Diskriminasi Satpam Kampus terhadap Pengendara Supra X Jadul

Artikel

Avatar

First of all, Saya adalah mahasiswa tingkat akhir di suatu kampus negeri di Kota Pendidikan, Malang. Berasal dari sebuah desa yang terpencil di kabupaten Mojokerto tak menyurutkan niat saya untuk berangkat menuntut ilmu di kampus yang “katanya” kampusnya orang tajir. Nyatanya, hal itu nggak begitu berlaku di jurusan saya. Kebanyakan memang anak orang berduit, tapi banyak juga kok yang senasib.

Karena dari Mojokerto ke Malang jaraknya cukup dekat, kira-kira sekitar 2 jam perjalanan, saya diamanahi sebuah sepeda motor oleh orang tua saya untuk keperluan mobilisasi saat saya hendak pergi ke Malang, kuliah, atau pulang ke Mojokerto. Motor tersebut adalah Honda Supra X jadul yang dibeli ayah saya dari teman kerjanya. Alhamdulillah kondisinya masih bagus dan terlihat masih kokoh. Oke lah saya pikir buat mobilisasi kos-kampus, ini sudah lebih dari cukup.

Perkuliahan dimulai. Setiap hari saya pakai motor Supra X jadul pemberian orang tua saya tersebut. Tak ada yang aneh sebenarnya. Semua terjadi sangat normal. Sampai saya menyadari sesuatu. Ternyata satpam kampus tak pernah minta saya mengeluarkan STNK saat keluar kampus. Padahal semua kendaraan roda dua diminta untuk menunjukkan STNKnya saat hendak keluar kampus.

WOOYYYY…. Kok gitu sih. Dikira motor saya ini tak ada yang minat nyolong apa. Bukannya berburuk sangka pada satpam kampus. Tapi hal ini benar-benar terjadi. Di saat antrian panjang di pintu keluar, satu per satu pengendara motor menunjukkan STNK masing-masing. Supaya tidak menunggu lama, maka saya siapkan dulu STNK saya selagi menunggu antrean keluar.

Eh ndilalah saat tiba untuk giliran STNK saya diperiksa, hal yang super buat jengkel terjadi. Tanpa diminta, saya menyodorkan STNK saya dengan harapan dilihat dan kemudian dipersilahkan keluar, ya kan. Tapi, sang satpam buru-buru menunjukkan telapak tangannya dengan posisi layaknya orang yang menolak sesuatu ke saya seperti isyarat bahwa saya tak perlu menunjukkan STNK dan langsung disuruh pergi. Duh… saya serasa diusir dari antrean motor.

Baca Juga:  Udah Kerja Keras Bagai Kuda, Kok Tabungan Nggak Nambah-Nambah?

Oke lah mungkin akan sangat kecil kemungkinan pelaku curanmor memilih motor saya sebagai target. Tapi, hal yang seperti itu sungguh seperti diskriminasi bagi saya. Motor saya seperti tidak memiliki hak yang sama atas motor-motor generasi lebih muda. Saya merasa motor saya dianak-tirikan oleh pihak satpam kampus. Yang jelas, satpam tersebut telah menyalahi aturan dan lalai akan tugasnya untuk menjaga keamanan kampus termasuk memastikan pengendara yang keluar kampus membawa motor dan STNK yang sama.

Pernah sekali, saat saya kehilangan kunci motor, ternyata sudah ada yang menemukan dan menyerahkannya ke kantor satpam. Maka saya ambillah itu kunci. Dengan modal menunjukkan STNK, saya diperbolehkan ambil kunci tersebut. Kok gampang banget yaa pikir saya dalam hati. Tak ada yang aneh memang. Semua seperti berjalan dengan normal.

Sampai pada akhirnya ada teman saya yang kehilangan kunci motor dan ternyata kuncinya sudah ada di kantor satpam. Sebagai teman yang baik, saya temenin tuh temen saya untuk ambil kuncinya yang hilang. Kenyataan yang mengiris-iris hati mulai terungkap. Ternyata prosedurnya ribet banget COOOOYYYYY…. Harus isi form, kemudian fotokopi identitas, STNK, dan tanda tangan dengan materai.

Astaghfirullah, saya hanya bisa ngelus dada dan tabah saja. Lagi-lagi diskriminasi terhadap jenis motor jadul kembali terulang. Saya lihat sisi baiknya saja yaitu saya tak perlu ribet-ribet isi ini itu, fotokopi apalah itu, dan beli materai. Alhamdulillah segala hal yang berhubungan dengan motor saya dipermudah oleh pihak satpam.

Memang sakit rasanya diperlakukan berbeda oleh sebagian pihak. Untung saja motor Supra X jadul saya tabah dan kuat. Saya yang setiap hari menabahkan hatinya saat kejadian STNK ini terjadi berulang kali. Karena kuatnya hati yang dimilikinya  ini maka saya namai dia PEGASUS. Sang prajurit rendah hati nan perkasa. HAHAHAHA…

Baca Juga:  Menolak Perpanjangan Kontrak Adalah Cara Lionel Messi Mengkritik Barcelona

Namun, setiap kejadian pasti ada hikmahnya. Saya dan motor saya menjadi mudah untuk keluar masuk kampus. Lupa bawa STNK? Tenang saja tak akan di cek. Ditinggal semalaman di kampus? Tenang saja tak ada alasan yang kuat bagi pelaku curanmor kampus untuk mengambil Pegasus. Karena itu, hidup saya jadi tenang dan nyaman tanpa ada rasa khawatir yang berlebihan ketika raga ini berjauhan dengan motor tercintah.

BACA JUGA 3 Keistimewaan Honda Supra Fit 100 cc yang Bikin Saya Betah Makenya dan tulisan Muhlas Maulana Rusli lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
18


Komentar

Comments are closed.