Meningkatnya Pamor Nasi Goreng Tanpa Kecap di Tangan Selebtwit – Terminal Mojok

Meningkatnya Pamor Nasi Goreng Tanpa Kecap di Tangan Selebtwit

Featured

Belakangan pamor nasi goreng kembali menuju puncak gemilang cahaya. Semua berawal dari Chef Tiarbah yang membuat ulah dengan bikin nasi goreng dendeng lemak. Chef yang sempat bekerja restoran hotel bintang lima di Belitung ini iseng-iseng bikin nasi goreng lantaran nganggur. Yah nganggur karena pandemi corona.

Secara iseng juga ia mengunggah nasi goreng tersebut ke media sosial. Ternyata responnya cukup baik, ditandai dengan banyak kerabatnya yang order nasi goreng kepada Tiarbah. Lama-kelamaan informasi kenikmatan nasi goreng ini merebak, ini dibuktikan dengan banyak orderan yang berasal dari luar circle orang terdekat Tiarbah. Kabarnya saat itu bisa sampai 100 porsi yang waiting list.

Bagi kalian yang belum tahu, di jagat maya Tiarbah cukup eksis berkat konten #masakdarurat. Sebuah konten yang memasak dengan peralatan seadanya. Dari anak kos hingga bapak kos bisa melakukannya. Sungguh berfaedah sekali karena bisa menyelamatkan perut anak bangsa yang lapar.

Kembali ke soal nasi goreng dendeng lemak alias nasi goreng Tiarbah. Berkat bantuan kawannya yang bernama Chef Raju, Tiarbah dapat membuka cabang alias gerobak di Bandung pada bulan Mei lalu. Tak disangka juga nasi goreng dendeng lemak cabang Kota Kembang mendapatkan respons baik juga sebagaimana sambutan hangat di kota Belitung.

Bahkan seminggu setelah buka, cabang Bandung kebanjiran order. Sampai-sampai pembeli harus PO demi mencicipi nasi goreng ini. Setelah mendengar kabar itu saya mengurungkan niat untuk mencicipinya karena malas harus menunggu PO untuk makanan yang digoreng.

Baca Juga:  Bunda Maia Estianty Jangan Ikut Memperkeruh Suasana ya, ya?

Namun nasi goreng Tiarbah kembali merasuki pikiran saya lewat jalan yang tak terduga, melalui timeline Twitter. Semua orang terutama para influencer atau selebtwit membahas betapa enaknya nasi goreng ini. Mayoritas memberikan jempol hingga dua jempol. Lengkap dengan pujian yang di-mention ke akun Tiarbah. Tentu saya sedikit goyah dengan hal ini.

Selain kehebohan enaknya nasi goreng Tiarbah, nasi goreng ini kini memantik perdebatan lantaran tidak menggunakan kecap sebagaimana lazimnya nasi goreng. Tentu bagi sebagian orang ini adalah pelanggaran hak asasi nasi goreng. Andai mendengar ini Malika si kedelai hitam pasti sedih.

Saya jadi teringat, seorang kawan pernah berkata pada bahwa mencampurkan kecap pada nasi goreng ketika digoreng adalah perbuatan sia-sia. Pasalnya kandungan atau sari kecap bakal rusak bila terkena minyak goreng panas hingga nantinya bakal merusak citarasa nasi goreng. Lain cerita jika kecap disajikan di akhir, ia tak akan merusak citarasa nasi goreng.

Saya tentu abai dengan hal itu, sebab lidah saya sedari kecil sudah berkata bahwa nasi goreng itu adalah yang pakai kecap. Sehingga bila tanpa kecap akan serasa aneh di lidah. Namun, memikirkan ulang hal ini saya sedikit percaya mungkin saja lidah saya salah, ini pasti teori konspirasi dari elite kecap dunia.

Namun, saya pikir perbebatan nasi goreng tanpa kecap atau pake kecap serupa perdebatan bubur diaduk atau tak diaduk. Tak perlu dianggap serius tapi harus dipertimbangkan oleh pelaku bisnis nasi goreng di mana pun berada. Pasalnya keinginan konsumen adalah mutlak sehingga penjaja nasi goreng harus menyiapkan kecap sebagai bakti ungkapan bagi penikmat nasi goreng berkecap.

Baca Juga:  Surat Cinta Untuk Mbak Awkarin dan Pencari Exposure

Oh iya, kabarnya nasi goreng dendeng lemak Tiarbah kini sudah buka cabang di sejumlah kota di Pulau Jawa, seperti Cimahi, Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi, Jogja, Bantul, Semarang, Madiun, Surabaya, dan Pulau Sumatra yakni Padang dan Batam. Akan tetapi semuanya hanya melayani pesanan secara PO.

Jadi jika kamu penasaran dengan nasi goreng dendeng lemak alias nasi goreng Tiarbah, silakan kepoin dan pantau terus akun tersebut. Tulisan ini murni bukan endorse yang dibayar dengan sepiring nasi goreng dendeng lemak. Saya hanya mewartakan sedikit berita baik kepada kalian yang mengaku pecinta nasi goreng atau yang telah terselamatkan berkat nasi goreng.

Kini nasi goreng telah satu tingkat lebih tinggi karena tak dianggap lagi sebelah mata. Hidup para pecinta nasi goreng!

Sumber gambar: Twitter @tiarbah

BACA JUGA Makanan di Jogja yang Wajib Banget Dicoba Part 1 dan tulisan Rulfhi Alimudin lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.