kreativitas seorang pemuda pasti sangat berlimpah dan besar pada saat itu. Maka tidak mustahil mereka bisa menciptakan terobosan sistem berbahasa dan berkomunikasi semacam ini. Ya bahasa adalah perihal kesepakatan.

Meski bahasa slang G diawali oleh faktor kerahasiaan dan hanya digunakan untuk ghibah. Saya yang saat itu sebagai seorang anak SMP yang baru menginjak awal remaja tentu saja sangat penasaran dan ingin tahu, apa yang diomongkan oleh orang-orang di lingkar pertemanan yang menggunakan bahasa slang G itu.

Karena faktor keingintahuan dan lingkungan itulah awal-awal saya mengenal dan menggunakan bahasa slang G.

Masa-masa itu adalah masa pubertas pertama saya. Awal paham cewek cantik, dan sudah diam-diam menyukai lawan jenis, sudah ngerti sedikit tentang cinta-cintaan tapi ga berani bicara di depan orang yang disukain. Gimana coba rasanya kamu mencintai seseorang yang kamu sendiri tidak bisa bicara jika dihadapkan pada seseorang tersebut. Mampus.

Baca Juga:  Tak Ada Waktu Lagi: Lawan

Baik rumus sederhananya untuk bahasa slang G ini yaitu penggal kata berdasarkan pelafalannya atau suku kata, sisipi huruf ga/gi/gu/ge/go di setiap penggalan kata sesuai dengan huruf vokal terakhir pada penggalan suku kata, semisal Gigilaga untuk kata Gila, Sagayaga sugukaga sagamaga kagamugu untuk kalimat saya suka sama kamu, lalu Jagancuguk untuk kata Jancuk. Mudah bukan?

Coba kamu latihan dengan soal yang saya berikan ini, lalu jika kamu sudah paham dan menemukan jawabannya silakan tinggalkan jawabannya di kolom komentar.

Bigilagang sagayagangnyaga kege agakugu
Kagawiginnyaga sagamaga yagang lagaigin
Agasugu

Orang yang sama sekali belum pernah mendengar dan menggunakan bahasa ini tentu saja hanya bisa melongo dengan pandangan heran terus bilang “ko tes ngelim glukol ya? Ko lagi ngomong, apa lagi kosehan?”

Ya demikian salah satu nostalgia dan pengalaman saya sewaktu remaja dulu tentang penambahan huruf G dalam kebiasaan berbicara. Meskipun dulu saya adalah anak yang pendiam dan populer, ternyata saya cukup mahir menggunakan bahasa G. Terima kasih diriku yang dulu pernah alay.

Yang hatinya tergetar dan ketawa kecil setelah membaca tulisan ini. Selamat Anda termasuk tua. Ndang mbojo. Pfffttt… Semoga bahagia




Komentar

Comments are closed.