Kisah Luqman dan Fenomena Haters di Indonesia – Terminal Mojok

Kisah Luqman dan Fenomena Haters di Indonesia

Haters suka memantengi akun Facebook, Twitter, Instagram setiap harinya—tujuannya apa? Jelaslah, untuk nyinyirin kehidupan orang lain.

Artikel

Avatar

Luqman merupakan sosok yang secara khusus namanya di cantumkan dalam Alquran. Dalam Alquran di ceritakan secara khusus bagaimana Luqman mendidik anaknya. Suatu ketika Luqman berniat untuk mengajari anaknya tentang gambaran kehidupan di tengah-tengah masyarakat jahiliyah. Luqman membawa anaknya menaiki keledai.

Luqman yang mengendarai keledai memboceng anaknya, setelah tibah di kerumunan, orang-orang yang melihat mulai nyinyirin mereka “Dasar bapak sama anak gendheng! Udah tahu keledai kecil, dinaikin pula!”

Keesokan harinya Luqman kembali mengajak anaknya, kali ini anaknya dibiarkan naik di atas keledai dan Luqman berjalan kaki, orang yang melihat pun kembali menyinyiri mereka “Dasar anak durhaka! Dia naik keledai bapaknya jalan kaki!”.

Besoknya lagi Luqman kembali mengajak anaknya, kali ini Luqman naik di keledai dan anaknya berjalan kaki, meski begitu tetap saja dinyinyirin “Dasar orangtua tidak tahu diri! Kok anaknya di dibiarkan jalan sendiri!”.

Terakhir Luqman dan anaknya bersepakat untuk berjalan tanpa menaiki keledai, e tetap aja di nyinyirin “Anak dan Bapak gila, ada keledai kok nggak dimanfaatin”.

Dari kisah Luqman ini, kita bisa memahami keadaan di tengah masyarakat, di antara masyrakat yang baik tetap saja ada masyrakat yang sama lakunya dengan kisah Luqman ini.

 

Haters di Indonesia

Bahkan dalam peradaban modern, memasuki era revolusi industri 4.0, yang masyarakatnya semakin akrab dengan media sosial, justru sebanyak tipikal masyrakat yang seperti di gambarkan dalam kisah Luqman.

Istilah populer yang sering kita dengar adalah haters—mau Presiden, artis, atau siapapun sudah pasti ada hatersnya. Haters suka memantengi akun Facebook, Twitter, Instagram setiap harinya—tujuannya apa? Jelaslah, untuk nyinyirin kehidupan orang lain.

Sebagai contoh awalnya, kita ambil saja kisah Jokowi yang sering dinyinyirin haters—sebut saja Kampret. Bagi Kampret apapun yang dilakukan Jokowi tetap saja salah.

Baca Juga:  Surat Terbuka Untuk Tulisan Perkara Catcalling dan Tergantung Siapa Pelakunya: Memuji dan Catcalling itu Beda, Mz!

Lihat bagaimana mereka mengata-ngatai Jokowi sebagai pemimpin yang lemah, pemimpin yang tidak tegas. Tapi, ketika Jokowi sedikit saja tegas dengan mengatakan “Saya akan lawan”. Mereka mala menertawai dan mengatakan “Jokowi tidak cocok begitu, jangan dipaksakan!”. Jokowi Komunis, Antek PKI, Petugas Partai – PDI P, Jokowi Boneka, semua yang buruk – buruk, itu Jokowi.

Bangun jalan toldianggap salah, naikan gaji PNS dianggap salah, bagi-bagi sertifikat tanah dianggap salah, pokoknya bagi Kampret semuanya salah. Sebenarnya mau Kampret ini apa?

Begitupun sebaliknya, Prabowo yang harus menerima nyiyiran Cebong yang mungkin kuantitasnya lebih banyak dari Kampret. Apapun program, visi dan misi yang di sampaikan Prabowo, bagi Cebong tetap saja Prabowo akan menciptakan Neo Orde Lama. Prabowo titipan Trump, Prabowo antek Amerika, Prabowo Penjahat HAM, semua yang buruk – buruk, itu Prabowo. Prabowo mau sedekah gaji presidennya ke anak yatim salah, Prabowo dapat dukungan HTI, dibilang mau ganti Pancasila dengan khilafah. Sebenarnya mau Cebong ini apa? Setelah Komisi Pemilihan Umum (KPU), Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), dan Polri dituduh memihak ke Jokowi, kita lihat saja apa yang akan dituduhkan kepada Mahkamah Konstitusi.

Selain kalangan Politisi yang paling sering di nyinyirin adalah Kalangan Artis, coba perhatikan bagaimana para haters bekerja menyinyirin para artis. Punya kasus ini dinyinyirin, kasus itu dinyinyirin, nggak punya kasus apa-apa aja dinyinyirin “Ke mana aja, Mba/Mas, udah sepi job ya?”. Masya Allah beginilah negeri kita.

Secara umum, fenomena ini dapat terjadi di kalangan masyarakat ‘akar rumput’. Katakanlah, orang yang tiba-tiba kaya, pasti dinyinyirin—ya paling tidak dianggap pakai pesugihan. Alasannya dengan segala Tuyul, Babi Ngepet, disebutin semua.

Orang cerai dinyinyirin, orang nikah lagi dinyinyirin, nikah dua tiga empat dinyinyirin—ya, apalagi yang nggak nikah-nikah. Mengenaskan~

Baca Juga:  Kenapa Kita Susah Menerima Aksi Damai 22 Mei Apapun Alasannya

Sederhana saja sebenarnya, sebagai solusi untuk pihak pertama—jika dinyinyirin tutup telinga aja, kalau boleh sumbat pakek kapas. Nggak ada gunanya mendengarkan hal yang begituan. Paling tidak, masuk telinga kiri, keluar telinga kanan lah

Untuk pihak kedua, yang berpotensi jadi tukang nyinyir—urusan orang, ya, nggak usah terlalu di urusin, mending kita ngurusin urusan kita. Kalau urusan kita sendiri aja belum kelar, gimana kita mau ngurusin urusan orang lain. Iya kan, my lov~

---
560 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.