Etios Valco Dibunuh Kakak Kembarnya yang Lahir dari Rahim Berbeda

Artikel

Avatar

Pembunuhan itu kejam. Tapi ini, justru, kisah pembunuhan yang menyenangkan. Hasilnya membahagiakan semua pihak dalam satu keluarga. Jika ada yang bersedih, itu bagi mereka di luar garis keluarga yang telanjur memelihara anak bernama Etios Valco.

Pada mulanya Etios Valco ini diproyeksikan sebagai anak yang akan menyenggol sebayanya di jalan. Maksudnya mobil sekelas atau setara dari bentuk keluaran pabrikan merek lain. Dari modelnya jelas merupakan city car.

Jika mengacu pada tahun produksi, Agya dan kembarannya bernama si Ayla lebih dulu diproduksi di tahun 2012. Etios Valco baru mengalami persalinan setahun berikutnya. Ini maksudnya apa coba. Apakah mereka sesungguhnya anak kembar tiga dan harus menunda satu persalinan untuk memberi kejutan?

Etios Valco diproyeksikan dipakai muda-mudi di jalanan kota. Harganya menjadi nanggung karena untuk mendapatkan city car, tentu orang lebih memilih Agya-Ayla. Bukankah fungsinya sama. Jumlah muatan dan pintu juga sama. Yang membedakan hanya harga. Etios Valco lebih mahal. Ini betul-betul upaya melahirkan anak untuk disingkirkan. Anak yang tidak dikehendaki. Jelas bukan anak kembar tiga.

Pabrikan Toyota yang memproduksi Etios Valco kemudian menghentikan peredarannya di tahun 2017. Usianya sungguh belia, lima tahun. Tentu sulit masuk dalam kategori legenda. Belum sempat mengarungi zaman dan menancap di hati muda-mudi untuk dijadikan mobil kontes.

Meski begitu, di rentang lima tahun itu, peredarannya cukup luas. Di jalan tetap bisa dijumpai mengaspal. Meski tidak bisa dikatakan semasif si kembar Agya-Ayla yang menebar teror kepada city car pabrikan lain.

Hukum jual beli mobil bekas dengan harga tinggi bagi produk Toyota tidak berlaku bagi Etios Valco. Hukum alam yang berlaku untuk tipe mobil dengan daya tawar tinggi hanya berlaku bagi mobil yang banyak digunakan di masyarakat. Etios Valco ini tidak direken.

Baca Juga:  Kengenesan yang Dialami Pengendara Motor Smash

Peredaran Agya dan Ayla masing-masing membawa merek bendera berbeda. Agya lahir dari rahim Toyota dan Daihatsu melahirkan kembarannya, Ayla. Meski begitu, di Indonesia, kedua anak ini menyusu di ibu yang sama: Astra Motor Indonesia.

Menggunakan mesin 1200 cc dengan empat pilihan tipe, yakni J, JX, E, dan G, Etios Valco sesungguhnya bisa menjadi juara di kelasnya. Bentuknya lebih elegan jika dibandingkan Mitsubishi Mirage atau Honda Brio keluaran pertama. Tentu masih diperdebatkan menggunakan kacamata estetika.

Di awal kemunculannya, peminatnya terbilang tinggi. Data penjulan dari data dealer mampu menyaingi penjualan mobil semua umat: Avanza yang juga punya kembaran bernama Xenia. Dari perbandingan harga, bagi orang yang kebelet ingin menyetir sendiri dan sudah bosan naik angkot, Etios Valco menjadi pilihan.

Tetapi, itu tadi, kok orang tua mereka rela menyingkirkan anaknya yang sedang tumbuh itu. Apakah tidak bisa menunda kelahirannya saja atau sekalian gugurkan? Mungkin itu lebih baik daripada kedua kakak kembarnya tidak membiarkannya berlari-lari.

Namun, itu urusan kepala rumah tangga, toh setelah si adik tidak kelewat boros dan makan biaya banyak. Sudah lahir belakangan, mau juga langsung memakai mesin 1200 cc. Kedua kakaknya saja masih ada pilihan 1000 cc.

“Tahu begini, mending saya bunuh diri dalam kandungan,” mungkin seperti itu ungkapan anak bernama Etios Valco itu. Pilihan ekstrem semacam itu tentu lebih baik ketimbang dilahirkan lalu dibunuh secara perlahan. Menyaksikan prosedur yang dirancang menuju ke liang lahat. Bedebah sekali, bukan.

Nasib malang Etios Valco ini adalah tragedi dalam keluarga otomotif. Jika mengulik data, pola serupa juga pernah menghampiri mobil-mobil yang lain dari beragam pabrikan. Ini hanya salah satunya yang tampak di pelupuk mata.

Baca Juga:  Pelantikan Anggota DPRD Naik Angkot: Sekalian Saja Tiap Hari Naik Angkot!

Lalu, jika sudah demikian, apa yang perlu dilakukan? Karena kita bukan bagian keluarga dan posisi kita hanya pelanggan. Bukan, tahapnya belum sampai ke situ. Kita hanya bagian kecil dari calon pelanggan saja. Sebab membeli sebiji mobil tentu tidak sama membeli sebungkus kerupuk.

Lagi pula, keluarga besar mereka sudah melupakan kejadian itu. Lihatlah betapa si kembar Agya-Ayla mampu menyalip truk tronton di jalan.

BACA JUGA All-New Nissan Terra: Lebih Murah dari Pajero Sport dan Fortuner, Fitur Tetap Lengkap dan Wah 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
2


Komentar

Comments are closed.