#DearMeTenYearsAgo: Seperti Bermetamorfosis, Alay adalah Fase Kehidupan – Terminal Mojok

#DearMeTenYearsAgo: Seperti Bermetamorfosis, Alay adalah Fase Kehidupan

Artikel

Beberapa minggu lalu, Twitter sedang hype tagar #DearMeTenYearsAgo. Barangkali kamu juga salah satu yang ikut meramaikan. Umur berapakah kamu 10 tahun yang lalu? Apa yang sudah kamu lakukan di masa itu? Apakah saat itu kamu sedang sibuk meraih cita-cita, atau masih bermain engklek dan sehong, atau malahan masih suka membuat status Facebook lebay nan galau-galauan?

Ngomong-ngomong soal fase hidup, bukan hanya kupu-kupu saja lo yang pernah bermetamorfosis sempurna. Karena sesungguhnya manusia juga melakukannya. Perubahan itu—bukan berupa perubahan susunan tubuh—tetapi pada kualitas hidup.

Dalam bermetamorfosis,  menurut saya, sebagian manusia akan melewati beberapa jenjang alias fase. Apa saja itu?

  1. Masa Kepo

Sekadar informasi, bahasa gaul ‘kepo’ saat ini sudah diserap jadi kata baku dalam KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), lho. Kepo sendiri memiliki arti: rasa ingin tahu yang berlebihan tentang kepentingan atau urusan orang lain.

Hayo jujur, sampai sekarang, kalian masih stuck pada fase ini, kan? Masa di mana kalian merasa harus banget tahu tentang apa-apa yang dilakukan orang lain terutama orang yang (masih) kalian sayang—mantan misalnya.

Kepo itu nggak apa-apa kok. Asal masih dalam taraf aman alias nggak bikin sakit. Ketika kalian kepo sama mantan yang ternyata sekarang udah punya pacar baru dan kalian merasakan luka yang sakitnya berkali-kali lipat—hmmm mending stop deh!!!1!1!

Kepo hanya dibolehkan untuk kalian yang setelah tahu tentang kabar seseorang, kalian merasa lega—bukannya malah lara. Jadilah bijak pada diri sendiri—karena diri kalian ini, sesungguhnya kalian sendirilah yang bisa mengontrol.

  1. Masa alay (anak layangan)
Baca Juga:  Konsensus Juga Tentang Nomor Ponsel, Sayang

Informasi lagi, alay juga sudah ada di KBBI nih—artinya sendiri adalah: anak layangan; gaya hidup yang berlebihan untuk menarik perhatian.

Sebenarnya, lebay itu relatif—seperti halnya kecantikan atau ketampanan, kekayaan, kelucuan, dan sebagainya, penilaian terhadap ke-alay-an seseorang itu tergantung siapa yang memandang. Setiap orang punya standar lebay masing-masing. Bisa jadi, menurut saya si A anaknya tidak lebay—mungkin menurut kalian, si A adalah anak layangan akut. Bisa juga kalian menganggap si A lebay, beberapa bulan lagi kalian akan beda penilaian. Kalian akan sulit menilai tingkat ke-lebay-an seseorang dengan subjektif.

Namun yang pasti, sebagian besar orang merasa mereka pernah lebay di masa lalu. Karena lebay adalah salah satu fase kehidupan yang harus dilalui.

  1. Masa gampang baper

Masa gampang baper biasanya terjadi di rentang usia lebih dari 17 tahun—masa di mana kita sering terbawa perasaan dengan hal-hal yang ada di sekeliling kita. Kita jadi sering memperhatikan omongan orang lain tentang kita, kita jadi takut membuat orang lain kecewa, takut menyakiti perasaan orang lain—kita sering nangis karena ternyata pacar kita selingkuh, dan hal-hal sensitif lainnya. Nah, di situlah masa gampang baper terjadi.

  1. Masa bodo amat

Masa bodo amat biasanya terjadi ketika kita memasuki usia-usia matang. Kita akan lebih terbuka sama banyak hal dan sadar bahwa kita memang sepatutnya cuek bebek sama hal-hal yang tidak bersinggungan langsung dengan diri kita. Selama hal itu tidak mengganggu kita, maka kita akan bodo amat. Kita akan menjadi tidak acuh sama gosip para artis, masalah tetangga, atau berita selingkuhnya Justin Bieber. Ya, kita hanya akan peduli dengan segala hal yang ada relasinya dengan diri kita atau keluarga kita saja.

Jadi, buat kalian yang merasa jijik melihat ke-alay-an kalian di masa lalu dengan unggahan foto atau status Facebook beberapa tahun lalu—terus bingung bagaimana cara menutupinya—tenang. Kamu tak perlu pusing atau malu. Seperti yang saya bilang di judul artikel ini: seperti bermetamorfosis, alay adalah fase kehidupan.

Untuk menjadi indah seperti kupu-kupu, kamu butuh yang namanya mengalami metamorfosis sempurna: sebuah proses perubahan yang mana dalam tahap-tahapnya berubah secara signifikan. Yang penting—semakin hari, kamu seharusnya semakin baik dan bijaksana.

Maka, #DearMeTenYearsAgo—no problem, it was you. Itu adalah kamu saat itu.

Now, it’s us. Let’s be happy with our stories.




Komentar

Comments are closed.