Menjaga Kualitas Shockbreaker dengan Meminimalisir Penggunaan Standar Samping – Terminal Mojok

Menjaga Kualitas Shockbreaker dengan Meminimalisir Penggunaan Standar Samping

Artikel

Munawir Mandjo

Sudah beberapa minggu shockbreaker bagian belakang motor saya mengalami kerusakan. Sudah ada rembesan oli yang keluar dari sela-selanya. Kerusakan ini tentu menyebabkan nilai kenyamanannya berkurang saat motor hendak digunakan pada kondisi jalan yang nggak rata atau berlubang.

Wajar saja sih, karena jika saya perhitungkan, masa penggunaan shockbreaker motor saya sudah hampir mencapai dua tahun. Padahal informasi yang saya rangkum lewat internet menyebutkan idealnya dengan pemakaian normal, shockbreaker bagian depan seharusnya paling lama digunakan tiga tahun. Sedangkan shockbreaker bagian belakang paling lama dua tahun.

Oleh karena pertimbangan pandemi dan skala prioritas kebutuhan, saya sempat memaksakan untuk tetap menggunakan motor meskipun dalam kondisi nggak prima lagi. Anda tentu sudah bisa membayangkan dampaknya. Bukan hanya kondisi shockbreaker motor saya yang jadi semakin parah, tapi juga pinggang dan badan saya terasa pegal-pegal saat berkendara dengan jarak cukup jauh.

Nah, karena merasa kenyamanan berkendara harus segera saya rebut kembali, saya kemudian memanfaatkan akhir pekan untuk mengunjungi bengkel motor terdekat.

Berbekal sepasang shockbreaker baru yang sudah saya beli dengan merk yang paling jempolan, montir langsung membuka bagian kap sisi kiri dan kanan motor saya dengan cekatan sebelum akhirnya melepas kedua batang shockbreaker lama dan menggantinya dengan yang baru. Dari caranya menggunakan obeng dan peralatan lainnya, saya menduga jika montir ini sudah cukup berpengalaman. Ia terlihat sangat cakap menggunakan semua peralatan itu.

“Pak coba lihat, bapak tahu mengapa hanya shockbreaker bagian kiri bapak yang rusak?” tanya sang Montir tiba-tiba sambil menunjukkan shock breaker yang sudah penuh dengan oli itu. Saya pun tersenyumdan membalas, “Saya nggak tahu, Pak.” 

Tanpa berlama-lama setelah mengetahui respons saya, montir kemudian menjelaskan jika, penyebab shockbreaker bagian kiri cenderung lebih cepat rusak ketimbang bagian kanan adalah karena ia sering mendapatkan tekanan saat motor distandar ke samping.

Apalagi jika saat itu ada orang yang duduk di atas motor, tentu akan memberikan tekanan yang lebih besar. Meskipun dampaknya nggak dirasakan secara langsung, tapi jika kebiasan itu berlangsung terus-menerus, bisa menyebabkan kerusakan pada shockbreaker. Persis seperti masalah yang saya alami.

Saya kemudian teringat jika saya selama ini memang kerap duduk di atas motor saat memarkirnya dengan posisi distandar ke samping kiri. Bahkan bukan hanya saya seorang, kawan saya juga kerap ikut duduk bersama saya di atas motor yang terparkir miring itu.

Saya membayangkan, jika saya punya berat badan 60 kilogram, ditambah berat badan kawan saya yang tubuhnya nggak jauh beda dengan saya. Maka bisa diperkirakan, jumlah bobot yang harus ditanggung shockbreaker kiri motor saya kurang lebih 120 kilogram.

“Ooo, begitu ya,Pak, saya baru tahu soal ini.” jawab saya berusaha tersenyum.

Akhirnya setelah Montir kelar. Ia pun menyarankan saya untuk menyimpan shockbreaker sebelah kanan yang menurutnya masih bisa digunakan suatu waktu jika salah satu di antara kedua yang baru ini mengalami kerusakan.

Sejak saya memahami hal itu, semaksimal mungkin saya berusaha untuk nggak lagi memarkir motor dengan posisi distandar ke samping. Dan lebih memilih untuk menggunakan standar duanya. Selain itu, saya juga berusaha nggak memberikan beban lebih saat posisi motor sedang terparkir. Tentunya dengan cara seperti ini, kualitas shockbreaker saya bisa lebih tahan lama. Sebab, dengan kondisi shockbreaker yang baik, tentu kualitas perjalanan akan lebih nyaman.

BACA JUGA Pekerjaan yang Bukan Tanggung Jawabmu Sebaiknya Ditolak biar Nggak Stres dan tulisan Munawir Mandjo lainnya.

Baca Juga:  Teruntuk Orang yang Suka Pinjam Motor, Tolong Etikanya, dong!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.